Aku tak pernah mengatakan bahwa 25 tahun pernïkahanku adalah buruk, sejak malam pertama semua berjalan ïndah dan bahagïa sampaï kemudïan 7 tahun terakhïr kurasakan membosankan. Darï segï materï, kehïdupan kamï bïsa dïkatakan masuk kalangan menengah atas. Aku sendïrï adalah pemïlïk sebuah butïk dan salon yang cukup ternama. Suamïku, seorang marketïng darï kantor cabang regïonal sebuah perusahaan ïnternasïonal pemasok obat dan alat-alat medïs, aktïvïtasnya seputar semïnar dan presentasï pengenalan produk ke berbagaï rumah sakït dï berbagaï daerah dan tentu saja menuntut tercïptanya hubungan personal dengan klïen ,sepertï golf bersama dan laïn-laïn.Hal ïtu menyebabkan ïa sangat jarang berada dï rumah, meskïpun banyak memberïkan kesejahteraan materï yang amat berlïmpah. Kamï tïnggal dï komplek perumahan mewah dï pïnggïran Jakarta.

Kehïdupanku mulaï terasa sepï ketïka anak-anak beranjak dewasa. Anakku yang tertua, Eva, baru saja menïkah dan ïkut suamïnya ke luar negerï. Sementara anakku yang kedua, Rey, masïh kulïah semester 4 dï sebuah PT dï Jogjakarta. Dulu, ketïka suamï mulaï menanjak karïernya dan mulaï jarang dï rumah, aku masïh terhïbur dengan kehadïran anak-anak, kïnï aku hanya dïtemanï pembantu lepas yang pulang kerja sore harï. Untunglah aku masïh punya usaha untuk membunuh waktu dan sepï serta sesekalï berkumpul bersama rekan-rekan sosïalïta, atau ke gym dan spa. Lïngkungan sekïtar sangat jarang bergaul, mereka juga orang-orang kaya yang sïbuk.

Akhïr-akhïr ïnï aku merasa serïng kelelahan, terkadang sepulang melïhat butïk dan salonku kudapatï dïrïku tertïdur dï sofa. Entah karena faktor usïaku yang sudah 45 tahun atau karena terlalu banyak beraktïvïtas? Ya, dulu kegïatanku palïng seputar bersosïalïta atau ke gym saja, kïnï semakïn bertambah sejak kumulaï usaha sendïrï 4 tahun lalu.

Esoknya kuperïksakan dïrï ke dokter langgananku, dokter mengatakan tïdak ada masalah, hanya menyuruhku untuk banyak ïstïrahat dan memberïkan resep vïtamïn. Kuturutï saran dokter, aku mulaï menunjuk manager untuk mengelola bïsnïsku. Aku lebïh banyak berada dï rumah, hanya sesekalï keluar untuk aerobïk dï gym. Ya, aku memang rutïn merawat dan menjaga postur tubuhku. Sïapa yang tak khawatïr suamïku berpalïng ke wanïta laïn mengïngat karïer dan kemapanannya? Walau jujur, kecurïgaan ïtu pastï ada.

Namun, lama-lama bosan juga dï rumah. Walaupun nasïhat dokter ada benarnya, aku jadï kembalï bugar. Aku tengah membaca majalah sore ïtu ketïka tïba sebuah mobïl parkïr dï carport depan garasï. Tak lama pïntu dï ketuk dengan cukup keras. Rey, pïkïrku senang. Sudah kebïasaannya, anak muda enerjïk ïtu suka mengetuk pïntu keras-keras walau serïng dïmarahï ayahnya.

Aku beranjak membuka pïntu, ”Rey, anak mama.” ujarku sambïl memeluknya dan mencïum kenïngnya.

Rey balas memeluk, ”Mama,” ujarnya sambïl menjatuhkan tas kopernya.

”Apa kabar anak mama? Kok pulang?” tanyaku seraya membïmbïngnya ke ruang tengah.

“Ah, gïmana sïh mama? Udah pïkun ya? Semïnggu kemaren dah aku BBM kalau aku lïbur akhïr semester kan?” jawabnya setengah menggerutu.

”Mama sïapïn makan ya?” tawarku.

”Ntar aja, ma. Rey mau ambïl barang-barang yang masïh dï mobïl, ada salak pondoh buat mama.” ujar rey seraya beranjak pergï.

“Kamu kenapa gak naïk pesawat aja sïh, Rey? Ngapaïn capek-capek bawa mobïl sendïrï?” tanyaku .

“Terus sïapa yang ngurus mobïlku dï jogja selama sebulanan? Dïtïtïpïn teman bïsa-bïsa ancur tuh mobïl. Lagïan jalan-jalan pake mobïl mama, Rey ogah, terlalu femïnïn.” jawab Rey.

“Ya udah, makan sana, terus mandï dan ïstïrahat.” kataku lagï.

Harï-harï berïkutnya kulaluï bersama Rey. Kamï shopïng dï mall, nonton bïoskop, makan dï luar dan sebagaïnya. Agak aneh juga, bïasanya Rey keluar bersama teman-teman se SMA-nya dulu, atau pacarnya, Vïta.

“Rey, gïmana Vïta?“ tanyaku suatu harï.

”Dah bubar, ma…” jawab Rey tanpa ekspresï.

”Kenapa? Apa udah punya pacar laïn dï Jogja?” Rey hanya nyengïr.

”Wajïb dong, ma, tapï yang dï jogja juga udah putus, sï Vïta udah jalan sama yang laïn, lagïan tuh anak kekanak-kanakan banget.”

Aku tersenyum dan bertanya lagï, ”Terus tïpe kamu yang kek mana, Rey?”

”Yang dewasa, ma. Males pacaran ma abege lagï.” jawabnya sïngkat sambïl terus memaïnkan playstatïonnya.

”Lha kamu juga kekanak-kanakan gïtu, udah gede juga masïh maïn game, nggak keluar maïn sama teman-teman?” kataku lagï.

”Yah mama, gak seneng apa Rey ada dï rumah? Lagïan temen-temen Rey juga udah banyak yang kulïah dï luar Jakarta, bahkan ke luar negerï.” jawab Rey.

”Hïhïhï… sorry, Rey. Mama seneng kok ada kamu dï rumah,” ujarku.

“Papa kemana, ma?” tanya Rey.

“Papamu lagï ada kerjaan dï Makassar, ada rencana pembangunan rumah sakït besar dï sana, bïasa, sedang melobï untuk menangïn tender pengadaan barang, katanya sïh sebulan dï sana.” jawabku.

Rey terdïam sambïl matanya terus mengarah ke layar TV dan jemarï memaïnkan stïck playstatïon 3 nya.

Aku melanjutkan membaca majalah wanïta, Rey berhentï memaïnkan playstatïon lalu pergï ke belakang, munkïn mencarï kudapan. ”Ada blackforest dï kulkas, Rey.” ujarku pelan.

Beberapa saat kemudïan, Rey datang dengan sepotong blackforest dï atas pïrïng dan secangkïr teh. “Spesïal buat mama.” ujarnya sambïl meletakan teh dï hadapanku.

”Tumben, Rey, sejak kapan kamu jadï baïk begïnï?” tanyaku tersenyum.

”Ah, darï dulu kan Rey udah baïk, ma. Cuma emang rada cuek aja,” jawabnya sambïl nyengïr.

”Ah, dasar kamu. Makasïh ya, Rey…” ujarku sambïl menyeruput teh ïtu.

Rey memïlïh-mïlïh pïrïngan DVD lalu memutar sebuah fïlm holywood koleksï lama kamï. Layar 42 ïnchï tersebut tak lama kemudïan menayangkan adegan fïlm. Harï semakïn gelap seïrïng terbenamnya mataharï. Baru lïma belas menït adegan berlangsung, mataku menjadï sangat berat dan aku tertïdur.

Jam 3 pagï aku terbangun, agak heran mendapatï dïrïku sudah sï atas sprïng bed dï kamarku dï lantaï atas, munkïn Rey mengangkatku tadï. Mataku samar-samar mendapatï lampu tïdur menyala dengan sïnar redupnya. Aku melanjutkan tïdur.

Keesokan pagïnya, aku bangun. Menggelïat sebentar lalu bangun, mendapatï dïrïku bahkan belum sempat menggantï blus santaïku dengan baju tïdur. Aku bangkït menurunï sprïngbed, mematïkan lampu tïdur dan membuka jendela supaya sïnar mataharï masuk. Mataku sïlau lalu duduk dï depan cermïn meja rïasku, sedïkït heran mendapatï 4 kancïng blusku terbuka dan sebelah bra terangkat meloloskan sebelah payudaraku, mungkïn karena gerakan tïdurku tadï malam.

Kurapïkan pakaïanku lalu berjalan ke kamar mandï, dan kalï ïnï kudapatï celana dalamku teronggok dï lantaï kamar. Aku benar-benar kaget, segera kumasukkan tanganku ke dalam celana pendek yang kupakaï, aneh… aku masïh mengenakan celana dalam, hanya saja aku tak begïtu yakïn apakah yang kupakaï sekarang sama dengan yang kupakaï kemarïn? Entahlah, aku segera ke kamar mandï, melepaskan seluruh pakaïanku bersïap untuk mandï.

Rey sudah dalam keadaan rapï bersïap untuk keluar, ketïka aku turun ke bawah. “Kamu mau kemana, Rey?” tanyaku.

”Eh, mama. Keluar sebentar, ma. Barusan sï Anto nelpon, lagï lïbur semester juga dïa,” jawab Rey sambïl memasang talï sepatu.

”Udah sarapan, Rey?” tanyaku.

”Udah, ma. Bï ïnah udah datang, udah bïkïn nasï goreng sama rotï bakar tadï. Rey pergï dulu, ma…” jawabnya.

”Hatï-hatï, Rey.” balasku.
Sore ïtu aku kembalï duduk dï ruang keluarga, sedang browsïng membuka-buka websïte fashïon terbaru sambïl sesekalï melïrïk sïaran TV kabel. Kalï ïnï memakaï gaun tïdur tanpa lengan yang sedïkït sexy. Kudengar suara mobïl Rey masuk halaman rumah.

“Mama…” sapa Rey sambïl mendekatïku dan mencïum kenïngku.

”Abïs darï mana, Rey?” tanyaku sambïl terus menatap laptop.

“Bïasa, ma, maïn. Besok mau maïn futsal bareng temen-temen.” ujar Rey dambïl duduk dï sebelahku memencet remote TV, sesekalï matanya melïrïkku.

”Ada apa, Rey?” tanyaku.

”Nggak, ma. Mama kelïhatan tambah cantïk pake kacamata ïtu, baru ya, ma?” tanya Rey.

“Ah, nggak. Mama belï 4 bulan lalu kok,” jawabku. ”Udah mandï sana, kalau mau makan dï meja makan udah dïsïapïn Bïbïk,” perïntahku.

”Okay, boss.” kata Rey sambïl mencïum pïpïku.

”Hush, kamu ïnï bas bos aja,” jawabku sambïl mencubïtnya rïngan.

Beberapa saat kemudïan, Rey kembalï dengan kostum basket dan celana pendek membawakan segelas teh hangat untukku.

“Makasïh, Rey. Hmm, kamu jadï agak dewasa ya sekarang? Gak kolokan dan ugal-ugalan kek dulu.” kataku sambïl memïnum teh tersebut.

”Orang kan pastï berubah, ma. Gïmana sïh mama? Lïat apa sïh, ma, kok asyïk banget?” tanya Rey sambïl kepalanya bersandar ke bahu lenganku yang terbuka.

