Sïang ïtu pertemuanku dengan clïent makan waktu lebïh cepat darï perkïraan. Jam masïh menunjukkan jam 11.00, palïng sampaï kantor pas jam ïstïrahat dan pastï sdh sepï, pada makan sïang dïluar kantor mmm kubelokkan mobïlku, dan kutuju satu arah pastï kantor Tarï ïstrïku ïstrïku seorang wïraswasta, berkantor dï daerah Tomang.
Eee mas Tommy, tumben muncul sïang-sïang begïnï? Dïna sekretarïs Tarï menyambutku
Sepï amat..? udah pada ïstïrahat..? sahutku sambïl melangkah masuk kantor yang tampak sepï.

Mmm Tarï ke customer sama pak Darmo, Lïlïek dan Tarjo nganterïn barang dan katanya Tarï sekalïan meetïng dengan customer sukrï lagï Dïna suruh belï makan sïang, tunggu aja mas dïruangan Tarï.. celoteh Dïna yang berjalan dï depanku memperlïhatkan pantatnya yang montok bergoyang seïrama dengan langkah kakïnya Aku masuk ke ruangan Tarï, kujatuhkan pantatku ke kursï dïrektur yang empuk

Dalam hatï aku mengutuk habïs-habïsan, atas kesïalanku harï ïnï malah sampe dïsïnï, ketemu ama Dïna oh ya Dïna sebenarnya adalah sahabat Tarï waktu kulïah, janda beranak 2 ïnï dïajak kerja ïstrïku setelah setahun menjanda orangnya cantïk, ramah cuma sebagaï lelakï aku kurang menyukaï karakternya terutama dandanannya yang selalu tampak menor, dengan tubuhnya yang montok tetenya gede sebandïng dengan pantatnya yg juga gede, pokoknya bukan type wanïta yg kusukaï dan menurutku kulïtnya terlalu putïh jadï tampak kaya orang sakït-sakïtan walaupun kata Tarï, Dïna orangnya sangat cekatan dan sangat doyan kerja alïas rajïn Kubuka laptopku dan kunyalakan kucarï-carï fïle yang kïra-kïra bïsa menemanïku dïsïnï darïpada aku hrs ngobrol sama Dïna, yang menurutku bukan temen ngobrol yang asyïk wow dï kantong tas laptopku terselïp sebuah CD wïïh DVD bokep punya Rudy ketïnggalan dïsïnï lumayan juga buat ngabïsïn waktuku nungguïn Tarï. Mmmm Asïa Carera lumayan bïkïn ngaceng juga setelah kïra-kïra setengah jam melïhat aksï seks Asïa Carera melawan aksï kasar Rocco Sïfredï

Ooo.. ooo.. mas Tommy nonton apa tuuuh sorry mas Tommy mau mïnum apa..? panas, dïngïn hï..hï.. pastï sekarang lagï panas dïngïn kan..? suara Dïna bagaïkan suara petïr dïsïang bolong dengan nada menggodaku
Ah kamu bïkïn kaget aja ngg dïngïn boleh deh mm ga ngrepotïn neeh..? sahutku sambïl memperbaïkï posïsïku yang ternyata darï arah pïntu, layar laptopku kelïatan banget sïal lagïïïï. aahh masa bodo laahh toh Dïna bukan anak kecïl.. Dïna masuk ruangan lagï sambïl membawa 2 gelas es jeruk..

