Cerita Hot Teman Sahabatku PerawanCerita Hot Teman Sahabatku Perawan

Cerita Dewasa pada waktu itu pahaku memukul pantatnya layaknya bunyi tepuk tangan.. waktu itu aku cuma ingin cepat-cepat selesai.. aku menunduk sembari memperdulikan batang kontolku keluar masuk lubang memek Bi Tuti.. Kulepaskan tangan kananku dari jepitan lutut Bi Tuti, kuelus-elus lembut itil yang terlihat menonjol ibu jariku.. dan telapak tangan kiriku kucengkeramkan sembari meremas-remas buah dada kiri yang ditutupi BH hitam.. aku semakin bernafsu.. gerakanku bertambah liar.. bertambah cepat.. bertambah kuat . Tak terasa ada kesenangan dan rasa geli layaknya dua babak yg terlebih dahulu.. rasa ingin cepat selesai dan ingin memperoleh kesenangan layaknya tadi bikin aku lupa diri.. kudorong kontolku sedalam-dalamnya.. kupijit-pijit itilnya.. kuremas BH yang membuat supaya tidak nampak buah dwujudnya kuat.. crepp plokk.. crepp plokk.. crepp plok.. teruss.. teruss.. badan Bi Tuti terus terdorong.. berpindah tempat.. pantatnyapun tak terganjal oleh bantal lagi..

hingga tak terasa terdengar bunyi lonceng satu kali, tanda sudah pukul satu malam.. Akupun semakin tak sabar supaya cepat-cepat selesai.. tapi nikmat dan geli yang luar biasa tanda aku akan menggapai puncak kesenangan tetap tak kurasakan.. badanku betul-betul basah kuyup oleh keringat.. pinggang mulai terasa panas.. Badanku betul-betul lemas tapi nafsuku justru bertambah Cerita Hot Teman Sahabatku Perawan