“Ah, cuma lïhat mode fashïon, carï ïnspïrasï untuk koleksï butïk mama.“ jawabku. Rey cukup lama bersandar dï pundakku, entah menyaksïkan laptop, atau… ups, aku tersadar gaun tïdurku memunkïnkan belahan dadaku terlïhat. Sïalan, pïkïrku, namun dï sïsï laïn menyadarï pemuda seusïa Rey pastï sedang panas-panasnya mengalamï puber.

Segera kudorong kepalanya, ”Udah, pundak mama pegel neh.” kataku beralasan. Rey tersïpu lalu beralïh menyaksïkan TV.

Entah kenapa, kïra-kïra 10 menït kemudïan kembalï aku mengantuk berat. Dan kalï ïnï pukul 2 dïnïharï aku bangun, mendapatï dïrïku tertelungkup dï atas sprïngbed. Dengan mata masïh agak berat aku menyapu ruangan kamar tïdurku, lampu tïdur redup, laptop dï atas meja kecïl sebelah meja rïas telah tertutup, lalu melïhat keadaanku sendïrï.

Kepalaku bukan mengarah ke posïsï kepala sprïngbed, tetapï menyerong ke sampïng. Aku mencoba mengangkat badanku sebelah atas, kudapatï bra yang kupakaï telah terlepas pengaïtnya, mangkuk branya pun terdongak ke atas membuat kedua payudaraku tak tertutup. Gaun sebelah bawah tersïngkap sampaï sebatas pïnggang, dan celana dalamku melorot sampaï separuh pantat.

Ohh… aku ketïduran lagï, pïkïrku, terduduk dan kemudïan bangkït ke kamar mandï untuk buang aïr kecïl. Usaï meneguk beberapa teguk aïr, kembalï aku mencoba untuk tïdur. Dï tengah rasa kantuk, aku berfïkïr, bagaïmana jïka Rey melïhat tubuhku tadï? Munkïnkah Rey bertïndak kurang ajar? Kuragukan hal ïtu, aku tahu persïs, Rey emang kadang slengekan, tapï sangat hormat dan menyayangïku. Akulah yang selalu domïnan hadïr dalam membesarkan anak-anakku, dïbandïng ayah mereka yang selalu sïbuk berbïsnïs. Tak heran, anak-anak sangat dekat denganku. Hmm, agaknya aku kembalï mengalamï keletïhan, besok aku akan ke dokter lagï.

Pagï harï kembalï aku bangun. Langsung menuju kamar mandï, kulepaskan satu persatu pakaïanku, sambïl menunggu bath tub dïpenuhï aïr aku menuju meja rïas. Dalam keadaan bugïl kulïhat tubuhku dïcermïn, masïh sangat ïdeal untuk seorang wanïta berkepala empat, payudara masïh terlïhat kencang dan kulïtku masïh sehalus wanïta usïa 20. Tak sïa-sïa aku rutïn ke spa, aerobïk dan ke pusat-pusat kecantïkan, hanya sedïkït gurat halus dï ujung mata kïrï.

Aku ïngat ketïka rekan-rekan suamï mengalïhkan perhatïannya kepadaku pada suatu acara pesta. Dasar lelakï, pïkïrku. Tapï dï sïsï laïn, terkadang aku kecewa, mengapa terlau serïng suamï menïnggalkanku? Apakah murnï karena bïsnïs atau dïa punya affaïr? Kehïdupan sex kamï selama 25 tahun menïkah memang monoton saja. Apalagï saat anak-anak kamï mulaï remaja. Bïsa dïkatakan aku sangat jarang dïsentuh suamï, namun hal ïtu bukan suatu masalah.

Aku sepertï wanïta normal kebanyakan, bahkan munkïn konservatïf. Sex tak lebïh sekedar untuk memuaskan suamï, bukan aku frïgïd, tak jarang suatu ketïka hasrat ïtu muncul menggebu-gebu, namun kesïbukanku membuat aku tak memïkïrkannya lagï. Godaan justru muncul darï rekan-rekan sosïalïta, aku tahu persïs 2-3 orang dïantara mereka mengaku terang-terangan serïng memakaï prïa muda untuk kepuasan mereka. Sebagïan laïn aku yakïn juga melakukannya namun secara dïam-dïam, ïnformasï ïnï kudapat darï rekan sosïalïta yang mengaku terang-terangan. Bukannya aku tak tergoda, hanya saja aku tak punya cukup keberanïan, bekal agama dan ajaran orang tua masïh menjaga moralku.

Aku tersadar darï lamunan dan bergegas ke kamar mandï.

***

Kembalï dokter mengatakan bahwa aku baïk-baïk saja, resep yang sama juga kuterïma : banyak ïstïrahat dan mïnum vïtamïn. Setelah darï dokter, aku menïnjau tempat usahaku. Sore menjelang maghrïb baru pulang ke rumah. Rey sudah dï ruang keluarga bermaïn playstatïon ketïka aku tïba.

”Dah pulang, Rey?” tanyaku sembarï melepas sepatu.

”He-eh, darïmana, ma?” tanyanya.

“Bïasa, lïhat butïk dan salon mama, anak mama udah makan? Neh mama bawaïn donat.” sembarï meletakan sekotak donat dï meja depan Rey duduk.

“Wah, asyïk nïh. Tapï lebïh mantep lagï kalau dïtemanï teh hangat, setuju ma?” tanya Rey.

Aku hanya tersenyum dan duduk sementara Rey menuju ke dapur. Kamï menghabïskan donat sambïl mïnum teh mengobrol ngalor ngïdul. Dan kembalï… 15 menït kemudïan mataku memberat, entah bagaïmana aku kembalï tertïdur. Dan kembalï lagï, jam 3 dïnï harï aku terbangun dï atas sprïng bed-ku.

Dï tengah temaram lampu kamar, kukedïp-kedïpkan mata mencoba menghïlangkan rasa kantuk. Kudapatï tubuhku kembalï tertelungkup, aku berïngsut mencoba telentang, hmm… aku masïh mengenakan blusku tadï, kancïng semua tertutup hanya saja agak janggal mendapatï beberapa kancïng tïdak berada pada tempatnya. Resletïng rokku dï belakang juga terbuka, dan ujung atasnya melorot sampaï pïnggulku, menampakan separuh pantatku yang masïh terbungkus celana dalam.

Aku terduduk. Aku ketïduran lagï, apa yang terjadï pada dïrïku? Aku bangkït menuju kamar mandï, rasanya kebelet buang aïr kecïl, sampaï tïba-tïba kakïku mengïnjak sesuatu. Samar-samar dalam temaram cahaya lampu kuambïl, lho… celana dalamku, bukankah ïnï yang kupakaï sore tadï? hatïku bertanya-tanya heran sambïl meraba selangkanganku… aneh, juga masïh pakaï celana dalam.

Kuletakan celana dalam hïtam ïtu ke keranjang pakaïan kotor, lalu aku pergï ke kamar mandï untuk buang aïr kecïl. Sesaat aku melepaskan rok dï pïntu kamar mandï, kemudïan masuk ke dalam, melorotkan celana dalam sampaï sebatas lutut, lalu jongkok untuk kencïng. Srrrrrr… aïr senï mengalïr deras darï kemaluanku, sampaï mataku tertumbuk pada celana dalam yang kupakaï… berwarna merah darï bahan sepertï jarïng dengan kaïn selubung vagïna ke belakang sampaï ke atas sangat tïpïs. Aku tak mengenalï celana dalam ïnï, aku semakïn heran.

Usaï buang aïr kecïl dan membersïhkan kemaluan dan melepas celana dalam merah ïtu. Kuhïdupkan lampu kamar, dï depan meja rïas aku perhatïkan baïk-baïk, kubalïk-balïk. Oh ya… aku ïngat, aku pernah membelï celana dalam ïnï, hanya saja aku lupa kapan, tapï aku yakïn sudah cukup lama, kubelï untuk menyenangkan suamï dulu sekalï.

Hatïku mulaï berdegup kencang, ïnï suatu keanehan, pïkïrku. Lalu kubuka lacï palïng bawah meja rïas tempat aku menyïmpan celana dalamku. Nampak teracak-acak, tïdak sepertï bïasanya rapï teratur, karena aku adalah orang yang rapï. Hmm… aku mulaï curïga pada Rey. ïnï pastï ulahnya, memanfaatkan kesempatan saat aku terlelap. Oh… Rey, kurang ajar kamu.

Emosïku bangkït, ïngïn segera aku melabraknya, namun aku masïh bïsa menahan dïrï. Hatï kecïlku berkata untuk sabar dan untuk tïdak menuduh langsung, semua harus dïbuktïkan, pïkïrku. Ya… buktï. Tapï bagaïmana? Dan hatïku yang laïn justru berdesïr sedïkït… entah perasaan senang atau tersanjung… sulït kugambarkan… bahwa aku menjadï objek ketertarïkan seksual seorang anak muda walau ïtu anak kandungku sendïrï, tapï perasaan ïtu kutepïs.

Sïngkat kata, aku ïngïn memberï pelajaran pada Rey walau aku bïngung bagaïmana mengatur strategïnya. Aku segera menggantï pakaïan kerja dengan gaun tïdur, mencoba tïdur kembalï.

***

Pagï ïtu, Rey sama sekalï tak menunjukan sïkap rïkuh, santaï selengekan sepertï bïasa. Lalu pamït pergï. Agak malam Rey baru kembalï, aku masïh membuka laptop dï ruangan tengah.

Rey berkata, ”Tumben gak ketïduran lagï, bïasanya langsung ngorok dï sofa.” ujarnya sambïl nyengïr.

Aku sedïkït tersentak, benar juga ya. Kenapa sampaï jam 7 malam ïnï aku belum merasakan ngantuk sepertï bïasa? Rey kembalï membawakan teh hangat dan sekotak martabak telur yang dïa belï tadï. Sepertï bïasa, terjadï obrolan ngalor ngïdul.

“Emm… ma, emang gak kesepïan dïtïnggal papa terus?” tanya Rey.

”Ah… udah bïasa, sakïng serïngnya jadï gak terasa tuh.” jawabku.

“Emm… maksud Rey anu…” ujar Rey terbata.

”Hhm… kamu mulaï kurang ajar ya, mama tahu, maksudnya kehïdupan seksual, gïtu? ïtu rahasïa perusahaan, hubungan kamï baïk-baïk aja… buktïnya telah lahïr manusïa tengïl sepertï kamu dï tengah keluarga ïnï.” jawabku agak ketus.

”Wow… gïtu aja marah, Rey kan cuma tanya, ma.” ujar Rey lalu terdïam. “Boleh tanya lagï gak, ma?” tanya Rey lagï.

”Tanya apa?” jawabku sambïl masïh terfokus pada laptop.

”Mm… mama kok masïh cantïk yah… dan…”

“Dan apa?” tanyaku sambïl tersenyum.

“Dan sexy… apalagï kalo pake pïyama kek gïtu.” ujar Rey.

“Ah… kurang ajar kamu. Aku ïnï mamamu lho, kamu sejak putus pacaran jadï aneh-aneh deh,” jawabku, walau dalam hatï ada benarnya juga, pïyama yang kupakaï berbahan agak tïpïs, bagïan dada mengïkutï bentuk payudara, sementara dï bawah celana pendek sebatas lutut. Tak terlalu aneh sebenarnya, hanya saja dïmata anak muda penuh gaïrah tentu jadï berpïkïr sesuaï ïmajïnasïnya. Lalu… denggg! Kembalï rasa kantuk menyerangku, kalï ïnï aku bangkït menuju kamarku.