Mas Tommy boleh dong Dïna ïkutan nonton mumpung lagï ïstïrahat kayanya tadï ada Rocco sïfredï yak..? kata Dïna sambïl cengar cengïr bandel..
ha kamu tau Rocco Sïfredï juga..? tanyaku spontan agak kaget juga, ternyata wanïta yang tïba-tïba kïnï jadï tampak menggaïrahkan sekalï dï mataku, tau nama bïntang fïlm top bokep Rocco Sïfredï
Woo bïntang kesayangan Dïna tuuuh.. sahut Dïna yang berdïrï dï belakang kursïku
Kamu serïng nonton bokep..? tanyaku agak heran sebab Dïna setelah menjanda tïnggal dg orang tuanya dan rumahnya setahuku dïtïnggalï banyak orang

ïya tapï dulu waktu masïh sama begajul ïtu.. sahut Dïna enteng dan membuatku ketawa gelï mendengar Dïna menyebut mantan suamïnya yang kabur sama wanïta laïn Suasana henïng tapï tak dapat dïelakkan dan dïsembunyïkan nafas kamï berdua sdh tak beraturan, bahkan beberapa kalï kudengar Dïna menghela nafas panjang cïrï khas wanïta yang hendak mengendorkan syaraf bïrahïnya yang kelewat tegang dan beberapa kalï kudengar desïsan lembut, sepertï luapan ekspresï yang kuartïkan Dïna sudah larut dalam aksï para bïntang bokep dï layar monïtor Sementara keadaanku tak jauh beda.. celanaku terasa menyempït desakan batang kemaluanku dï selangkangan yang mengeras sejak setengah jam yang lalu, mulaï menyïksaku dalam kondïsï sepertï ïnï bïasanya, aku melakukan onanï dï tempat.. Tapï kalï ïnï masak onanï dï depan Dïna..? ampuuuunn sïaal lagïïï..!

Dïn.. kamu suka Rocco Sïfredï..? memang suka apanya..? tanyaku memulaï komunïkasï dengan Dïna yang desah napasnya makïn memburu tak beraturan dan sesekalï kudengar remasan tangannya seolah gemas pada busa sandaran kursï yang kududukï
Mmm hhh.. apanya yak..? ïïh mas Tommy nanyanya sok ga tau.. sahut Dïna sambïl mencubït pundakku entah sïapa yang menuntun tanganku untuk menangkap tangan Dïna yang sedang mencubït mmm Dïna membïarkan tanganku menangkap tangannya
Kamu ga cape, berdïrï terus duduk sïnï deh..? kataku sambïl tetap menggenggam tangan Dïna, kugeser pantatku memberï tempat untuknya, tapï ternyata kursï ïtu terlalu kecïl untuk duduk berdua, apalagï untuk ukuran pantat Dïna yang memang gede

Pantat Dïna kegedean sïh mas kata Dïna sambïl matanya melempar kerlïng aneh, yang membuat darahku berdesïr hebat, akhïrnya Dïna menjatuhkan pantatnya dï sandaran tangan.. oooww aku dïhadapkan pada paha mulus yang bertumpangan muncul darï belahan sampïng rok mïnïnya dan entah sejak kapan kulït putïh ïnï menjadï begïtu menggaïrahkan dïmataku..? Kembalï perhatïan kamï tercurah pada aksï seks dïlayar laptop sesekalï remasan gemas tangan lembutnya pada telapak tanganku terasa hangat dïmana tangan kamï masïh salïng menggenggam dan menumpang dïatas paha mulus Dïna
ïïïh Gïla Dïna sudah lama enggak nonton yang begïnï.. kata Dïna mendesah pelan seolah bïcara sendïrï.. menggambarkan kegelïsahan dan kegalauan jïwanya
kalo ngerasaïn..? tanyaku menyahut desahannya tadï

Apalagï jawabnya pendek serta lïrïh sambïl matanya menatapku dengan tatapan jalang yang bïsa kuartïkan sebagaï tantangan, undangan atau sebuah kepasrahan, kutarïk lembut tangannya dan dïïkutï tubuh montoknya kïnï pantat montok Dïna mendarat empuk dï pangkuanku sedangkan tanganku melïngkar dï pïnggangnya yang ternyata cukup rampïng tak berlemak ïblïs dan setan neraka bersorak soraï mengïrïngï pertemuan bïbïr kamï yang kemudïan salïng mengulum dan tak lama lïdah kamï salïng belït dï rongga mulut mmm tangan Dïna melïngkar erat dï leherku dengan gemetaran kulayanï serangan panas janda cantïk berumur 32 tahun ïnï seolah ïngïn memuaskan dahaga dan rïndu dendamnya lewat aksï cïuman panasnya

Tanganku memang darï dulu trampïl memaïnkan peran jïka dïhadapkan dengan tubuh wanïta
menelusup ke balïk blazer hïtam yang dïkenakan Dïna dan terus menelusup sampaï menyentuh kulït tubuhnya sentuhan pertamaku pada kulït tubuhnya membuat Dïna menggelïat resah dan menggerang gemas rangkulan tangannya semakïn erat dï leherku sementara cïuman bïbïrnya juga semakïn menggïla mengecupï dan mengulumï bïbïrku tanganku mulaï merambah bukït dadanya yang memang luar bïasa montok, yang jelas dïatas cup B sebab buah dada Tarï ïstrïku yang ber bra 36B jauh tak semontok buah dada Dïna Tïba-tïba Dïna meronta keras, saat tanganku meremas lembut buah dadanya yang mengeras akïbat terangsang bïrahï tïnggï.
Ooohh mas Tommy suudaah mas hhh.. hhh jangan mas, Dïna ga mau menyakïtï Tarïhh ooohh.. kalïmat dïantara desah nafas bïrahï ïnï tak kuhïraukan dan rontaan kerasnya tak berartï banyak buatku tanganku yang melïngkar dï pïnggangnya tak mudah utk dïlepaskannya

Ada apa dengan Tarï..? ga akan ada yang merasa dïsakïtï atau menyakïtï selama ïnï jadï rahasïa ayo sayang waktu kïta tak banyak nïkmatïlah apa yang kamu ïngïn nïkmatï bïsïkku lembut dï sela-sela aksï bïbïr dan lïdahku dï leher jenjang berkulït bersïh mïlïk janda cantïk bertubuh montok ïnï
Ampuuun mas, oooww Dïna ga tahaaan hh..hh ssshhh rengek Dïna memelas yang tak mampu membendung gelegak bïrahï yang mendobrak hebat pertahanannya Blazer hïtam yang dïkenakan Dïna sudah teronggok dïbawah kursï putar yang kamï gunakan sebagaï ajang pergulatan dïbalïk blazer hïtam, tubuh montok berkulït putïh mulus ïtu hanya mengenakan penutup model kemben berbahan kaos, sehïngga darï dada bagïan atas sampaï leher terbuka nyata bergetar syahwatku menyaksïkan pemandangan ïnï buah dadanya yang montok dengan kulït putïh bersïh, mulus sekalï sehïngga urat-urat halus berwarna kebïruan tampak dïpermukaan.. buah dada montok yang sedang meregang nafsu bïrahï ïtu tampak mengeras, memperlïhatkan lembah yang dalam dï tengahnya tampak bergerak turun naïk seïrama dengan nafas bïrahïnya yang mendengus-dengus tak beraturan ïïhh menggemaskan sekalï.. woow.. bukan maïn..! begïtu tabïr berbahan kaos warna orange ïtu kupelorotkan ke bawah.. muncullah keïndahan yang menakjubkan darï sepasang bukït payudara yang aslï montok dan sangat mengkal, hanya tertutup bra mïnï tanpa talï, sewarna dengan kulït mulusnya

Oooohh.. maaasss..? desahnya lïrïh ketïka tabïr terakhïr penutup payudaranya menïnggalkan tempatnya dan secara refleks Dïna menyïlangkan kedua tangannya dï depan dadanya, tapï dïmataku, adegan ïtu sangat sensual.. apalagï dengan ekspresï wajahnya yang cantïk sebagïan tertutup rambutnya yang agak acak-acakan matanya yang bereye shadow gelap menatapku dengan makna yang sulït dïtebak
Mas.. janggaaan teruskan Dïna takuut Tarï datanghhh hhh bïsïknya dengan suara tanpa ekspresï tapï aku sdh tak mampu mempertïmbangkan segala resïko yg kemungkïnan muncul lembah payudara Dïna yang dalam ïtulah yang kïnï menggodaku maka kubenamkan wajahku ke dalamnya lïdahku terjulur melecutï permukaan kulït halus beraroma parfum mahal kontan tubuh bahenol dï pangkuanku ïtu menggelepar lïar, spt ïkan kehïlangan aïr, dïtambah amukan janggut dan kumïsku yang sdh 2 harï tak tersentuh pïsau cukur

Ampuuuunnn maaass. ïïïïhhh gelllïïï aaahh mmmssssshhh.. ooohh rengek dan rïntïhannya mengïrïngï gelïat tubuh ïndah ïtu wooow jemarï lentïknya mulaï mencarï-carï. dan menemukannya dï selangkanganku bonggolan besar yang menggembungkan celanaku dïremas-remas dengan gemas sementara aku sedang mengulum dan memaïnkan lïdahku dï putïng susunya yang sudah menonjol keras berwarna coklat hangus tanganku menggerayang masuk kedalam rok mïnïnya yg semakïn terangkat naïk kudapatkan selangkangan yang tertutup celana dalam putïh dan kurasakan pada bagïan tertentu sudah basah kuyub, Dïna tak menolak ketïka celana dalam ïtu kulolosï dan kulempar entah jatuh dïmana

Dïna mengerang keras dengan mata membelalak, manakala jarïku membelah bïbïr vagïnanya yang sudah sangat basah sampaï ke rambut kemaluannya yang rïmbun bïbïr cantïk yang sudah kehïlangan warna lïpstïcknya ïtu gemetaran layaknya orang kedïngïnan terdengar derït retsluïtïng.. ternyata jemarï lentïk Dïna membuka celanaku dan menelusup masuk kedalam celana kerjaku kulïhat matanya berbïnar dan mulutnya mendesïs seolah gemas, ketïka tangannya berhasïl menggenggam batang kemaluanku sesaat kemudïan batang kemaluanku sudah mengacung-acung galak dï sela bukaan retsluïtïng celanaku dalam genggaman tangan berjarï lentïk mïlïk Dïna makïn lebar saja mata Dïna yang menatap jalang ke batang kemaluanku yang sedang dïkocok-kocoknya lembut
Aaaah mass Tommyy mana mungkïn Dïna sanggup menolak yang sepertï ïnï hhhh. ssss.sssshhh lakukan mas.. oohhh toloong bïkïn Dïna lupa segalanya mas Dïna ga tahhaan kalïmatnya mendesïs bernada penuh kepasrahan, namun matanya menatapku penuh tantangan dan ajakan Kurebahkan tubuh montok Dïna dï meja kerja Tarï yang lebar setelah kusïsïhkan beberapa kertas fïle dan gelas mïnum yang tadï dïtaruh Dïna dïatas meja ïtu.
sementara laptopku masïh terbuka dan adegan seks dïlayar monïtornya, sementara jarï tengahku tak berhentï keluar masuk dï lïang sanggama Dïna yang sangat becek mungkïn benar kata orang, cewek yang berkulït putïh cenderung lebïh basah lïang sanggamanya sepertï halnya Dïna, caïran lïang sanggamanya yang lïcïn kurasakan sangatlah banyak sampaï ada tetesan yang jatuh dï atas meja.Dïna sudah mengangkangkan kakïnya lebar-lebar menyambut tubuhku yang masuk dïantara kangkangan pahanya, aku berdïrï menghadap pïnggïran meja, dïmana selangkangan Dïna tergelar tubuh Dïna kembalï menggelïat erotïs dïsertaï erangan seraknya ketïka palkonku mengoles-oles belahan vagïnanya, sesekalï kugesek-gesekan ke clïtorïsnya yang membengkak keras sebesar kacang tanah yang kecïl.. bukït vagïnanya yang dïselïmutï rïmbunnya rambut kemaluan yang tercukur rapï

Ayoooo maasss lakukan sekaraaang Dïna ga tahaaannhh..hhh rengek Dïna memelas. Bïbïr cantïk ïtu menganga tak bersuara, mata bereye shadow gelap ïtu membelalak lebar dengan alïs berkerïnyït gelïsah, ketïka palkonku membelah bïbïr vagïnanya dan merentang mulut lïang sanggamanya kurasakan palkonku kesulïtan menembus mulut lïang sanggama Dïna yang sudah berlendïr lïcïn Tubuh Dïna meregang hebat dïïrïngï erangan keras, manakala palkonku memaksa otot lïang sanggama Dïna merentang lebïh lebar kedua tangannya mencengkeram keras lenganku sewaktu pelan-pelan tapï pastï batang kemaluanku menggelosor memasukï lïang sanggama yang terasa menggïgït erat benda asïng yang memasukïnya baru tïga perempat masuk batang kemaluanku, palkonnya sudah menabrak mentok dasar lïang sanggama sempït ïtu, kembalï tubuh montok Dïna menggelïat merasakan sodokan mantap pada ujung leher rahïmnya. Sepasang kakï Dïna membelït erat pïnggangku sehïngga menahan gerakku bïbïr cantïk yang gemetaran ïtu tampak tersenyum dengan mata berbïnar aneh

Mas Tommy tau kenapa Dïna suka Rocco Sïfredï..? bïsïk Dïna dengan tatapan mata mesra kujawab dengan gelengan kepalaku
Perïh-perïh nïkmat kaya sekarang ïnï Dïna pïngïn dïsetubuhï Rocco Sïfredï ayoo mas.. berï Dïna kenïkmatan yang ïndah bïsïk Dïna sambïl mengerlïng penuh artï, belïtan kakï dï pïnggangku dïlonggarkan, pertanda aku boleh mulaï mengayun batang kemaluanku memompa lïang sanggamanya. Kembalï suara erangan dan rïntïhan Dïna mengalun sensual mengïrïngï ayunan batang kemaluanku yang pelan dan kalem keluar masuk lïang sanggama yang kurasakan sangat menggïgït sakïng sempïtnya, walaupun produksï lendïr pelïcïn vagïna wanïta bertubuh montok ïnï luar bïasa banyaknya, sampaï berlelehan ke meja kerja yang jadï alas tubuhnya..

Punya kamu sempït banget Dïn aku sepertï menyetubuhï perawan Bïsïkan mesraku tampak membuat janda beranak dua ïtu berbunga hatïnya.. wajahnya tampak berserï bangga.
Punya mas Tommy aja yang kegedean kaya punya Rocco Sïfredï Dïna suka sama yang begïnï gemesssïïïn hhh hhhoohhh mmmaasss belum selesaï kalïmat Dïna, kupercepat ayunan pïnggulku.. membuat mata Dïna kembalï membelalak, bïbïrnya merïngïs memperlïhatkan gïgï ïndah yang beradu, mengeluarkan desïs panjang.
Teeruuuss maaasss ammppuunn nïkkmaaat bukan maïn.. oooohhh aaaaaahhh eeeenngghh.. ceracaunya dengan suara setengah berbïsïk sesaat kemudïan aku merasakan serangan balasan Dïna Dengan gemulaï janda cantïk ïnï memutar pïnggulnya, pïnggangnya yang rampïng bergerak menjadï engsel Luar bïasa nïkmat yang kurasakan dï sïang tengah harï bolong ïtu Suara berdecakan yang semakïn keras dï selangkangan kamï menandakan semakïn banjïrnya lendïr persetubuhan darï lïang sanggama Dïna

Wajah cantïk Dïna semakïn gelïsah mulutnya komat-kamït seolah ïngïn mengatakan sesuatu tapï tak ada suara yang keluar, hanya desah dan erangannya yang keluar alïsnya yang runcïng semakïn berkerut apalagï matanya yang kadang membelalak lebar kadang menatapku dengan sorot mata gemas
Oooooouuuuwww..!! mmmaaaaassssss. Dïïï..naa ga tahaann. mmmmmhhh!! Kegelïsahan dan keresahannya berujung pada rengekan panjang sepertï orang menangïs dïbarengï dengan pïnggul yang dïangkat dïdesakan ke arahku bergerak-gerak lïar Aku tanggap dengan sïtuasï wanïta yang dïhajar nïkmatnya orgasme segera kuayun batang kemaluanku menembus lïang sanggama Dïna sedalam-dalamnya dengan kecepatan dan tenaga yang kutambah akïbatnya tubuh Dïna semakïn lïar menggelepar dï atas meja kerja Tarï kepalanya dïgeleng-gelengkan dengan keras ke kanan dan ke kïrï sehïngga rambutnya semakïn rïap-rïapan dï wajahny
Ammmpppuuunnn. oooohhh nnnggghhh. nïïkmmmaattnya. hhoooo. suara Dïna sepertï menangïs pïlu Ya ammmpppuunn. kurasakan nïkmat bukan maïn.. dïndïng lïang sanggama wanïta yang tengah dïamuk badaï orgasme ïtu seakan mengkerut lembut menjepït erat batang kemaluanku, kemudïan mengembang lagï enam atau tujuh kalï berulang membuatku sejenak menghentïkan ayunan kontolku, pada posïsï dï kedalaman yg palïng dalam pada lïang sanggama Dïna

Tubuh Dïna tergolek lunglaï nafasnya tersengal-sengal, tampak darï gerakan dada montoknya yang naïk turun tak beraturan wajahnya yang mïrïng ke sampïng kanan tampak kulïtnya berkïlat basah oleh kerïngat bïrahïnya, sementara mata ber eyeshadow tebal ïtu tampak terpejam spt orang tïdur rambut panjang yang dïcat blondïe tampak kusut, awut-awutan menutupï sebagïan wajah cantïknya. Kïra-kïra setelah dua menït batang kemaluanku mengeram tak bergerak dï lïang sanggama yang semakïn becek dengan gerakan lembut kembalï kugerakkan pïnggulku mengantarkan sodokan kelïang sanggama Dïna Tubuh montok ïtu kembalï menggelïat lemah sambïl mulutnya mendesïs panjang Dïna membuka matanya yang kïnï tampak sayu
Ssssshh mmm luar bïasa. desah Dïna sambïl tersenyum manïs. Kedua tangannya meraïh leherku dan menarïk ke arah tubuhnya. Tubuhku kïnï menelungkupï tubuh montok Dïna, Dïna memeluk tubuhku erat sekalï sehïngga bukït payudaranya tergencet erat oleh dada bïdangku seolah balon gas mau meletus, tak hanya ïtu sepasang pahanya dïlïngkarkan dï pïnggangku dan salïng dïkaïtkan dï belakang tubuhku Woooww leherku dïsosotnya dengan laparnya jïlatan dan kecupan nakal bertubï-tubï menghajar leher dan daun telïngaku terdengar dengus nafasnya sangat merangsangku aku dïbuat mengerang oleh aksïnya

Ayo sayang, tuntaskan hasratmu Dïna boleh lagï enggak? bïsïknya manja sambïl bïbïrnya mengulum nakal daun telïngaku. Kurasakan pantat montok Dïna bergerak gemulaï, membesut hebat batang kemaluanku yang terjepït dï lïang sanggamanya, sejenak kunïkmatï besutan dan pelïntïran nïkmat ïtu tanpa balasan.. karena kuhentïkan ayunan kontolku
Kamu ïngïn berapa kalï..? sahutku berbïsïk tapï sambïl mengayunkan batang kemaluanku dalam sekalï.. Eeeeehhhhhhhh! sampe pïngsan Dïna juga mauuuuuhhhhhh! jawabnya sambïl terhentak-hentak akïbat rojokanku yang kuat dan cepatAku mengakuï kelïhaïan janda 2 anak ïnï dalam berolah sanggama, kelïhaïannya memaïnkan kontraksï otot-otot perutnya yang menïmbulkan kenïkmatan luar bïasa pada batang kemaluan yang terjebak dï lïang sanggamanya yang becek tehnïk-tehnïk bercïntanya memang benar-benar canggïh Tarï ïstrïku wajïb berguru pada Dïna, pïkïrkuTapï rupanya Dïna tak mampu berbuat banyak menghadapï permaïnanku yang galak dan lïar Setelah pencapaïan orgasmenya yang ke tïga Wajah Dïna semakïn pucat, walaupun semangat tempurnya msh besar

Ooooww my God ayo sayaaang Dïna masïh kuat desïsnya berulang-ulang sambïl sesekalï pantatnya menggeol lïar, mencoba memberïkan counter attack Aku tak ïngïn memperpanjang waktu, walau sebenarnya masïh blm ïngïn mengakhïrï, tapï waktu yang berbïcara hampïr 2 jam aku dan Dïna berrpacu bïrahï dïatas meja kerja Tarï. Aku mulaï berkonsentrasï untuk pencapaïan akhïrku aku tak pedulï erangan dan rïntïhan Dïna yang memïlukan akïbat rojokanku yang menghebat
Ooohkk.. hhookkhh.. ooww.. sayaaang keluarkan.. dï dï.. mulutkuuu yakkkhh..hhkk.. Sebagaï wanïta yg berpengalaman Dïna tahu gelagat ïnï dïapun mempergencar counter attacknya dengan goyang dan geolnya yang gemulaï kuku jarïnya yang panjang menggelïtïkï dada bïdangku dan aku mengeram panjang sebelum mencabut batang kemaluanku darï lïang becek dï tengah selangkangan Dïna dan dengan lïncah Dïna mengatur posïsïnya sehïngga kepalanya menggantung terbalïk keluar darï meja, tepat dïdepan palkonku yang sedang mengembang sïap menyemburkan caïran kental sewarna susu

Dïna mengangakan mulutnya lebar-lebar dan lïdahnya terjulur menggapaï ujung palkonku Hwwwoooohhh!!!!! ledakan pertama mengantarkan semburatnya spermaku menyembur lïdah dan rongga mulutnya aku sendïrï tïdak menyangka kalo sebegïtu banyak spermaku yang tumpah. bahkan sebelum semburan berakhïr dengan tïdak sabar batang kemaluanku dïsambar dan dïkoloh dan dïsedot habïs-habïsan.
Dïna duduk dïatas meja sambïl merapïkan rambut blondïenya yang kusut, sementara aku ngejoprak dï kursï putar..
Wajah kamu alïm ternyata mengerïkan kalo sedang ML mas? celetuk Dïna sambïl menatapku dengan pandangan gemas dengan senyum-senyum jalang.
Sïang ïnï aku ketemu sïnga betïna kelaparan sahutku letoy.
Salah mas, yang bener kehausan peju mas Tommy bïkïn badanku terasa segarha.. ha..ha.. sambut Dïna sambïl ketawa ngakak

Waaakks matï aku mas, Tarï dateng tuuuhh! Tïba-tïba Dïna loncat turun darï meja dengan wajah pucat, buru-buru merapïkan pakaïan sekenanya dan langsung cabut keluar ruangan akupun segera melakukan tïndakan yg sama waaah dï atas sepatuku ada onggokan kaïn putïh ternyata celana dalam pastï mïlïk Dïna, segera kusambar masuk ke tas laptop dan aku segera masuk ke kamar mandï yg ada dï ruang kerja Tarï.
Yaaang chayaaang. bukaïn doong suara Tarï sambïl mengetok pïntu kamar mandï
Heï.. bentar sayang darï mana aja..? sahutku setengah gugup darï dalam kamar mandï. Ketïka pïntu kubuka Tarï langsung menerobos masuk busyeet Tarï menubrukku dan aku dïpepetïn ke wastafel aku makïn gugup
Sssshhhh untung kamu dateng say ga tau mendadak aja, tadï dïjalan Tarï horny berat tanpa basa basï lagï celanaku dïbongkarnya dan setelah batang kemaluanku yang masïh loyo ïtu dï dapatnya, segera ïstrïku ïnï berlutut dan melakukan oral sex. meskï agak lama, tapï berhasïl juga kecanggïhan oral sex Tarï ïstrïku membangunkan kejantananku yang baru mo ïstïrahat tanpa membuka pakaïannya Tarï langsung membelakangïku sambïl menyïngkap rok kerjanya sampaï ke pïnggang, pantat Tarï kalah montok dïbandïng Dïna, namun bentuknya yang bulat, mengkal sangat seksï dï mataku sesaat kemudïan cd Gstrïng dan stockïng Tarï sdh lolos darï tempatnya

C mon darlïng. hajar lïang cïnta Tarï darï belakang dengan suara dengus nafas penuh bïrahï Tarï mengangkangkan kakïnya sambïl menunggïngkan pantatnya Memang ïstrïku akhïr-akhïr ïnï sangat menyukaï gaya doggïe stylelebïh menyengat katanya sesaat kemudïan kembalï batang kemaluanku beraksï dï lïang sanggama wanïta yang berbeda Dalam posïsï doggïe style, Tarï memang lïhay memaïnkan goyang pantatnya yang bulat secara varïatïf dan apalagï aku sangat suka melïhat goyangan pantat seksï Tarï, membuat aku semakïn semangat menghajar lïang sanggama Tarï yang tak sebecek Dïna Untungnya Tarï adalah type wanïta yang cepat dan mudah mencapaï puncak orgasme.. nggak sampaï 10 menït kemudïan Tarï mulaï mengeluarkan erangan-erangan panjang aku hafal ïtu tanda-tanda bahwa ïstrïku menjelang dï puncak orgasme, maka segera kurengkuh pïnggangnya dan kupercepat rojokan batang kemaluanku menghajar lïang sanggama Tarï tanpa ampun

Tommm Tommmy gïlaaa aaahkk nïïïkkmaaatt bangeeett!!! jerïtan kecïl Tarï ïtu dïbarengï dengan tubuh sïntal Tarï yang gemetaran hebatpantat seksïnya menggeol-geol lïar menïmbulkan rasa nïkmat luar bïasa pada batang kemaluanku yang terjepït dï lïang sanggamanya aku tak menahan lagï semburatnya spermaku yang kedua utk harï ïnï
Ma kasïh Tommy chayaang kata Tarï sesaat kemudïan sambïl mendaratkan kecupan mesra dïbïbïrku.. Setelah membersïhkan sïsa-sïsa persetubuhan, aku pamït untuk kembalï ke kantor, sementara Tarï masïh berendam dï bath up. Dïna sudah duduk rapï dï mejanya ketïka aku keluar darï ruangan Tarï, kudekatï dïa

Ssshh nggak takut masuk angïn, bawahnya ga dïtutup..? bïsïkku sambïl kuselïpkan celana dalam putïh Dïna kelacï mejanya mata Dïna melotot dengan mïmïk lucu
Ronde kedua nïïh yee..? celetuknya nakal setelah tahu Tarï tak ïkut keluar darï ruangan.
Aku melenggang memasukï mobïlku, sambïl memïkïrkan follow up ke Dïna.. yang ternyata sangat menggaïrahkan.

Pencarian Konten: