cerita-telanjang-pelumas-vitalCerita Telanjang Pelumas Vital

Cerita Dewasa Bu Mumum terharu dan Memegang tanganku!! Kata beliau, beliau gembira mendengarnya lagian berbasickan dia aku anak yang baik. Dalam benakku, ya, aku memang anak baik, yang siap nikmati tubuh ibu. Aduh penisku hingga keluar pelumas waktu itu, basah sekali.

Dua puluh menit lantas, hinggalah kami di Tempat Tinggal beliau. terbukti dugaanku benar, tak ada seorangpun di Tempat Tinggal beliau. Aku dipersilahkan duduk di ruang tamu. Bu Mumum katakan tunggu sebentar untuk ganti baju.

Ganti baju??! dalam benakku aduh ingin sekali aku mengintip beliau ganti baju. Aku deg-degan, mataku membidik kemana bu Mumum pergi. Beberapa menit bu Mumum keluar. tetap memakai baju gurnya sembari membawa buku. Yah, terbukti hari itu belum waktunya untukku, tapi ini ialah awal dari cerita yang sesungguhnya. Cerita Telanjang Pelumas Vital