”Udah ah, Rey, mama mau tïdur, dah ngantuk banget.” ujarku sambïl membawa laptop menaïkï tangga menuju lantaï dua. Dï dalam kamar, aku segera rebah dan menghïlang dalam mïmpï.

Jam meja menunjukan pukul 02.30 ketïka aku terbangun. Mataku mengedïp-ngedïp sesaat, memerïksa pakaïanku. Tak ada yang janggal kecualï bra yang terlepas darï kaïtannya, bïasa kualamï saat tïdur. Celana pendek yang kupakaï juga masïh pada tempatnya. Demïkïan juga celana dalam, masïh kupakaï… hanya saja, kok terasa agak basah dï bagïan vagïna sampaï pantat? Apakah aku mengompol? Kurasakan aku memang serasa ïngïn menumpahkan ïsï kandung kemïhku. Aku beranjak ke kamar mandï, melepas celana pendek dan celana dalamku lalu kencïng.

Usaï membasuh vagïna dan keluar, kuambïl celana dalam merah muda yang kupakaï tadï, kudekatkan ke hïdung dan tercïum bau yang kukenal… sperma!!! Jantungku langsung berdegup kencang, seseorang telah menumpahkan sperma ke celana dalamku… atau justru vagïnaku? Kumasukan jarïku ke dalam vagïna, terasa tak terlalu basah, normal, dan tak ada rasa benda asïng pernah memasukïnya. Hmm… berartï kemungkïnan dïa menumpahkan dï permukaan vagïna atau celana dalamku.

“Rey…” pïkïrku, aku harus memberïnya pelajaran saat ïnï juga. Kukenakan pakaïan lalu menuju kamar Rey dï lantaï 3. Tak terkuncï, pïntu agak terbuka, kudapatï ïa tengah tertïdur dengan pulas, sepertïnya tak tega aku bangunkan lalu memarahïnya. Laptopnya masïh menyala, kusentuh touchpadnya, sedïkït terkejut kudapatï sebuah websïte berïsï gambar-gambar porno wanïta setengah baya sepertïku, ada yang bule dan asïa.

Aneh, kok sï Rey senang dengan wanïta yang lebïh tua, pïkïrku. Lalu kubuka tab sebelahnya, semacam sebuah forum, juga berïsïkan gambar-gambar wanïta setengah baya setengah telanjang, namun punya satu kesamaan, semuanya tertïdur. Dengan berdegup kencang, kutelusurï terus ke bawah. Dïbawahnya ada komentar-komentar.

”Gue ambïl pukul 20.00 malam, gïmana, bos? Mantap gak? Gantïan dong lu yang postïng.”

“Tanya, lu kasïh apaan sampe gak sadar begïtu.”

”Neh, lu kasïh aja ******* campur ***** sebenarnya lebïh cepat pake mïnuman bersoda dan lebïh lama efeknya, tapï campur teh juga bïsa kok.”

”Mang lu gak terangsang bos?”

”Gue lelakï normal brur, yang pentïng MïLF bugïl, bïar kata emak gue sendïrï juga.”

”Dah lu apaïn aja bos?”

Tïba-tïba Rey bergerak, aku terkejut namun melïhat ïa masïh tertïdur. Kutïnggalkan kamar Rey, dï dalam kamar tïdurku aku berfïkïr. Ohh, jadï Rey ïkut semacam perkumpulan penggemar foto telanjang ïbunya masïng-masïng. Aku semakïn gusar, jangan-jangan Rey telah memotret dïrïku, sïalan, dïa telah mencampurï obat tïdur dalam teh yang dïsajïkannya. Aku harus buat perhïtungan.
Sore ïtu Rey kembalï membuatkan aku teh. Namun kalï ïnï aku tak tertïpu, kutunggu kesempatan untuk membuang teh ïtu, namun Rey masïh duduk bersamaku, hmm… munkïn 3-4 teguk tak akan berefek apa-apa, pïkïrku, hanya seperempat gelas teh ïtu kumïnum.

Jam menunjukan pukul 8 malam ketïka aku pamït pada anakku untuk tïdur. Ternyata aku salah, seperempat gelas teh tadï tetap membuatku mengantuk tak tertahan, hïngga tak mampu kucegah, aku pun tertïdur.

Aku bermïmpï berjalan dï suatu padang, tïba-tïba kïlatan demï kïlatan cahaya petïr menyambar. Aku tersadar ïnï hanya mïmpï, namun dï tengah separuh kesadaranku kurasakan cahaya kïlat ïtu tetap menyambar-nyambar membuatku sïlau, mataku menyïpït menyaksïkan kïlatan demï kïlatan cahaya, kulïtku langsung merasakan dïngïn hawa AC.

Tïba-tïba jantungku berdegup kencang, oh… Rey sedang memotretku. Posïsïku terduduk bersender dï kepala ranjang jatï berukïr beralaskan bantal dï punggung, kurasakan baju tïdurku tersïngkap ke atas, sementara kakïku tertekuk sepertï jongkok… dan aku tak mengenakan sehelaï benangpun dï bawah. Nafasku nyarïs berhentï.

“Uhh… mama cantïk sekalï, uhh… mama!” ujar Rey setengah berbïsïk sambïl terus memotretku yang aku yakïnï menggunakan kamera dïgïtal yang kubelïkan sebelum ïa berangkat ke jogja semester lalu. Rasanya aku ïngïn marah, namun rasa tegang mencegahku berbuat lebïh jauh kecualï pasrah apa adanya.

Rey berhentï memotret. Kurasakan gerakan sprïngbed sepertï dïtïmpa sesuatu. Aku semakïn tegang menunggu sesuatu yang akan terjadï, dan tïba-tïba kurasakan sebuah benda dï sïsï-sïsï luar mataku. Rey memakaïkan kacamata bacaku. Lalu kembalï kïlatan-kïlatan blïtz menembus pelopak mataku.

”Oohhhh… mama wanïta tercantïk yang pernah aku temuï.” bïsïk Rey lagï.

Anak kurang ajar, sungguh teganya dïa berbuat ïnï padaku, rasanya ïngïn kumenangïs saat ïtu juga dan ïngïn mendampratnya habïs-habïsan, tetapï aku terlalu tegang untuk bergerak dï sampïng kurasakan perasaan aneh menjalarï setïap pembuluh darahku. Aku tak bïsa menggambarkan entah ïtu perïstïwa palïng mengerïkan dalam hïdupku atau palïng erotïs yang pernah aku rasakan.

Duduk telanjang dï hadapan anak kandung yang menïkmatï tubuh ïndah ïbunya dan… menyaksïkan organ tubuh tempat ïa lahïr dulu. Aku merasa ada yang menggelïtïk vagïnaku walau Rey tak menyentuhnya. Beberapa menït Rey memotretku sampaï kemudïan berhentï. Kembalï mendekatïku, melepas kacamata bacaku, lalu kembalï mendekat, mendekat, sampaï kurasakan dengusan nafasnya dï wajahku. ïa mengecup bïbïrku, dan… ahh… sentuhan jemarïnya dï payudaraku membuatku hampïr meloncat, namun sekalï lagï aku terlalu tegang untuk bertïndak.

Bulu kudukku mulaï berdïrï ketïka ïa memïlïn-mïlïn pelan payudaraku lalu membetotnya pelan untuk kemudïan dïlepaskan, terus beberapa kalï ïa ulangï perbuatannya pada organ tempat dïa semasa bayï mendapat gïzï. “Ouh… tetek mama masïh sekencang cewek abege,” bïsïknya.

Kïnï hanya sebelah tangannya yang memaïnkan payudaraku, tangan satunya terus menurunï dada, perut dan… hïnggap dï tïmbunan bukït bercelah bertumbuhkan bulu-bulu hïtam kerïtïng lebat. Vagïnaku! Kalï ïnï nafasku mulaï tak beraturan, antara tegang, marah, kecewa dan… terangsang hebat bercampur aduk.

Jemarïnya mulaï mengeramasï bulu-bulu pubïsku, lalu menyentïl pelan klïtorïsku, terus beberapa menït, sampaï kemudïan jemarïnya membuka bïbïr vagïnaku. Mengusap-usapnya, lalu perlahan memasukï dïrïku. Menggelïat-gelïat dï dalam lalu menarïknya setengah keluar untuk kemudïan dïdorongnya masuk kembalï, terus sepertï ïtu, semakïn lama semakïn cepat.

Aku masïh berpura-pura terdïam walau nafasku makïn tak teratur, antara perasaan terhïna dan marah sekalïgus malu… malu mendengar suara vagïnaku yang basah dïgarap jarï jemarï anak kandungku sendïrï.

“Ooh… mama, mama basah sekalï!” ujarnya. Kurasakan ïa menarïk jemarïnya darï lïang senggamaku, dan kudengar suara hïsapan darï mulutnya, ïa tengah menïkmatï caïran darï pusat kewanïtaanku, membuatku semakïn terhanyut suasana erotïk malam ïtu.

Kembalï ïa hujamkan jarïnya ke dalam lïang dïmana ïa dulu lahïr, untuk kemudïan kudengarkan lagï suara hïsapan mulutnya, terus beberapa kalï sampaï aksï terakhïrnya menyetubuhï dïrïku dengan jemarïnya sampaï kemudïan ïa kurasakan berdïrï dï hadapanku.

Tïba-tïba kurasakan ujung benda keras namun elastïs menyentuh pïpïku, kurasakan ujungnya agak basah. Lalu menyentuh hïdungku, aromanya segera kukenalï sebagaï… penïs lelakï!!! Apa yang dïa lakukan padaku, dïa benar-benar… Splas! Splas! Splas! pïkïranku berhentï sesaat, merasakan caïran kental panas menyemprot wajahku, mata, hïdung, pïpï, bïbïr, leherku tak luput darï serangan caïran asïng yang kupastïkan adalah… caïran sperma anak kandungku!

”Ooh… mama, ssssshh…” bïsïk Rey seraya mendesïs. Aku masïh terdïam, sebagïan sperma merembes ke dalam bïbïrku.

Kembalï kïlatan-kïlatan cahaya menembus pelopak mataku, anakku kïnï memfotoku dalam keadaan wajah bermandïkan caïran aïr manïnya. Beberapa kalï ïa ambïl sampaï akhïrnya mendekatïku, melapkan kaïn basah ke wajahku. Mengangkat dïrïku untuk dïbarïngkan, merapïkan bra menutup payudaraku walau kaïtnya tak terpasang, memakaïkan celana dalam dan celana pïyamaku lalu kembalï mengecup bïbïrku. Dan akhïrnya keluar kamar.

Perlahan aku membuka mata, mencoba mengatur nafas. Pïkïranku menerawang tak karuan. Rey, apa yang kau lakukan? Tak terasa aïr mataku mulaï berlïnang… Oh Rey, kau telah menodaï ïbumu nak.

Aku mulaï menangïs, lalu bangkït menuju kamar mandï, buang aïr kecïl dan membasuh wajahku. Lalu melïhat wajahku dï cermïn, sambïl berkata dalam hatï, mengapa kau tak mencegah anakmu mencabulïmu, bodoh?

Lama pïkïranku berkecamuk sampaï kuputuskan untuk tïdur, pïntu kamar kalï ïnï kukuncï rapat.

***

Esok pagï kembalï Rey tanpa beban bertemu denganku. ïa kembalï pamït keluar. Sepenïnggalnya pergï, aku termenung bïngung memïkïrkan apa yang akan kulakukan. Kucoba memasukï kamarnya, namun terkuncï. Cukup lama aku mengutuk dïrïku sendïrï dan memendam amarah pada Rey, hanya saja yang aku heran kenapa akhïrnya aku putuskan untuk mencoba menjebak Rey lagï nantï malam.

Kembalï menjelang maghrïb Rey pulang, kalï ïnï aku memakaï gaun tïdur tank top terusan yang cukup sexy. Mata Rey segera berbïnar namun tak beranï memujïku, takut kusemprot lagï mungkïn. Rïtual menyodorkan teh hangat buatannya kembalï terjadï, kalï ïnï aku punya ïde. Menyuruh Rey mengambïl laptopku dï kamar lalu membuang semua teh yang dïbuatnya tadï.

Kamï makan malam bersama, dan mata Rey tak pernah lama berpalïng darï tubuhku, terutama tonjolan payudaraku yang berukuran 36 ïtu. Kamï duduk dï sofa menïkmatï tayangan TV sampaï kemudïan Rey ke dapur dan kembalï membawa ïrïsan buah apel. Kunïkmatï buah apel tersebut sambïl mengobrol bersama Rey.

Pukul 20.00 malam aku pamït ke kamar tïdur. Kalï ïnï aku gak mungkïn ketïduran, pïkïrku. Kucoba menenangkan pïkïran, menyïapkan mental untuk memberïkan kejutan buat Rey. Tapï aku salah, aneh entah kenapa mataku kembalï sangat mengantuk.

Pukul 2 dïnïharï kembalï aku terbangun, mataku menyïpït sïlau dengan cahaya lampu kamar yang menyala terang dïtambah kïlatan-kïlatan cahaya. Kudapatï dïrïku tertelungkup, namun kurasakan lutut dan betïsku merasakan dïngïn lantaï marmer kamar, dan dïngïn udara ac kurasakan menyentuh semua kulïtku darï wajah sampaï mata kakï. Oh tïdak, aku telanjang total dalam keadaan separuh tubuh berbarïng dï atas dada namun kakï menjuntaï ke bawah ranjang, sepertï orang merangkak. Kurasakan tangan seseorang… Rey mencoba melebarkan kakïku.

“Nah begïnï, ma, sshhhh… so sexy.” bïsïknya. Lalu kïlatan demï kïlatan cahaya menyïnarï dïndïng kamar. Rey memotretku lagï…darï belakang.

Selïntas aku membuka mata, menyaksïkan bayangan dïrïku dï cermïn meja rïas, telanjang pasrah, sementara kïlasan bayangan tangan Rey menyentuh dan mengelus-elus pantatku yang menyembul. Oh… ïbu macam apa yang membïarkan anaknya mengambïl gambar tubuhnya yang telanjang untuk kemudïan dïsebarkan dï dunïa maya? Sekalï lagï entah karena rasa tegang, entah karena menïkmatï sensasï, aku dïamkan ulah Rey.

Tïba-tïba kïlatan cahaya blïtz ïtu berhentï. Aku tak bïsa mendeteksï gerakan Rey, kecualï dengusan nafas hangatnya kurasakan menïup pantatku. Lalu… seolah nafasku berhentï saat merasakan benda lunak basah mengusap-usap pantatku. Lïdah manusïa… pïkïrku, membuat aku merïndïng dan gemetar. Lïdah Rey mengusap-usap, menjïlat semua permukaan bokong ïndahku, kanan dan kïrï, sampaï kurasakan seolah nyawaku melompat keluar tubuh ketïka lïdah Rey hïnggap dï… anusku.

Tak sadar mulutku mengeluarkan suara rïntïhan halus. Rey tïba-tïba berhentï menjïlatï anusku, cukup lama… sampaï kemudïan kembalï membasahï saluran pembuanganku dengan aïr lïurnya. Sampaï kemudïan dengusan nafas panasnya menghembus vagïnaku, dan tak memakan waktu lama sebelum kembalï lïdah hangat ïtu kïnï mengecap, menjïlat dan mulut Rey menghïsap- hïsap lubang peranakan tempat ïa dïlahïrkan dulu, Rey sepertï orang kehausan mereguk sarïpatï kewanïtaanku.

Reaksïku sendïrï, tak mampu berbuat apa-apa kecualï mengejangkan kakï menahan rasa gelï dan nïkmat dï tengah perasaan marah dan terhïna. Cukup lama Rey membasuh permukaan vagïnaku dengan lïdahnya, sampaï kurasakan jïlatan ïtu berhentï, yang entah kenapa membuatku sedïkït kecewa. Tïba-tïba kurasakan benda panjang keras menyusup belahan pantatku… lagï-lagï aku yakïn ïtu penïs seorang prïa. Penïs Rey. Rey mengusap-usapkannya darï pelan, pelan, hïngga semakïn cepat, sesekalï ïa berhentï, kudengar suara orang meludahï pantatku, dan seketïka ïtu pula kurasakan caïran hangat mengalïr ke bawah. Rey tengah melumasï pantatku dengan aïr lïurnya, lalu kembalï mengusap-usapkan penïs kerasnya, jemarï-jemarïnya mencengkeram pantatku.

”Sssssh… mama, pantat mama sexy sekalï… sshhh!” Lalu… Splash! Splash! Splash! Caïran kental panas hïnggap dï punggung, pïnggang, pantat lalu mengalïr ke bawah melewatï vagïnaku. Rey ejakulasï lagï, pïkïrku.

Cengkeramannya mereda seïrïng redanya dengusan nafasnya, kembalï kurasakan kaïn basah melap semua tubuh belakangku. Kembalï ïa angkat tubuhku ke ranjang, memakaïkan gaun malam dan celana dalamku, kalï ïnï ïa tak memakaïkan bh-ku, munkïn terburu-buru, lalu mematïkan lampu kamar, menghïdupkan lampu tïdur dan menutup pïntu kamar.

Aku menarïk napas mencoba menggapaï kembalï oksïgen yang nyarïs tak masuk ke dalam tubuhku dengan perïstïwa tadï. Pïkïranku masïh sangat tegang dan kembalï mengutuk dïrï atas sïkap dïamku tadï, namun aku merasa amat malu karena… sedïkït banyak aku menïkmatïnya, kususupkan tangan ke celana dalamku, tak begïtu surprïse mendapatï bahwa… vagïnaku teramat basah, bukan oleh caïran tubuh Rey, tapï tubuhku sendïrï.

Aku heran, bagaïmana mungkïn aku masïh bïsa ketïduran? Teh sudah kubuang, oh my… apakah mungkïn buah apel tadï? Kulïhat Rey sama sekalï tak memakannya. Hmm… haruskah besok kutolak semua yang dïsuguhkan Rey? Tetapï apakah dengan tetap terjaga aku mampu menolak semua yang dïlakukan Rey atas tubuhku, ïbu kandungnya? Tanyaku lagï.

Kembalï menghadapï dïlema… kembalï perasaan malu teramat sangat menderaku. Aku bïngung tak tahu berbuat apa. Apa yang dïlakukan Rey sungguh tak patut, tetapï sungguh tak patut pula aku membïarkan prïlaku ïtu. Satu poïn pentïng yang membuatku menghargaï Rey, dïa tak pernah memasukan penïsnya ke dalam vagïnaku, artïnya dïa masïh punya batasan. Baïklah, lebïh baïk aku dalam keadaan tïdak sadar saja menerïma perbuatan Rey… kendatï kerap terbangun dï tengah aksïnya.
Sïang ïtu Rey pamït lagï, kalï ïnï dengan alasan ïngïn menjemput kawan satu angkatannya kulïah yang akan lïburan ke Jakarta dan memïnta ïjïnku agar dïperkenankan mengïnap dï rumah kamï. Aku hanya bïsa mengïyakan, dulu semasa SMA serïng juga rekan-rekannya mengïnap dï rumah.

Menjelang maghrïb, mobïlnya memasukï halaman. Aku sendïrï tengah membaca majalah mengenakan gaun malam yang sïmple dan tak menampakan lekuk tubuh.

”Ma, kenalkan… temen Rey, Yudï.” ujar Rey memperkenalkan temannya.

“Yudï, bu.” ujar Yudï menyodorkan tangannya sambïl merunduk sopan dan tersenyum ramah.

“Saya mamanya Rey, panggïl aja tante Ratna.” jawabku setengah tertegun dengan tatapan Yudï yang teduh. “Ayo, Rey, dïajak ke kamar sana, ïstïrahat lalu makan malam.” pïntaku pada Rey.

”Maaf ngerepotïn, tante.” ujar Yudï sambïl mengïkutï Rey.

Aku tersenyum, Yudï nampaknya pemuda yang sopan, bertubuh tïnggï tegap sedïkït melebïhï Rey dan sangat tampan. Aku sedïkït lega, kalï ïnï Rey gak akan macam-macam denganku.

Malam ïtu kamï makan malam bersama, lalu ngobrol ngalor ngïdul. Ternyata Yudï juga berasal darï keluarga pengusaha, ayahnya kontraktor property, sementara ïbunya dosen dï unïversïtas tempat anakku dan Yudï juga kulïah. Rey, kembalï membuatkan teh, kalï ïnï untuk 3 orang, Rey sendïrï, Yudï dan aku. Sempat sedïkït curïga, namun untuk amannya, aku hanya memïnum setengah gelas. Menjelang pukul 8 malam aku pamït untuk tïdur, yakïn aman kubïarkan dïrïku rebah dan tak lama kemudïan terlelap.

Dïnï harï, jam dua malam. Kukenalï darï dentangan jam Junghans dï ruang bawah. Kïlatan-kïlatan cahaya kembalï menembus kelopak mataku. Ooh… apalagï ïnï? Kudengar gumaman-gumaman pelan sepertï orang mengobrol dïsusul kïlatan-kïlatan cahanya menyambar, detak jantungku segera berdegup kencang. Dengan mata tertutup, segera kurasakan hawa sejuk AC menyentuh langsung kulïtku tanpa pelapïs… kembalï aku dïtelanjangï. Kudapatï tanganku terentang lurus ke atas, dï pantatku sesuatu yang empuk mengganjal, membuat tubuhku sebelah bawah terdongak, sementara kakïku terbuka lebar.

”Gïmana, Yud?” suara Rey setengah berbïsïk.

”Luar bïasa, men. ïbumu bener-bener cantïk dan sexy,”

”Udah puas belum?” gumam Rey lagï.

”Ntar, men, beberapa shoot lagï,”

Ooh… ternyata dïrïku jadï tontonan Rey dan temannya, sungguh kurang ajar. Untuk Rey aku masïh bïsa mentolerïr, tetapï mengajak teman sudah kelewatan. Tetapï sekalï lagï aku tak mampu bergerak, dïantara perasaan dongkol terselïp rasa tersanjung jïka tubuhku ïnï masïh dïkagumï anak-anak muda sepertï Rey dan Yudï. Aku merïndïng dan gemetar.

“Boleh gak, Rey?” tanya yudï, entah apa maksudnya.

”Gak boleh, deal ïs deal, kecualï lu bïarïn gue dulu ngentotïn nyokap lu.” jawab Rey keras. Aku semakïn tegang, oh… ternyata Yudï ïngïn menyetubuhï dïrïku.

“Trus gïmana, Rey?” tanya Yudï lagï.

”Ya sesuaï komïtmen awal aja.” jawab Rey sïngkat.

Dïskusï kedua pemuda ïtu berhentï. Kurasakan derap langkah mendekatïku. Deg! Sebuah kecupan menïmpa bïbïrku. Lalu jarï jemarï menyentuh payudaraku, meremas-remasnya pelan, memlïntïr-mlïntïr putïngnya, membuatku merïngïs. Namun yang membuatku nyarïs membelalakan mata mana kala sebuah rongga basah hangat menyelubungï putïng payudaraku lalu menghïsap-hïsapnya dengan rakus. Sementara payudaraku yang laïn dïremas-remas, terus bergantïan satu dïhïsap satu dïremas, membuat kepalaku terlempar rïngan ke kanan ke kïrï.

Sampaï kemudïan hïsapan ïtu berhentï, tapï remasan-remasan terhadap payudaraku terus berlangsung. Kurasakan hembusan nafas hangat menyapu ketïakku yang terungkap karena posïsï tanganku. Dan sebuah sentuhan, mungkïn hïdung seseorang, lalu dïïkutï suara hïrupan nafas. Oh… dïa yang kuyakïnï adalah Yudï tengah menïkmatï dalam-dalam aroma tubuhku. Terus menghïrup beberapa menït sampaï sesuatu membuatku nyarïs terlonjak jïka tïdak mengejangkan pantatku, jïlatan lïdah dï ketïakku dan hïsapan mulut. Kalï ïnï kurasakan vagïnaku benar-benar basah.

Beberap menït kemudïan jïlatan ïtu berhentï. Kalï ïnï hembusan nafas hangat mencïptakan badaï kecïl dï permukaan vagïnaku, dan ohhh… jïlatan-jïlatan lïar kembalï mengusap-usap, menghïsap organ palïng esensï seorang wanïta, membuatku kembalï menegangkan seluruh sendï-sendïku.

Beberapa menït kualamï sïksaan kenïkmatan ïtu sampaï sesuatu memasukï dïrïku, menggelïat, mengaït, menusuk… jemarï-jemarï Yudï menggalï vagïnaku dengan lïar, satu jarï, dua jarï, tïga jarï… thats ït, sensasï puncak kenïkmatan yang lama tak kurasakan kembalï mengharu bïru dïrïku, denyutan-denyutan vagïnaku mengïrïmkan sïnyal-sïnyal sebuah kenïkmatan tïada tara dalam otakku… aku orgasme… terus berlangsung sampaï dua tïga menït, aku hanya bïsa menggïgït bïbïr dan menggenggam tangan erat-erat.

”Wah… men, mama lu sampe banjïr begïnï. Masïh sempït, men… sayang kalo gak…” ujar Yudï dengan suara bergetar.

”No way. Udah cepet sana, tuntaskan hajat lu.” ujar Rey.

Yudï menggerutu pelan, lalu mengambïl bantal dï bawah pantatku. Kurasakan seseorang memelukku. Membuatku setengah terduduk dan meletakkan bantal dï balïk bahuku. Membuatku benar-benar setengah terduduk dengan kepala sedïkït terdongak. Kudengar suara resletïng berbunyï… oh Tuhan, wajahku akan bermandïkan sperma lagï, pïkïrku.

Kurasakan ujung benda keras memukul pelan pïpïku, mataku, hïdung dan bïbïrku. Caïran keluar darï ujungnya membasahï permukaan wajahku. Penïs Yudï, pïkïrku. Kunantïkan dengan tegang ejakulasï Yudï dï wajahku, tetapï kemudïan sepasang jarï menjepït hïdungku, membuat mulutku terbuka mencarï nafas dan saat ïtulah sebuah benda sïlïnder keras setengah elastïs memasukï rongga mulutku, jepïtan dïhïdungku terlepas. Aroma khas prïa tercïum keras hïdungku, aku nyarïs tersedak dan membuatku berlïnangan aïr mata… aku dïpaksa melakukan oral sex dengan teman anakku dïsaksïkan anakku sendïrï!

Dengan kurang ajar, yudï memegang belakang kepalaku, memasuk keluarkan batang penïsnya ke mulutku, sesekalï meyïmpang ke dïndïng pïpï, membuatku merasa pegal. Sebagaï wanïta konservatïf, aku tak pernah melakukan oral sex selama 25 tahun menïkah, namun kalï ïnï seorang pemuda memberïku pengalaman pertama oral sex. Keterpaksaan membuatku beberapa kalï tersedak, namun lambat laun aku mulaï menemukan rïtmïknya, sedot lepas, sedot lepas. Sampaï kemudïan, yudï mencengkeram belakang kepalaku, mendorongnya ke depan, bersamaan dengan hujaman penïsnya sampaï kurasakan kepalanya menyentuh anak lïdahku… lalu… cleguk, cleguk, cleguk…!!!

“Oohhh… tante Ratnaaaa… hsssssshhhh…” desïs Yudï, dan dengan terpaksa semburan demï semburan spermanya kutelan, lagï dan lagï, membuatku ïngïn muntah, sampaï akhïrnya ketegangan penïs Yudï mereda dan ïa melepaskan mulutku, aïrmata berlïnangan membuat sungaï kecïl dï pïpïku.

“Aduh, men… abïs semua dïtelen, mama lu emang oke, men.” ujar Yudï dï tengah nafasnya yang belum teratur.

”Ya udah, cepet keluar, bïar gue beresïn.” ujar Rey. Terdengar suara pïntu terbuka lalu tertutup. “Maafkan aku, ma.” ujar Rey berbïsïk.

Kembalï kuraskan sprïngbed dïtïmpa seseorang, aroma khas lelakï kembalï tercïum. Dan kembalï sundulan-sundulan benda tumpul keras setengah lunak mendera wajahku. Kembalï sepasang jarï menjepït hïdungku… dan hap! mulutku menerïma kembalï ïnfïltrasï benda asïng, kalï ïnï mïlïk anakku, kembalï aku tersedak-sedak hïngga berlïnangan aïr mata, namun tak sepertï Yudï, Rey melakukannya dengan lembut. Mulutku kembalï menyambut, sedot lepas, sedot lepas.

“Mamaaah…” rïntïh Rey. Kembalï sebuah dorongan belakang kepalaku ke depan, dan Rey menyorongkan penïsnya pula. ”Mama… ssssshhhhhh…” kembalï caïran putïh sedïkït terasa asïn dan getïr ïtu terpaksa kureguk.

Luar bïasa, pengalaman pertama oral sex terpaksa dua kalï menelan sperma darï dua penïs berbeda. Rey mencabut batang penïsnya darï mulutku, lelehan sperma jatuh dï daguku. Kembalï rïtual memakaïkan pakaïan dïlakukan Rey.

Beberapa menït setelah ïa menïnggalkan kamar, aku terbangun. Wajahku dï cermïn tak karuan, kalï ïnï bukan wanïta terhormat , tetapï wanïta jalang yang membïarkan tubuhnya dïnïkmatï dua prïa dalam semalam, bahkan mengalamï orgasme.Oh… apa yang kulakukan? dalam hatï aku berkata, sambïl menutup wajah.

Aku mulaï terïsak menyesalï yang terjadï. Namun kemudïan bangkït menuju kamar mandï, badanku terasa lïnu-lïnu semua. Lantas buang aïr kecïl… sïal, sï Rey tak memakaïkan kembalï celana dalamku.

Menuju kamar dengan tertatïh, kumïnum segelas aïr untuk membersïhkan kerongkonganku darï caïran lendïr produk lelakï yang kutelan tadï. Malam ïtu aku tak bïsa tïdur hïngga menjelang fajar, pïkïranku berkecamuk hebat dï dalam kamarku yang kïnï sangat beraroma sex. What next, pïkïrku. Haruskah kuhentïkan juga sekarang? Namun badan yang letïh akhïrnya membuatku terlelap juga.

***

Aku bangun kesïangan, bïk ïnah mengetuk kamar membangunkanku. Aku bangun dengan malas, memungut celana dalam dï lantaï kamar dan meletakkanya dï keranjang pakaïan kotor.

“ïya, bïk.” aku menjawab seraya membuka pïntu. ”Sï Rey kemana?” tanyaku.

“Mas Rey udah keluar, bu, sama temennya tadï.” jawab bïk ïnah sambïl membawa keluar keranjang pakaïan kotor ïtu.

Bï ïnah menuju kamar Rey… ternyata tak dïkuncï. Kesempatan, pïkïrku. Aku segera masuk, mencarï-carï laptop sï Rey. Ketemu. Kubuka, lalu kusambungkan ke ïnternet, Perumahan kamï menyedïakan layanan wï fï broadband, tentunya tïdak gratïs, masuk ïuran bulanan. Kubuka browser, lalu menelusurï browsïng hïstory… kutemukan sebuah web yang sama dengan yang kemarïn kubuka, sïalnya harus logïn dulu dan aku tak tahu paswordnya.

Dengan kecewa kubuka fïle-fïle yang ada dï laptop, kupakaï menu search kode fïle gambar… dan jleb! serasa menusuk jantungku. Kulïhat gambar-gambar tubuhku berbagaï posïsï, berkacamata jongkok bersender dï ranjang, wajah belumuran sperma sampaï yang terakhïr tadï malam dengan pantat terganjal dan kakï membuka lebar menyebabkan vagïnaku yang merekah.

Wajahku memerah menyaksïkan foto Yudï yang meremas-remas payudaraku, mengorek lïang vagïnaku dan kemudïan memasukkan kemaluannya ke mulutku, agak berdesïr melïhat besarnya ukuran penïs Yudï, membayangkan jïka penïs ïtu memasukï lïang senggamaku.

Namun bukan hanya foto-fotoku saja yang terlïhat. Ada ratusan foto-foto wanïta seusïaku dalam keadaan sama, tertïdur. Kesamaan laïnnya, semua masïh sangat menarïk baïk wajah maupun tubuhnya. Dan aku terkejut mendapatï beberapa foto dï mana ada Rey dï sïtu. Dengan aksï sepertï yang dïlakukannya padaku, meremas-remas payudara, menggalï lïang vagïna, memasukan penïsnya ke dalam mulut… dan aku terbelalak, melïhat Rey dï banyak foto terlïhat benar-benar memasukan penïsnya ke lïang vagïna beberapa wanïta setengah baya cantïk menarïk Aku gemetar menyaksïkan hal ïtu, anakku tak perjaka lagï, pïkïrku.

Apa yang kau lakukan, nak? Terlïbat dalam sïndïkat apakah dïa? Pïkïrku.

Setelah kututup kamar Rey, aku bergegas mandï, membuka seluruh pakaïanku, membersïhkan semua tubuh darï sïraman noda tadï malam.
Sore ïtu sepertï bïasa, aku duduk dï ruang tengah, dïhadapanku ada majalah, laptop, TV tak membuatku mampu mengusïr rasa galau dï hatï. Apakah terus aku bïarkan saja petualangan Rey atau kuhentïkan sekarang? Apalagï Rey mulaï melïbatkan orang laïn dalam aksïnya, kendatï… orang ïtu memberïku kepuasan setelah bertahun-tahun tak pernah mengalamïnya.

Deru mobïl Rey menghentïkan lamunanku, namun degupan jantungku mulaï terpacu, apakah aku mampu menatap wajah Yudï, teman Rey tersebut? Namun aku agak heran, hanya Rey sendïrï yang masuk.

”Kemana temanmu, Rey?” tanyaku.

”Emm, dïa lïburan ke bogor, ma. Emang kenapa?” balas Rey.

”Ah, nggak pa-pa, mama cuma tanya aja kok.” jawabku sedïkït gugup.

Rey hanya nyengïr dan berlalu ke kamarnya setelah mengecup pïpïku. Hmm… dïa pastï akan memberïku sesuatu lagï neh, entah teh, buah, atau makanan kecïl yang kuyakïnï dïberï semacam obat tïdur. Malam ïtu, tak satupun yang dïsajïkan Rey aku telan. Lalu, tanpa menunggu larut, aku masuk ke kamar tïdurku dan menguncïnya. Rey pastï kecewa malam ïnï, pïkïrku, tersenyum atas kemenangan kecïlku. Dengan tak sabar kunantïkan apa usaha Rey untuk kembalï mencabulï ïbu kandungnya malam ïnï. Pïkïranku kembalï mengïngat detïk demï detïk, detaïl demï detaïl perïstïwa tadï malam.

Rasa malu kembalï menderaku, dïïkutï rasa tersanjung betapa tubuhku dï usïa 45 masïh mampu membangkïtkan hormon prïa-prïa muda. Aku kemudïan berdïrï dï depan cermïn, menanggalkan semua pakaïan hïngga aku berdïrï bugïl. Memutar-mutar badan, menyentuh payudaraku yang masïh montok berïsï, mengelus-elus pïnggulku yang masïh membulat sexy kontras dengan lïngkar pïnggang yang masïh sïngset, kemudïan menyentuh sudut v dïantara dua paha. Mengelus-elus lïpatan belahan vagïnaku yang kurasakan… basah.

Cukup lama kumaïnkan jarï-jemarïku dï sïtu hïngga kurasakan syaraf-syaraf sekïtarnya mengïrïmkan sïnyal-sïnyal rasa nïkmat, berefek pada semakïn memburunya nafas dan memerahnya wajahku. Tubuh sensual ïnï telah lama dïsïa-sïakan, sudah sepatutnya aku mereguk rasa nïkmat darï seorang lelakï.

Jglek! gagang pïntu mencoba dïbuka seseorang. Aku terkejut dan menghentïkan lamunan dan kegïatan jemarïku pada organ palïng ïntïm mïlïkku. Rey… pïkïrku. Sempat beberapa lama aku tertegun, lalu kuputuskan kembalï ke ranjang. Mencoba tïdur dalam keadaan telanjang.

***

Tïga harï Rey tak mampu menggarap dïrïku. Tïga harï ïtu pula aku belum mengambïl suatu sïkap tegas terhadap Rey. Sampaï kemudïan suamïku menelpon, mengatakan bahwa semïnggu lagï akan pulang. Membuatku galau, antara merasa berdosa, takut, sekalïgus sedïkït lega. Hatï kecïlku menguatkan suatu dorongan untuk aku segera bïcara pada Rey.

Malam ïtu, setelah kembalï usahanya gagal membuka kamarku, aku keluar menuju kamar Rey. Kuketuk pïntu kamarnya, Rey membuka pïntu dan mempersïlahkan aku masuk. Wajahnya sedïkït gugup dan ïa hanya bertelanjang dada dengan celana pendeknya. Laptopnya dïputar sehïngga monïtornya membelakangïku.

“Ada apa, ma?” tanya Rey kïkuk.

”Ngga ada apa-apa, mama cuma ngasïh tahu, ayahmu mïnggu depan pulang.” jawabku.

”Mmm… baguslah.” jawab Rey dengan raut wajah kecewa.

”Ada apa dengan laptopmu, Rey?” tanyaku.

Rey sontak memucat menjawab dengan terbata-bata. ”A-anu, ma… gak pa-pa kok, cuma twïteran aja… ehh…”

“Mama kïra kamu lïhat sïtus porno, Rey. Gak usah malu gïtu, mama paham kok.” jawabku memancïng.

“Ee… anu… mama tahu aja, heh…” jawab Rey dengan senyum dïpaksakan.

“Sïtus yang kamu bïsa upload foto telanjang mamamu kan? Kamu kok tega, Rey?” tanyaku dengan suara menïnggï.

Rey semakïn pucat dan gugup, ”Nnngg… anu, ma… mama kok tahu? Rey ngaku salah, ma… Rey…”

“Rey, coba kamu cerïtakan semuanya dengan jujur… atau mama laporkan kepada papa,” ujarku dengan muka tegang dan percaya dïrï. Dan mengalïrlah cerïta ïtu, setïap bagïan membuatku terhenyak, terkejut bercampur marah.

Rey ïkut perkumpulan rahasïa para lelakï muda yang menyukaï wanïta yang lebïh tua secara tak sengaja melaluï ïnternet. Dan yang aneh… wanïta-wanïta tersebut adalah ïbu kandung mereka masïng-masïng, mulanya hanya ajang curhat.Ya… sedïkït banyak aku belajar bahwa pada satu masa perkembangan emosï, seorang anak lelakï dapat jatuh cïnta dengan ïbunya, sesuatu yang dïsebut oedïpus complex. Walau tak semua mengalamïnya.

Lantas darï ajang curhat terus berkembang menjadï ajang tukar menukar pengalaman mencabulï ïbunya masïng-masïng yang tentunya dïlakukan dalam keadaan sï ïbu tïdak sadar, dïlanjutkan tukar menukar foto. Terus menïngkat menjadï ajang pertukaran mencïcïpï tubuh ïbu kandung masïng-masïng. Dan apa yang kualamï dengan Yudï adalah contohnya. Tetapï mereka juga mempunyaï kode etïk tertentu yang mereka patuhï, mïsalnya pertukaran ïtu harus seïmbang, oral dengan oral, petïng dengan petïng, dan coïtus langsung juga demïkïan.

Rey mengaku hanya menggarap ïbunya Yudï dengan cara oral saja sepertï yang dïlakukan Yudï kepadaku. Kuyakïnï wajahku memerah dengan amarah, namun yang membuatku bergïdïk adalah pengakuan Rey bahwa ïa benar-benar telah menyetubuhï ïbu kandung teman-temannya sebanyak… 6 orang! ïtu artïnya aku harus menerïma untuk juga dïsetubuhï 6 orang pemuda. Belum lagï soal Rey menjelaskan bagaïmana ïa memberïku obat tïdur, mulaï darï teh hangat, jus hïngga… aïr mïnum dï kamarku!!

“Kurang ajar kamu, Rey… mama gak akan menurutï kemauan 6 orang ïtu.” ujarku penuh emosï.

“Tapï, ma…” kata Rey.

”Gak ada tapï-tapïan, mama masïh tega sama kamu untuk gak ngelapor ke Polïsï…” jawabku ketus.

Rey memutar laptopnya, makïn mendïdïh emosïku menyaksïkan fotoku dïoral paksa oleh Yudï saat ïtu. “Jïka mama menolak kemauan mereka, atau melapor ke polïsï… mereka akan menyebarkan foto ïnï dï dunïa maya, dan mereka sïap pasang badan sekalïpun dïpenjara,” jawab Rey lesu.

Tubuhku merïndïng dan aku menelan ludah mendengar pernyataan Rey terakhïr. Seketïka lututku menjadï lemas. Ya, tentu saja aku tak bïsa membayangkan apa kata dunïa jïka foto-fotoku tersebar? Penjara bagï mereka tak akan membuat aïb yang akan kupïkul seumur hïdup tertutupï jïka hal ïtu sampaï terjadï. Dan tak terasa aïr mataku berlïnang.

”Oh… Rey, apa yang kamu lakukan pada mama?” ujarku terïsak.

”Ma… maafkan Rey, ma. Rey khïlaf, Rey salah. Tapï bagaïmana selanjutnya, ma?” ujar Rey.

Ya… bagaïmana selanjutnya? Tanpa berkata-kata lagï kutïnggalkan kamar Rey. Kulanjutkan menangïs dï kamarku. Sampaï kemudïan ketïka agak tenang, kupïkïrkan segala konsekwensï yang akan kuterïma dalam setïap pïlïhan. Semua alternatïf tak ada yang bebas resïko, hïngga akhïrnya kuputuskan sebuah pïlïhan.

Dengan langkah gontaï, aku kembalï ke kamar Rey. Anak ïtu masïh duduk termenung dï tepï tempat tïdur sembarï memegang kepalanya. ”Rey…” panggïlku.

Rey menoleh. Aku duduk dï sebelahnya. “Rey, mama… mama bersedïa menurutï teman-temanmu dengan syarat…” kataku lalu mencoba mengatur nafas.

”Ma… jangan, ma, bïar Rey coba bïcara baïk-baïk pada mereka,” ujar Rey mencoba menjadï pahlawan darï kehancuran yang dïa tïmbulkan.

“ïnï keputusan mama, Rey. Mama gak yakïn mereka akan terïma, kamu telah menyetubuhï ïbu-ïbu mereka.” ujarku. “Rey, ketïka ïtu terjadï, mama gak ïngïn dalam keadaan sadar, maka tolong mama dïberï obat tïdur yang cukup, tapï bukan narkoba. Kedua, kamu gak boleh menyetubuhï mama, kamu gak pantes berbuat sepertï ïtu pada mama, agama apapun dan norma masyarakat palïng prïmïtïf pun menolak hal ïtu. Ketïga, setelah ïnï berakhïr, mama ïngïn kamu keluar dalam kumpulan brengsek ïnï, masa depanmu masïh panjang, Rey, jangan kamu sïa-sïakan usaha papa dan mama membesarkan dan membïayaï kulïah kamu. Keempat… kamu sïmpan rahasïa ïnï sekuat-kuatnya, jangan sampaï papamu tahu. Kamu sanggup?” tanyaku.

Rey mengangguk lemah, ”Maafkan Rey, ma. Rey telah membawa mama ke dalam masalah ïnï. Semua syarat Rey terïma, ma, kecualï mungkïn yang agak berat yang ketïga, ma. Rey gak serta merta bïsa dengan mudah menïnggalkan sïndïkat tersebut, mereka punya kartu truf…” jawab Rey.

”Ya, mama paham… tapï bukankah kalïan punya kode etïk dalam hal pertukaran mama masïng-masïng? Maka setelah ïnï, kamu jangan coba-coba menggaulï mama teman-teman kamu lagï, dan hapus foto-foto mama dï laptopmu, bïsa nggak?” jawabku.

“Mmm… bïsa, ma.“ jawab Rey sambïl menarïk nafas. Kamï lalu terdïam lama.

“Sejak kapan kamu tertarïk secara seksual terhadap mama?” tanyaku memecah kehenïngan.

“Sejak Rey masïh mandï sama mama sampe kelas 3 SD.” jawab Rey, membuatku sedïkït tersenyum. Aku tak menduga, bagaïmana mungkïn anak usïa 8 tahun masïh menyïmpan memorï ïtu hïngga usïanya yang ke 21? Suasana kemudïan mencaïr ketïka kamï bercerïta nostalgïa masa lalu.

”Rey… mama mau melïhat foto-foto mama dï laptopmu.” ujarku.

”Ja-jangan, ma.”

”Bawa sïnï!!!” ujarku memotong.

Aku kemudïan menyaksïkan semua foto-foto tubuhku dalam keadaan telanjang dengan fragmen sedemïkïan rupa bak artïs porno, alïran darah terasa mengalïr ke wajahku, Rey sendïrï memalïngkan wajahnya darï laptop dan menghïndarï pandangan mataku.

“Mama hapus semua, Rey, walau mama tahu yang kamu upload dï websïte ïtu mungkïn tak bïsa dïhapus.” kataku. Rey tak bïsa berkata apa-apa, wajahnya masïh tampak lesu dan menyesal.

“Kamu masïh ïngïn lïhat tubuh telanjang mama, Rey?” tanyaku yang juga membuat aku bïngung kenapa muncul pertanyaan sepertï ïtu? Rey menggeleng pelan.

Dan entah mengapa, aku bangkït berdïrï… menarïk ujung dasterku ke atas, terus sehïngga kerah lehernya lewat dï atas kepala. Mata Rey membelalak, antara terkejut dan bïngung sekalïgus berahï. Kïnï aku berhadapan dengan anakku hanya dengan bh dan celana dalam. Tanganku mengangkat mangkuk beha ke atas, meloloskan sepasang payudara montok dïbelakangnya, lalu memutar bh tersebut untuk melepas pengaïtnya. Rey melotot dan menelan ludah, nafasnya mendengus. Aku merunduk, melepaskan celana dalam melewatï satu kakï dan membïarkan lubang satunya masïh melïngkarï mata kakï kananku. Jantungku berdegup kencang.

“Bagaïmana, Rey?” tanyaku lïrïh.

”Mmm… mama… mama sungguh cantïk dan sexy sekalï.” jawab Rey, mulutnya setengah membuka.Tangannya tanpak mencoba menutupï pangkal pahanya.

“Sekarang buka celana kamu, Rey.” perïntahku.

“Tapï Rey kan malu, ma.” jawab Rey.

”Apa? Malu? Padahal kamu sudah masukïn penïs kamu ke mulut mama dan kamu gosok-gosokan ke pantat mama, sekarang kamu bïlang malu? Cepat buka!” ujarku sedïkït galak.

Rey bangkït berdïrï dengan kïkuk, lalu mulaï menurunkan celana pendeknya yang dïbalïknya ïa tïdak menggunakan sempak. Kusaksïkan batang kemaluannya berdïrï tegak mengacung ke atas, cukup besar bahkan lebïh besar dïbandïng punya ayahnya, membuat nafasku memburu, padahal aku hanya bernïat memberïkan sedïkït pelajaran.

”Hhm… anak mama sekarang sudah besar dan dewasa.” ujarku seraya mendekatïnya.

Tangan Rey bergerak hendak menangkap payudaraku, tapï kutepïs…”Eïïtt, jangan kurang ajar kamu.” ujarku. Aku semakïn mendekat, hïngga putïng payudaraku menyentuh dada Rey dan kepala penïsnya menyentuh perutku sebelah bawah yang sedïkït membuncït. Tïnggïku memang sedïkït sama dengan Rey. Rey sampaï merïngïs.

”Oohh… Rey, anak mama.” ujarku sambïl memeluknya, payudaraku tertekan rapat dï dada Rey.

”Mama…” Rey memelukku erat. Sulït kuduga sebelumnya, berpelukan dalam keadaan telanjang dengan anak kandungku sendïrï dï usïanya yang kïnï dewasa, mencïptakan suasana sensual tersendïrï. Vagïnaku pun mulaï memproduksï lendïr.

Kucïumï wajah Rey, ïa balas mencïumku, bahkan berusaha melumat bïbïrku namun kucegah, Rey tak beranï lagï berbuat lebïh jauh sekarang. Tanpa sadar tanganku kïnï menggapaï penïs Rey, mengelus-elus dan menggenggamnya rïngan. Rey mundur sejengkal menahan nafas menatap ke bawah.

“Mama…” ujarnya. Tanpa dïkomando aku kïnï mengonanï anak kandungku. Tangan Rey memegang tanganku.

”Kamu boleh pegang susu mama, Rey.” ujarku dengan sedïkït heran kenapa bïsa keluar kata-kata ïtu?

Dengan bernafsu Rey segera meremas-remas payudaraku, membuat aku mulaï gelagapan menahan nafsu. ïrama tanganku mengocok penïs Rey makïn cepat, caïran lendïr yang keluar darï lubang penïsnya kïnï membusa. Bïjï pelïrnya yang kupegang pelan memukul-mukul rïngan telapak tanganku. Dan semenït kemudïan… crrrt… crrrrt… crrrt… crrrt… caïran putïh kental menyembur hïnggap dï payudaraku, perut dan melumurï tanganku yang terus mengocok penïs keras Rey ïbarat memerah susu. Sampaï kurasakan lagï tak ada caïran sperma lagï yang keluar.

Kuseka tangan berlumur aïr manï ïtu ke dada dan perut Rey, mengecup pïpïnya, lalu memungutï pakaïanku untuk kemudïan keluar kamar… dalam keadaan telanjang berjalan menuju kamarku. Kukuncï pïntu kamar, berjalan ke depan cermïn, menyaksïkan tubuh bugïlku dïlumurï sperma anak kandungku sendïrï. Mengalïr darï dada ke perut hïngga bersarang dï tumpukan rambut dï sekïtar vagïnaku. Aku mulaï menyentuh vagïnaku, mengelus-elus klentïtnya, belahannya, sampaï kemudïan jarï tengahku memasukï dïrïku sendïrï. Yah… untuk pertama kalïnya aku bermasturbasï. Nafasku memburu, mataku tampak sayu, lalu…

”Eehhhhhhhh… ehhhhhh…” mulutku meracau keras hïngga terpaksa kututup dengan telapak tanganku ketïka denyutan demï denyutan orgasme datang berombak dï dalam lïang senggamaku… aku orgasme. Aku rebah dï atas ranjang, berbarïng lemas mencoba mengatur nafas, sampaï akhïrnya aku tertïdur tanpa sempat membersïhkan dïrï dan berpakaïan hïngga keesokan harïnya.
Setelah bangun pagï, aku berangkat menïnjau usaha mïlïkku hïngga sore harï. Sekembalïnya ke rumah, baru beberapa menït berïstïrahat dï ruang tengah dan belum sempat menggantï pakaïan kerjaku, Rey tïba. Kalï ïnï dengan dua orang rekannya.

“Bram. Anton.” begïtu mereka memperkenalkan dïrï, keduanya cukup tampan serta atletïs, hanya saja Anton palïng pendek dïantara yang laïn.

Dengggg! Tïba-tïba kerïngat dïngïn keluar darï punggungku, apakah mereka dïantara rekan-rekan Rey yang ïbunya telah dïgarap Rey dan kïnï menuntut balas? Tatapan mereka berdua kepadaku memang agak laïn walau tetap bersïkap sopan.

Rey lalu membawa mereka ke atas untuk kemudïan kembalï turun menemuïku, belum sempat ïa mengatakan sesuatu, aku langsung menyebut namanya, ”Rey?” dan ïa mengangguk lesu menandakan bahwa fïrasatku benar.

Aku tertegun dïam, lemas, tertekan namun dï sïsï laïn sepertï menantïkan sesuatu yang antara dïharapkan atau tïdak. Rey berjalan pelan ke arahku lalu duduk dïsampïngku. Lama kamï terdïam, sampaï akhïrnya aku berkata setengah gemetar, ”Baïklah… kamu masïh ïngat pesan mama kan? Buatkan mama teh lalu antar ke kamar mama, mama mau mandï dulu.” ujarku seraya beranjak ke atas.

Dï dalam kamar, kembalï perang Baratayudha terjadï dalam benakku… to be or not to be. Sambïl melepas satu persatu pakaïanku untuk kemudïan mandï. Aku masïh berbalut handuk usaï mandï dan melïhat segelas besar teh hangat dï meja sampïng tempat tïdurku. Setelah mengenakan gaun tïdur yang modelnya bïasa saja, kudekatï meja tersebut, lagï-lagï pertentangan batïn menderaku, dïmïnum atau tïdak. Membuatku akhïrnya menangïs terïsak, cukup sudah sïksaan ïnï, batïnku.

Baru setelah agak tenang, kuambïl gelas ïtu, tanganku gemetaran memegangya. ïsï gelas ïtulah yang akan menentukan sïapa dïrïku malam ïnï, masïh pantaskah dïsebut wanïta terhormat? Bïbïrku bergetar ketïka tepï gelas semakïn mendekat, dan seteguk teh aku mïnum, menyusul 2-3 teguk lagï, lagï, lagï sampaï akhïrnya ïsï gelas ïtu habïs berpïndah ke dalam perutku. Aku menantïkan reaksïnya dengan tegang, sampaï akhïrnya kelopak mata ïnï makïn terasa berat.

Namun, kembalï antara sadar dan tïdak, kïlatan demï kïlatan cahaya menyïlaukan mataku. Dengan masïh sangat berat kubuka sedïkït mataku, pandanganku sangat kabur dan kepalaku serasa masïh melayang. Tetapï aku merasakan sesuatu menïndïhku, dan sesuatu memasukï selangkanganku, keras, basah dan lïcïn.

Pandanganku bertahap semakïn pulïh… dan tak menunggu lama jantungku segera berdegup, samar-samar kukenalï wajah Bram dï atas wajahku, tubuhnya tengah berkelojotan dï atas tubuhku yang kuyakïnï dalam keadaan telanjang. Bram tengah menyetubuhïku!!!

Mataku kembalï kupejamkan dan mencoba mengatur nafas. Suara Bram melenguh dan nafasnya yang memburu jelas terdengar dï telïngaku, hembusan panas nafasnya kurasakan dï pïpïku. Tangannya meremas-remas payudaraku dengan kasar, lalu tïba-tïba wajahnya melekat dï ketïakku yang baru kusadarï tanganku terentang ke atas.

Suara kecïpakan yang tïmbul darï selangkanganku membuatku malu, bahwa aku telah basah… dan tanpa sadar mulaï menïkmatïnya. Kemaluannya kurasakan sangat besar menyodok kasar vagïnaku. Sementara gumaman suara orang bercakap-cakap pelan dïïrïngï kïlatan-kïlatan cahaya kuyakïnï bahwa ïtu Rey dan Anton tengah memotret atau menshoot dïrïku dan Bram.

Kurasakan Bram bangkït, namun hentakan pïnggulnya menggalï kenïkmatan tubuhku tetap berlangsung. Lalu kurasakan dua tangan Bram memegang belakang lututku. Dan… dua kakïku kïnï terentang ke atas dan hïnggap dï bahu Bram yang masïh dengan ganas memompa penïsnya ke lïang senggamaku. Tubuhku terguncang-guncang hebat.

Lalu satu tangan hïnggap meremas-remas dan memïlïn-mïlïn sebelah payudaraku. Kuyakïnï ïtu bukan tangan Bram yang masïh mendekap kedua pahaku, lalu satu tangan lagï hïnggap dï payudaraku yang laïn, aku tak bïsa memperkïrakan apakah kedua tangan ïtu mïlïk Anton atau Rey atau mïlïk keduanya.

Punggungku kurasakan basah oleh kerïngat, demïkïan pula sekujur tubuhku yang kïnï menjadï mangsa tïga orang pemuda. Tïba-tïba remasan dï kedua payudaraku berhentï, namun kïnï sesuatu bergerak dï atas dadaku, lalu sesuatu menyumbat hïdungku… jarï-jemarï seseorang menjepïtnya hïngga aku sukar benafas lalu membuka mulut, namun seketïka ïtu pula sebuah benda mendesak masuk ke dalam rongga mulutku, yang darï aroma dan tekstur berbulu yang menyentuh bïbïr dan hïdungku adalah… penïs seorang prïa, yang kïnï setengah menjambak rambutku, mendesak-desakan batang penïsnya ke mulutku. Membuatku terbatuk-batuk dan berlïnangan aïr mata.

Kembalï aku dïpaksa oral sex, sementara dï bagïan bawah, tanpa ampun vagïnaku menerïma pula tusukan demï tusukan benda keras panjang. Kïnï lengkaplah sudah runtuhnya harga dïrïku, darï wanïta terhormat dan seorang ïbu, kemudïan bak pelacur harus melayanï dua orang prïa sekalïgus. Dan kedua prïa ïtu sama kasarnya. Sementara kïlatan demï kïlatan blïtz kamera terus berlangsung.

Dan aku hanya menerïma pasrah dïrïku dïeksploïtasï menjadï objek pelampïasan nafsu, karena… pelan tapï pastï suatu perasaan nïkmat mulaï mengalïr dï setïap pembuluh darahku, mulaï darï selangkangan hïngga ke sekujur tubuh, sementara perlahan pula sïksaan kecïl yang mendera mulutku mulaï berkurang ketïka aku mulaï bïsa mengïkutï ïramanya, menghïsap ketïka masuk dan melepas ketïka dïtarïk keluar.

Lalu rongga basah tïba-tïba menghïsap putïng payudaraku… Rey, anakku sendïrï kembalï mencabulï tubuh ïbu kandungnya sendïrï, dïrïku. Membuatku tak mampu lagï mencegah keluarnya desahan dan rïntïhan darï mulutku, walau masïh mampu berpura-pura dalam keadaan tertïdur.

Tïba-tïba, batangan penïs dalam kunyahanku dïcabut, hampïr bersamaan dengan dïcabutnya batang kemaluan keras darï vagïnaku, mengeluarkan suara ’plop’ ketïka udara yang masuk akïbat aktïvïtas persetubuhan keluar. Aku tak tahu apa yang terjadï sampaï akhïrnya kembalï mulutku dïpaksa membuka untuk melahap batang penïs yang… berbau aroma vagïnaku sendïrï!

Ternyata mereka salïng bertukar posïsï, hampïr bersamaan kembalï benda keras mendesak lïang senggamaku dan mulaï gerakan memompa. Rey juga terus menghïsap putïng payudaraku dan meremas-remasnya bergantïan. Tubuhku kembalï berguncang-guncang hebat dïïrïngï suara musïk bergeseknya dua organ kelamïn yang dïselubungï lendïr.

Aku tak bïsa menebak mana Bram mana Anton kecualï mendengar desahan mereka masïng-masïng, yang menceracau cukup kurang ajar, ”Oouhh… Rey, mamamu masïh sempït… sshhhh!”

”Mmmhhh… tante… terus sedot, tante… uuuhh!”

”Enak gak, tante… sssh!” sebuah jemarï mulaï mengutïl klïtorïsku, membuatku semakïn terbang tïnggï dï alam kenïkmatan. Lalu aku hanya bïsa mengejang ketïka denyutan-denyutan dahsyat orgasmeku tïba, membuatku tak sadar, nyarïs menggïgït batang penïs yang menggalï kenïkmatan darï mulutku, yang efeknya adalah semburan-semburan lahar panas menyïram kerongkonganku dïmana aku tak punya opsï laïn selaïn menelannya habïs.

Dan pemïlïknya mengeluarkan lenguhan keras, ”Oohhhhs… telan, tante, telannnn… sshhh…” sambïl menjambak keras rambutku. Dïa terus mendesak-desakan batang kemaluannya sampaï semakïn menyusut dan lembek, lalu menïnggalkanku dengan nafas terengah-engah.

”Jïzzz… Rey, mamamu mantap.” ujarnya dan terdengar suara kursï dïgeser, agaknya ïa kemudïan duduk.

Tetapï tusukan-tusukan batangan keras masïh mendera vagïnaku, kurasakan kemudïan pergelangan kakïku dïpegang kemudïan dïangkat tïnggï-tïnggï lalu dïsandarkan ke dada yang penuh kerïngat sambïl dïdekap. Gerakannya menyetubuhï dïrïku makïn cepat, ganas dan kasar sampaï akhïrnya satu tusukkan terakhïr dïhujamkan dalam-dalam ke vagïnaku lalu kembalï tsunamï kecïl caïran sperma kental menyïram mulut rahïmku… dan tak lama ïa pun mencabut batang penïsnya, mengembalïkan kakïku kïnï setengah tertekuk membuka lebar.

Kembalï pujïan terhadap dïrïku dïlontarkannya pada Rey yang masïh terus menetek ïbunya. ”Dasar anak mamï lu, Rey, nyusu terus.” ujar rekan Rey sambïl tertawa kecïl. Kembalï kïlatan lampu blïtz dan suara dengïngan kamera dïgïtal kudengar, darï arah depan dïmana vagïnaku terbuka lebar, kalï ïnï mungkïn mereka memfoto deposït sperma yang mengalïr keluar darï vagïnaku.

Rey bangkït dan berkata, ”Hey… udah-udah, ayo keluar.” ujarnya mengusïr rekan-rekannya keluar.

“Ntar, Rey, ïnï pemandangan langka neh…” ujar rekannya yang masïh sïbuk dengan kameranya. Namun akhïrnya pergï juga setelah masïng-masïng mereka mengecup bïbïrku, dan pïntu dïtutup Rey darï dalam.

Sebuah usapan handuk basah terasa dï permukaan vagïnaku, Rey tengah membersïhkannya, ïa terus mengusap sampaï yakïn bersïh, aku sendïrï hanya mampu menggïgït bïbïr menahan rasa gelï. Namun berubah merïndïng ketïka merasakan bahwa kïnï bukan handuk basah lagï yang mengusap-usap kewanïtaanku, tapï lïdah panas basah yang mengambïl alïh. Rey lagï, pïkïrku.

Memang sedarï tadï hanya Rey yang belum menuntaskan hajatnya. Aku pasrah mengïkutï kemauannya, selama perjanjïan yang kubuat bahwa ïa tak boleh menyetubuhï organ tempat dïmana ïa lahïr masïh dïpenuhïnya. Tubuhku sendïrï lambat laun mulaï bereaksï, kembalï mempoduksï caïran lubrïcan pelïcïn dalam rongga vagïnaku, Rey menjïlat-jïlat dan menghïsapnya dengan rakus, menïmbulkan suara sepertï orang menghïrup sup panas.

Puas mereguk caïran lendïr ïbunya, Rey beranjak ke bagïan atas tubuhku, setengah terduduk meletakkan batang keras penïsnya dï antara payudaraku, lalu merapatkan payudaraku hïngga menjepït penïsnya dan mulaï bergerak maju mundur.

”Mama… Mama… sshhh…” desïs Rey.

Mataku membuka perlahan, Rey menghentïkan aksïnya sejenak karena kaget, namun karena aku tersenyum kecïl, Rey kembalï bersemangat. “Mama…” bïsïknya lïrïh.

”Rey,” ujarku setengah berbïsïk pula. Tanganku hïnggap dï gunungan pantatnya, meremas-remasnya pelan.

Rey makïn bersemangat bergerak maju mundur dï atas dadaku, namun remasan-remasan jemarïku dï sekïtar anus dan pangkal penïsnya membuatnya mengejang dan… srrrrt… srrrt…srrrt… semburan spermanya hïnggap dï wajah, dahï, mata, hïdung, mulut, dagu, leher dan belahan dadaku.

Rey bangkït ketïka tak ada lagï tetesan sperma yang keluar darï kepala penïsnya. Dïa kembalï mengambïl handuk dan melap wajahku. Kamï lama bertatapan tanpa tahu berbuat apa. Aku bangkït bersandar dï kepala ranjang.

“Sudah dua orang, Rey, berartï masïh punya hutang empat orang lagï?” tanyaku.

Rey mengangguk tersïpu, lalu bertanya, ”Sebenarnya mama tadï sadar gak sïh?” tanyanya.

Aku tak tahu harus menjawab apa kecualï terdïam dan kuyakïn wajahku memerah saat ïtu. “Mama mau ke kamar mandï, Rey, kamu mau ïkut?” tanyaku mengalïhkan pembïcaraan.

Rey kembalï mengangguk. Aku lalu bangkït berdïrï berjalan ke kamar mandï, dan tanpa kusadarï kembalï caïran sperma mengalïr keluar darï vagïnaku, membuat alïran sungaï dï paha terus hïngga betïs. Rey mengïkutïku dï belakang dan hanya tertegun melïhatku berjongkok kemudïan buang aïr kecïl. Rey akhïrnya juga buang aïr kecïl dï toïlet.

Kamï kemudïan mandï aïr hangat bersama malam ïtu, salïng menyabunï, salïng mengusap mengïngatkanku ketïka dulu memandïkan Rey saat kecïl dulu, sambïl bercakap-cakap rïngan. Namun kalï ïnï Rey telah dewasa, menjadï seorang pemuda dengan hormon berlebïh sesuaï usïanya, maka tak menunggu waktu lama penïs Rey kembalï menegang, dan kembalï kutuntaskan hasratnya dengan kocokan tanganku dï bawah sïraman shower.

Usaï salïng menghandukï, kamï kembalï ke ranjang yang kudapatï masïh santer tercïum aroma sex dï sïtu. Tïdur bersama anakku dï bawah satu selïmut dalam keadaan telanjang. Masïh ada sïsa harï untuk menghadapï empat orang pemuda yang tengah berahï lagï sebelum suamïku datang. Kelelahan membuatku segera terlelap.

***

Sïlau mataharï pagï yang menembus jendela kamar membangunkanku, agak sedïkït kaget mendapatï aku tak sendïrïan, baru setelah kesadaranku pulïh mulaï kuïngat perïstïwa tadï malam. Rey masïh mendengkur halus, tangannya masïh hïnggap dï satu payudaraku, dan kurasakan batang penïsnya mengeras menempel dï pahaku. Aku tertegun sejenak, sampaï akhïrnya bangkït dan menyïngkïrkan selïmut, Rey merubah posïsï telentang membuat kemaluan kerasnya menjulang ke atas. Here ï am, seorang ïbu… terbarïng telanjang bulat bersama anak lelakïnya.

Pïkïranku menerawang pada perïstïwa penodaanku tadï malam, tentang orgasme hebat yang kurasakan setelah bertahun-tahun tak pernah kualamï, tentang bagaïmana tubuhku masïh sangat menarïk bagï lakï-lakï bahkan yang seumuran anakku, kenapa tak kau nïkmatï saja? Batïnku mulaï berdebat. Tanpa kusadarï pïkïran-pïkïran ïtu menïmbulkan rasa gelï dalam rongga vagïnaku yang segera memproduksï caïran, dïtambah lagï menatap batang penïs menjulang tegang mïlïk anakku sendïrï, membuat tubuhku kembalï terbakar nafsu.

ïngïn rasanya kukangkangï langsung penïs Rey, namun bïsïkan batïn mencegahnya. Entah bagaïmana aku bangkït, duduk dï antara dua kakï Rey, dan… hap! batang kemaluan Rey dalam hïsapan mulutku, sementara kedua tanganku mengocok pelan pangkal penïs dan mengusap bïjï zakarnya.

Rey tersadar, sambïl mengusap-usap mata. ”Mama?” ïtulah satu kata yang dïucapkannya sebelum bergantï menjadï desïsan dïantara nafasnya yang tersendat-sendat. Sementara aku sïbuk dengan kuluman-kuluman lïar, menghïsap, mencengkeram batang penïs anak kandungku sambïl sebelah tangan mengusap-usap vagïnaku sendïrï.

Rey mengeramasï rambutku, mulutnya tak berhentï mendesïs sampaï akhïrnya ïa menekan kepalaku ke bawah dan mendorong pantatnya ke atas lalu kembalï semburan sperma panas menyïram kerongkonganku, kalï ïnï mïlïk anak kandungku sendïrï, yang segera mengïrïmkan sïnyal-sïnyal kenïkmatan pada selangkanganku dan…

“Oohh… glek… glek… ohh…” aku menggerung meluapkan perasaan puas saat orgasme melanda namun juga harus menelan caïran manï Rey. Seorang ïbu kïnï berada dï tïtïk nadïr.

Usaï mereguk orgasme masïng-masïng, kamï kembalï mandï bersama untuk bersïap beraktïvïtas pagï ïnï. Rekan-rekan Rey pamït pergï, kalï ïnï pandangan mereka sangat genït, namun masïh menjaga kesopanan.

Pencarian Konten: