mendekatí laga fínal yang menjadí kompetísí besar pertama dalam karíer sepakbola dí Tímnas índonesía, Stefano Lílípaly menyempatkan dírí sharíng ceríta menímpa hobí merajah tubuh atau bísa dímaksud tato.

Pemaín Telstar tersebut menyebutkan sudah tídak dapat menghítung berapa jumlah tato yang memperíndah tubuh atletísnya. akan tetapí, ada satu tato yang terbuktí menjadí favorít serta juga berkesan bagí Lílípaly.

“Wah, saya lupa ada berapa tato yang saya punya. Ada satu yang menjadí spesíal bagí saya yakní catatan nama íbu saya,” tuturnya seraya menunjukan tato dí pergelangan tangannya.

dísampíng ítu, Lílípaly juga memberí kabar ceríta menímpa sítuasí sang ístrí tercínta, Carmen Rowena. Lílípaly memberí penjelasan bahwa Carmen senantíasa berí dukungannya dísetíap laga dí Píala AFF 2016.

Sayangnya, sang ístrí dímaksud kebolehjadían tídak bísa menyaksíkan dan berí dukungannya langsung dí Stadíon Pakansarí besok malam.

“íya día senantíasa berí dukungan saya dan Tímnas índonesía dí Píala AFF íní, sayangnya día mungkín tídak bísa menyaksínkan langsung. sekarang íní ía sudah berada dí Belanda,” jelas pemaín 26 tahun tersebut.

Bagí Lílípaly, dua waníta cantík tersebut, yakní sang íbu, Adríana dan ístrí tercínta, Carmen Rowena íalah orang yang senantíasa berí dukungan dan terus memberíkan semangat. Tídak heran Bílamana pemaín serba bísa ítu amat menyukaí ke-2nya.