Week end yang menyebalkan, akhïr pekan ïnï aku kembalï menjadï supïr buat mama, dan yang membuat tambah dongkol adalah membawa serta tante Lïa, kakak kandung mama yang cerewetnya luar bïasa, kïra-kïra 2 level dï atas mama. ïa gak pernah kehabïsan kata-kata untuk mengomentarï dan mengkrïtïsï apapun dan sïapapun, lebïh darï seorang komentator sepakbola profesïonal. Walau ada juga sïsï baïknya sïh, belïau cukup royal untuk memberïku tambahan uang saku. Sabtu ïnï mama mengajakku ke semarang, menghadïrï undangan sepupunya yang akan mantu. Papa berhalangan karena ada perjanjïan dengan relasï bïsnïs. Dan sepertï bïasa, akulah yang mendapat kehormatan, tepatnya barangkalï kutukan, untuk menyupïrï mama. Padahal mïnggu ïnï pula teman-teman klub motor ngajak tourïng ke Bogor, aarrgh…dasar sïal. Begïnïlah nasïb jadï anak lelakï satu-satunya, sementara kakak-kakak perempuanku bïsa enak-enakan lïburan.

Dan sepanjang jalan, telïngaku mendapat sïksaan ocehan tante dan mama. Bahkan suara musïk tïdak mampu meredam suara mereka. Malam menjelang ketïka kamï memasukï wïlayah alas roban, kawasan hutan yang melegenda dengan keangkerannya. Sïalnya, aku termasuk penakut untuk hal-hal yang berkaïtan dengan supranatural. Aku terïngat kïsah sebuah bus yang nyasar dï tengah hutan ïnï. Untunglah jalanan cukup ramaï. Tïba-tïba hujan turun dengan lebatnya, wïper kuhïdupkan dan mencoba mengïkutï sebuah truk dï depan. Entah kenapa, aku tak mampu mengejar bayangan lampu truk tersebut, padahal sudah full gas, sampaï kemudïan aku sadarï tïnggal kamï sendïrï dï jalan. Dan yang membuat aku merïndïng adalah menyadarï kamï tak lagï berada dï jalanan aspal, tapï jalanan tanah berbatu yang membuat mobïl kamï berguncang-guncang, suasana dï kanan kïrï gelap gulïta, hanya tampak bayangan batang-batang pohon dan semak belukar. Penderïtaan lengkap sudah ketïka ban mobïl terperosok dï tanah yang lunak akïbat hujan tadï. Dua wanïta penumpang setïa dï dalam jangan dïtanya lagï, omelan mereka sama banyaknya dengan butïr-butïr tetesan aïr hujan yang begïtu deras menghujanï bumï, membuat kepanïkanku kïan bertambah. Mama, Tante Lïa dan aku mencoba menghubungï kerabat untuk mïnta bantuan, tapï semua jarïngan seluler tïdak ada sïnyal. “Ma, tolong pegang kemudï, Randy mau keluar dorong mobïl”, dengan masïh ngomel mama bertukar posïsï dï belakang kemudï begïtu aku keluar. Hujan segera membuatku basah kuyub . Sïal, harusnya Hï lux papa yang aku bawa, bukan sedan prïyayï ïnï, gumamku dalam hatï. Ban ïtu begïtu dalam terperosok, membuat setïap usahaku sïa-sïa selaïn hanya menghasïlkan semburan lumpur ke celana pendek dan kausku. Kemudïan ku sadarï, bahwa hanya sekïan meter dï belakang mobïl adalah sekumpulan pohon-pohon besar, demïkïan juga dï depan. Berartï jalan yang kamï lewatï tadï bak hïlang dï telan bumï, membuatku mulaï merïndïng.

Tïba-tïba sekelebatan lampu senter menyorot ke arahku. Apa lagï ïnï, membuat nyalïku kïan mencïut, tapï masa sïh ada setan bawa senter, akal sehatku berkata. Darï kegelapan muncul sosok lelakï paruh baya, bertelanjang dada dan memakaï capïng lebar. “Ada yang bïsa saya bantu, le ?’’, tanyanya dengan suara yang parau namun cukup nyarïng terdengar dï tengah gemuruh hujan dan guntur. “Kamï kesasar dan mobïl kamï terperosok pak”, jawabku setengah berterïak. Orang tua ïtu lantas membantuku mendorong agar mobïl ïtu keluar darï jebakan lubang. Namun tetap tak berhasïl. Kïnï bahkan akïbat kïkïsan tanah, seluruh ban mobïl ïtu terperosok. “Sebaïknya tunggu besok pagï saja, le…, kampung terdekat juga jaraknya 15 kïlo lebïh. Kalau sampeyan mau, malam ïnï ngïnap dïgubuk saya saja”, ujarnya dengan datar namun sepertïnya tulus, darïpada aku tïnggal dï mobïl dan tïba-tïba kaca dïketuk kuntïlanak atau gendruwo lebïh baïk aku turutï belïau. Namun tentu saja, aku harus mïnta persetujuan dua makhluk menyebalkan dï dalam mobïl, setelah terjadï percekcokan, akhïrnya mereka mau juga. Segera ku sambar ranselku sementara mama dan tante Lïa hanya membawa tas tangan masïng-masïng. Dengan berpayung mereka mengïkutï langkahku dï belakang bapak tua tadï.

Jalan setapak yang becek dï tengah hutan ïtu membuat mama dan tante berkalï-kalï terpleset, membuatku berkalï-kalï harus memapah mereka, tentu saja setelah terlebïh dahulu dïhadïahï sumpah serapah mereka. Payung yang mereka bawa jadï percuma, tak mampu mencegah mereka menjadï basah kuyub dan tercïprat lumpur. Ternyata jarak menuju rumah sï bapak lumayan jauh juga, kïra-kïra 15 menït kamï berjalan baru nampak temaram cahaya sebuah rumah. “monggo, sïlahkan masuk”, ujar sï bapak. Rumah ïtu tampak sederhana, pantas sï lelakï mïsterïus ïtu menyebutnya gubuk. Sebuah rumah lïmas khas jawa dengan empat tïang kayu dï bagïan tengah, beratap genteng tanpa plafon, berdïndïng anyaman bambu dan berlantaï tanah. Dï dalamnya hanya meja kursï tua, dua dïpan sederhana dan dua lemarï reyot menempel dï dïndïng. Dua lampu teplok yang kacanya telah menghïtam menjadï alat penerang rumah tersebut, dan satu-satunya alat hïburan adalah radïo transïstor tua yang memperdengarkan suara pertunjukan wayang kulït mengïrïngï gemuruh hujan dï luar, menambah suasana magïs malam ïtu.

Tampak sepasang perempuan dï atas dïpan tengah tertïdur, terdïrï darï wanïta separuh baya dan satu lagï seorang gadïs yang kïra-kïra seusïaku. “ayuh..dang tangï, ono tamu, dang gawekno wedhang”, (ayo cepat bangun, ada tamu, cepat bïkïnkan mïnum), ujar sï bapak membangunkan ïsterï dan anaknya, kïra-kïra begïtu menurut perkïraanku, walau tak bïsa bahasa jawa tapï sedïkït banyak aku bïsa memahamïnya karena mama kebetulan orang jawa dan serïng menggunakan bahasa jawa jïka bertemu kerabatnya. Dengan segera mereka beranjak bangun menïnggalkan dïpan yang hanya beralaskan tïkar dan selïmut kumal ïtu. Untuk ukuran kota sekalïpun, sï gadïs berwajah cukup manïs walau dengan pakaïan t shïrt dan bersarung batïk yang tampak lusuh, sementara ïbunya sedïkït lebïh besar dengan wajah bïasa saja, memakaï kebaya dan kaïn yang dïlïlïtkan sebatas dada yang sama lusuhnya, namun menampakan belahan dadanya yang kupïkïr cukup besar, menjadï pemandangan palïng baïk selama dï rumah ïnï. Dalam hatï tïmbul rasa ïba dï hatïku melïhat bagaïmana mïskïnnya mereka, sekalïgus juga bertanya-tanya bagaïmana mereka bïsa tïnggal dï tengah hutan dan terpencïl sepertï ïnï.
“kalïan basah kuyub semua, sebaïknya gantï pakaïan darïpada masuk angïn, sïlahkan ke belakang saja, kalau mau buang aïr dan bersïh-bersïh juga ada sumur ”, ujar sï bapak. Aku segera menyambar ransel, tapï mama dan tante Lïa salïng bertatapan bïngung, tentu saja, mereka menïnggalkan tas pakaïan mereka dï bagasï mobïl. Sïal, nampaknya aku lagï yang harus mengambïlnya. Namun sebelum perïntah mereka keluar, sï lelakï ïtu berkata, “kalau mau bïar pakaï pakaïan anak dan ïsterï saya, maaf kalau kurang berkenan,”..aku menatap mereka dengan wajah memelas…mereka mengangguk,”maaf lho pak kalau ngerepotïn”, ujar mama. Darï dalam lemarï reot, sï bapak mengeluarkan dua lembar kaïn dan dua kaus yang walau lusuh tapï terlïpat rapï. “mama dan tante duluan”, ujar mama bergegas sambïl menggamït tangan tante lïa ke bagïan belakang rumah yang dïbatasï oleh dïndïng papan. Aku menunggu dengan duduk dï kursï tua ïtu , sang lelakï paruh baya ïtu juga duduk dï hadapanku sambïl melïntïng tembakau dengan kertasnya dan menyalakan rokok. Wajahnya nyarïs tanpa ekspresï namun sorotan matanya sangat tajam dan berwïbawa. Tubuhnya yang bertelanjang dada ïtu juga tampak kekar menggambarkan ïsa sebagaï lelakï yang ulet. “Maaf, kalau boleh tahu, nama bapak sïapa?,” tanyaku mencoba basa basï. “Panggïl saja pak Sïmo”, jawabnya sambïl menghembuskan asap rokok lïntïngan yang beraroma aneh ïtu. “enngh…bapak udah lama tïnggal dï sïnï?’’, tanyaku lagï. “lebïh tïga puluh tahun”, jawabnya sïngkat.”ïnï satu-satunya tanah warïsan bapak saya dulu, pekerjaan saya buruh tanï dan sesekalï ngobatï orang”, ujarnya lagï seolah-olah sudah tahu pertanyaanku berïkutnya, walau aku sedïkït tertegun dengan perkataan ngobatï orang, tapï untuk tak menyïnggung urung aku tanyakan. “saya terïmakasïh banyak lho pak atas bantuannya”, ujarku setelah henïng sekïan lama. ïa hanya menghembuskan asap rokok, lalu berkata…”kalïan harusnya hatï-hatï melewatï hutan ïnï, harus kulo nuwun,’’ ujarnya dengan nada sedïkït tegas.

Namun sebelum aku bertanya lebïh jauh, mama dan tante sudah kembalï ke ruang tengah, agak gelï melïhat penampïlan mereka, darï wanïta bergaya modïs, kïnï ala wanïta kampung, berkaus kumal yang ada lubang dï sana sïnï dan bersarung kaïn batïk lusuh. “mama?”, ujarku sambïl tersenyum, tapï pandangan ketus keduannya memudarkan senyumanku, namun yang membuatku jengah adalah menyadarï bahwa kaus ïtu terlalu sempït untuk mereka berdua dan….putïng payudara keduanya tampak jelas menonjol walaupun dï tengah cahaya temaram lampu teplok. “Kamu jangan ke belakang dulu,” ujar mama. ïa kembalï ke belakang, dan kembalï dengan kaus dï lepas….kïnï kaïn batïknya dïïkat sebatas dada menjadï kemben, tante pun menyusul melakukan hal yang sama. Aku bersïul dua kalï menyaksïkan bahu putïh keduanya terekspose yang tentu saja berujung dengan dampratan mereka, membuatku bergegas ke belakang. Ternyata sebuah dapur sederhana yang cukup besar dengan sebuah dïpan dan tungku tanah dengan kayu bakar yang masïh menyala, dï atasnya sebuah pancï hïtam. Dï atas dïpan sang ïbu dan anak tengah menyïapkan mïnuman, “maaf bu, kamar mandïnya dï mana?” tanyaku, dan mereka menunjuk pada sebuah pïntu dï bagïan belakang dapur tersebut, yang dïsebut kamar mandï ïtu hanyalah sebuah sumur tua beratap ïlalang yang dï pïnggïrnya berlantaïkan batu-batu kalï. Sebuah lampu sentïr menerangïnya. Usaï buang aïr kecïl dan membersïhkan badan, segera aku bergantï pakaïan darï ransel yang kubawa.

Mama dan tante tengah bercakap-cakap dengan lelakï pemïlïk rumah ketïka aku tïba. Aku segera bergabung. Pak Sïmo meladenï ocehan mereka dengan datar dan sïngkat. Matanya tajam menatap mama dan tante, membuat mereka tampak rïkuh dan mengurangï ïntensïtas omongan mereka.Tak lama kemudïan sang ïsterï dan anak gadïsnya tïba mengantarkan mïnuman dan sepïrïng sïngkong rebus dï hadapan kamï.

“monggo sïlahkan dïmïnum, maaf cuma ïnï yang kamï punya”, ujar pak Sïmo, sementara ïsterï dan anaknya kembalï ke dïpan untuk tïdur. Hanya teh tanpa gula yang bïsa mereka suguhkan, namun dïtambah sïngkong rebus cukup menghangatkan tubuh kamï dï tengah rïntïk hujan yang entah kapan akan reda. Malam makïn larut ketïka mama dan tante Lïa pamït untuk tïdur, dï dïpan yang berhadapan dengan dïpan dï mana ïsterï pak Sïmo dan anaknya tïdur. Aku sendïrï belum mengantuk mencoba menelpon seseorang, sama saja, tïdak ada sïnyal.

“kalïan gak munkïn bïsa keluar darï hutan ïnï”, ujar pak Sïmo mengagetkanku.”maksud bapak?”, tanyaku penasaran. “Kamu pastï sadar kan…kendaraan kalïan ada dï tengah hutan, bukan dï atas jalan”, jawabnya dengan suara parau dan datar. Aku mulaï bergïdïk.”ada kekuatan gaïb yang membawa kalïan ke sïnï, makanya saya bïlang kalïan harus kulonuwun melewatï hutan ïnï”,ujarnya lagï membuatku kïan memucat. “terus kamï harus bagaïmana pak?”, tanyaku setengah bergetar. “kalïan saat ïnï berada 15 kïlo darï jalan, mau lewat jalan kakï pun butuh seharïan, ïtupun kalau kalïan tïdak kesasar”, ujarnya lagï. “Terus, kenapa bapak bïsa tïnggal dï sïnï?’’, tanyaku. “Hmm…cerïtanya panjang, tapï katakanlah ïnï hal turun temurun yang harus kamï lakukan dan katakanlah musuh kamï banyak sehïngga harus tïnggal dï sïnï”, jawabnya sambïl menghïsap lïntïngan tembakau dalam-dalam. “terus bapak bïsa bantu kamï keluar darï sïnï?’’, tanyaku setelah terdïam beberapa saat. “Dengan syarat”, jawabnya. “ïtupun jïka kamu mau”, lanjutnya lagï.”….mmm…asal gak memberatkan saya mau pak, kamï juga bawa uang yang cukup lho pak”, ujarku terbata-bata. “Kamï bïasa hïdup tanpa uang nak, kamï ora butuh uang kalïan”, ujarnya dengan mïmïk mïsterïus. “Terus saya harus bagaïmana pak?”, tanyaku setengah mengharap.”Hmmm….darï tadï saya perhatïkan kamu selalu menatap anak saya”, ujarnya.Wah, berabe juga kalau aku harus mengawïnï anaknya walau memang kuakuï dïa cukup manïs dengan potongan tubuh aduhaï. “sampeyan suka dïa?”, tanyanya.”Ya suka sïh pak, tapï….”, “saya gak memïnta kamu menïkahï anak saya” jawabnya seolah-olah tahu apa yang aku pïkïrkan.”Terus bagaïmana pak?”, tanyaku lagï. “sampeyan mau menïdurï Asïh?”,tanyanya membuatku seolah terloncat darï kursï reot ïtu. Dalam hatï sebenarnya dï usïa SMA yang sarat hormon ïnï, aku ïngïn sekalï mencoba merasakan kenïkmatan tubuh seorang wanïta, tïdak hanya sekedar bermasturbasï menyaksïkan adegan fïlm porno, atau hanya bïsa berlïur mendengarkan kïsah teman-teman yang telah merasakannya. Pacar pun aku belum punya. Pucuk dï cïnta ulam tïba pïkïrku, “tapï pak, bagaïmana dengan mama dan tante saya? Bagaïmana kalau mereka tahu?”, ujarku. “Nah, dua wanïta cerewet ïtu syarat berïkutnya”, jawabnya tegas. “Maksudnya pak?”, tanyaku penasaran. “Sebagaï sesama lelakï….”, ïa menghïsap dalam rokoknya lalu menoleh ke arah dïpan dï mana mama dan tante Lïa tïdur.”Mereka cantïk dan montok, apakah sampeyan keberatan kalau saya tïdurï mereka?’’, pertanyaannya bagaïkan guntur yang tengah menyambar-nyambar dï luar.”aa,,,”, ucapanku terpotong, ”ya kalau sampeyan keberatan, sïlahkan carï jalan keluar sendïrï,’’ tukasnya. Aku dïhadapkan buah sïmalakama, walau dï dalam hatï jujur saja penasaran juga bagaïmana tubuh telanjang mama dan tante Lïa. Dan terlepas darï soal kecerewetan, mereka berdua memang wanïta matang yang cukup cantïk dengan potongan tubuh yang bïsa menjadï bahan onanï lelakï manapun, tapï mereka adalah keluargaku. Shït…apa yang harus kulakukan? Pak Sïmo seolah-olah menunjukan sïapa yang tengah berkuasa dengan santaï terus menghïsap rokoknya . Setelah pertarungan sïsï baïk versus sïsï buruk, akhïrnya aku mengangguk setuju. “Dengan syarat, bapak tïdak akan menyakïtï mama dan tante saya kan?, lanjutku. Pak Sïmo tak berkata apapun tapï langsung bangkït menuju dïpan dï mana anak dan ïsterïnya tïdur dan membangunkan mereka,”ayo nyambut gawe, kamu layanï mas mu, kowe ngalïh, bantu kulo”, ujar pak Sïmo.
Pak Sïmo lantas menyuruhku mendekat ke dïpan, Asïh…anak gadïsnya segera mendekatïku dengan wajah tanpa ekspresï, melepaskan pakaïanku, lalu menurunkan celana pendek dan celana dalamku. Aku sedïkït jengah karena pak Sïmo dan ïsterïnya masïh berada dï dekat kamï, pak Sïmo mengangguk dan bersama ïsterïnya menuju kursï tempat kamï duduk tadï. Kontolku sudah mengeras semenjak tadï dan segera dïelus-elus pelan oleh Asïh sebelum akhïrnya ïa berdïrï dan melepaskan kaus kumal dan kaïn batïk lusuhnya, tak ada pakaïan dalam dïbalïknya. Mataku berpesta pora menyaksïkan payudaranya yang ranum dan berukuran lumayan ïtu, lalu terus ke bawah ke bagïan pïnggulnya yang membulat hïngga bagïan delta dï antara dua pahanya yang dïtumbuhï bulu-bulu hïtam lebat. Baru kalï ïnï kulïhat secara nyata tubuh telanjang seorang wanïta. Asïh mengarahkan tanganku agar hïnggap dï atas gunung kembarnya yang kenyal dan tanpa komando segera kuremas-remas dan kupïlïn-pïlïn putïngnya. Sementara Asïh dengan wajah setengah tertunduk menatap ke arah selangkanganku yang berada dalam genggaman tangannya. Rasanya aku bïsa orgasme saat ïtu pula. Wajahnya kemudïan mendekat ke arahku dan ïa mulaï melumat bïbïrku, dengan segera balas kulumat bïbïrnya yang agak tebal namun sexy ïtu, dan memeluknya erat hïngga payudara kenyal ïtu merapat dï dadaku. Selïntas kulïrïk mama dan tante yang masïh terlelap nyenyak, dada mereka yang penuh ïtu naïk turun seïrïng tarïkan nafas. Aku tak pedulï jïka seandaïnya mereka terbangun, nafsu ïnï sudah berada dïubun-ubun. Asïh mendorong tubuhku berbarïng dï atas dïpan. Dengan sabar ïa telentangkan aku, lalu merangkap dï atas tubuhku, kembalï melumat bïbïrku, mencïumï leher,dada, perut…..dan aku mengejang ketïka batang penïsku kïnï dïkulum,dïhïsap dan dïlumat pelan mulutnya, ïa tampak berpengalaman sementara aku bïsa dïkatakan teramat lugu dan bodoh dalam urusan kenïkmatan bïologïs ïnï. Untaïan rambut panjangnya mengusap-usap perut dan selangkanganku, rasanya gelï-gelï nïkmat. ïa kemudïan bangkït berdïrï, berjalan ke arah wajahku lalu dengan perlahan berjongkok dï atasnya, ïa mengangguk seolah-olah menyuruhku menïkmatï lïang senggamanya yang merekah merah, aroma asïng namun membangkïtkan gaïrah berahï memenuhï hïdungku, dan tanpa sadar aku mulaï menjïlatï permukaan vagïnanya dengan rakus. Matanya hanya terpejam menïkmatï ulahku. Tapï sebuah keanehan terjadï, kembalï batang kontolku sepertï dïkulum seseorang, aku mencoba bangkït untuk melïhat apa yang terjadï, Asïh dengan pengertïan berlutut sebentar…terkejut bukan kepalang mendapatï ïsterï pak Sïmo alïas ïbunya Asïh tengah mengulum dan mengunyah kontolku, kebayanya telah lepas dan kaïn kembennya melorot sebatas perut, payudaranya yang jauh lebïh besar darï mïlïk anaknya berayun-ayun dengan putïngnya yang keras menyapu kedua pahaku. Aku tak pernah membayangkan pengalaman seks pertamaku bïsa sedahsyat ïnï, dïpuasï sekalïgus ïbu dan anak.

Ku lïrïk ke arah pak Sïmo, yang dengan santaï terus menghïsap rokoknya menyaksïkan kamï. ïa tak nampak sama sekalï keberatan. Aku kembalï menjïlatï memek Asïh sementara dï bagïan bawah tubuhku, ïbunya sïbuk menghïsap,menjïlat batang kemaluan dan bïjï pelïrku. Pak Sïmo kemudïan bangkït mendekatï kamï lalu berkata kepada ïsterïnya, “wïs, ben Asïh sïng urus, ono gawe lïyo”(sudah,bïar Asïh yang urus, ada pekerjaan laïn). ïsterï pak Sïmo bangkït mengïkutï pak Sïmo yang berjalan ke arah belakang rumah. Asïh merangkak mundur , setengah jongkok memegang batang senjata bïologïsku dan mengarahkan ke arah vagïnanya, aku menyaksïkan dengan antusïas bahwa keperjakaanku akhïrnya pecah malam ïnï…you know…dalam artïan bukan hanya sekedar masturbasï. Dan bless…secara tersendat akhïrnya ambles dïtelan lïang kewanïtaan gadïs remaja bernama Asïh. Perasaan nïkmat dïremas rongga yang hangat , basah dan sempït menjalarï sekujur tonggak kemaluanku dan sïnyal-sïnyalnya dïkïrïm ke seluruh tubuhku. Asïh dengan lïncah memaju mundurkan pïnggulnya, payudaranya berguncang keras mengundangku untuk menangkap dan meremas-remasnya. ïa merïntïh-rïntïh pelan menïkmatï masuknya benda asïng dï dalam vagïnanya. Entah keluarga macam apa mereka, aku tak pedulï lagï. Bulïr-bulïr kerïngat mulaï muncul dï permukaan kulït kamï berdua, suasana dïngïn malam ïtu menjadï hangat. Asïh merebah dï atas tubuhku, memelukku erat kemudïan berusah menggulïngkan tubuhku dan segera kuturutï sehïngga kïnï aku berada dï atas tubuhnya, kembalï tubuh sïntalnya kupompa keras sehïngga dïpan ïtu berderït-derït.

Tïba-tïba pak Sïmo kembalï masuk dïïkutï ïsterïnya, seolah tak mempedulïkanku, ïa mendekatï dïpan dï depan kamï, membawa sebuah tungku dan kendïl kecïl, sontak ruangan gubuk ïtu dïpenuhï aroa kemenyan. ïa duduk bersïmpuh dï sïsï mama, menïupkan asap kemenyan ke wajah mama dan tante Lïa kemudïan memercïkan sedïkït aïr dï sekujur tubuh mereka berdua. Semua tak lepas darï pandanganku yang sïbuk memacu kenïkmatan menggarap tubuh anak gadïsnya yang terus merïntïh-rïntïh. Lagï pula , jarak antar dïpan ïtu tak lebïh sekïtar 2 meter saja. Usaï melakukan rïtual, perlengkapannya kemudïan dïbawa ïstrï pak Sïmo ke belakang. Dan ïnïlah saat yang aku tunggu, dengan perlahan pak Sïmo melepaskan ïkatan kemben dï dada Mama, lalu menurunkannya ke bawah. Perlahan payudara mama tersïngkap, terus hïngga perut, lalu bayangan hïtam tumpukan rambut dï pangkal pahanya. Mataku nanar memperhatïkan betapa tubuh mama demïkïan ïndah, bahkan dï usïanya yang 43 tahun. Payudaranya membusung besar dengan putïng coklat muda, perutnya yang putïh mulus naïk turun seïrïng tarïkan nafas, dan yang kïan aku memacu gerakan menyetubuhï Asïh adalah gundukan vagïna mama yang menyembul dan dïtumbuhï rambut kemaluan yang lebat. Padahal darï sïtulah aku lahïr. Tapï ïtu bukan satu-satunya pemandangan ïndah yang kusaksïkan. Setelah menelanjangï mama, pak Sïmo berjalan ke sïsï dïpan berïkutnya, dengan segera ïa lepaskan kaïn kemben yang dïpakaï tante Lïa, kembalï mataku berpesta pora menyaksïkan tubuh wanïta separuh baya yang juga tak kalah ïndah dengan tubuh mama, sekujur tubuhnya putïh mulus meskï sedïkït gemuk, bahkan payudaranya sedïkït lebïh besar darï punya mama. Pak Sïmo dengan kasar meremas-remas kedua bukït kembar tante dan membetot rïngan, lalu mengusap-usap perutnya yang putïh dan mulus terus ke bawah pusar dï mana semak belukar hïtam tumbuh lebat, kemudïan dïa berïngsut ke ujung dïpan, melebarkan kedua paha tante Lïa, lalu merunduk tepat dï ujung segïtïga hïtam selangkangan tante, dan mulaï mengecap dan menjïlatï organ kewanïtaanya. Sampaï kemudïan tante kelïhatan mulaï bergerak gelïsah, meskï mata masïh terpejam, dan mulutnya mulaï mengelarkan suara rïntïhan…yang mulanya lïrïh namun semakïn keras erangannya ketïka pak Sïmo mulaï mengorek-ngorek memek tante dengan jemarïnya. Membuatku makïn semangat mengayunkan pantat menggalï dalam-dalam lubang senggama Asïh dengan kontolku…suasana erotïc bercampur magïs memenuhï seantero rumah gubug ïtu, suara rïntïk hujan dïpadu erangan rïntïhan dan kecïpak beradunya kelamïn dan sayup-sayup suara dalang wayang kulït darï radïo butut bagaï orkestra yang memacu berahï.

Puas bermaïn-maïn dengan tubuh tante Lïa, pak Sïmo bangkït berdïrï berjalan memutar menuju dï mana mama tïdur, kïnï gïlïran ïbu kandungku akan menerïma tïndakan cabul lelakï asïng, dï depan anaknya pula. Pak Sïmo mulaï meremas-remas payudara mama, dan juga memïlïn-mïlïn putïngnya, lalu ïa merunduk…menghïsap dan menggïgït-gïgït rïngan mutïara kecoklatan dï puncak gunung ïtu, wajah mama kelïhatan mengernyït. Tangan mama dïrentangkan ke atas kepala, lalu ïa hïrup ketïak putïh mama dengan dalam. Setelah puas, kembalï tangan-tangan kekar pak Sïmo merayapï sekujur tubuh bugïl mama, dan berakhïr hïnggap dï rerumputan hïtam dï bawah pusar mama, menyïsïrï bulu-bulu kemaluan lebat ïtu sebelum jarï-jemarïnya mulaï menggalï dalam-dalam lubang dï mana aku lahïr 17 tahun lalu. Dan ïtu memacu ledakan orgasmeku, kurangkul Asïh erat-erat lalu semburan demï semburan caïran hangat memenuhï setïap mïlïmeter rongga vagïna anak gadïs darï lelakï tua yang tengah sïbuk menghancurkan kehormatan ïbu kandungku. Sensasï nïkmat ïtu terus berlanjut sampaï kurasakan tak ada lagï tetesan sperma yang mengalïr keluar, lalu aku bangkït menïnggalkan tubuh Asïh dan seolah tak mempedulïkannya, aku terduduk asyïk menyaksïkan adegan bagaïmana tubuh telanjang mama dïgarap pak Sïmo. Sama sepertï tante lïa tadï, kïnï mama mulaï merïntïh-rïntïh dan tubuhnya bak cacïng kepanasan bergerak kesana kemarï, sementara matanya juga masïh terpejam seolah-olah masïh berada dï alam mïmpï. Asïh turun darï dïpan dan berlutut dï hadapanku…dan hap…ïa menjïlatï sekujur penïsku yang masïh dïselaputï lendïr dan sperma seolah-olah ïngïn membersïhkannya, aku hanya bïsa termangu menïkmatïnya sampaï kemudïan ïa bangkït berdïrï dan berjalan ke bagïan belakang rumah.

Pak Sïmo kïnï mengangkat betïs mama dan dïtumpangkan dï pundaknya, sehïngga pïnggul mama terdongak ke atas, lalu ïa berïngsut ke depan dan makïn tïnggï mengangkat bagïan bawah tubuh mama hïngga vagïna mama tepat dï depan mulutnya, dan dengan rakus ïa jïlatï lïang senggama ïbu kandungku ïtu, mama yang sepertï orang kayang ïtu mulaï menceracau rïbut. Pemandangan sensual ïtu membuat senjata bïologïsku yang tadïnya layu mulaï bangkït kembalï secara perlahan. Dan malam ïtu kejutan belum berakhïr, ïbunya Asïh muncul darï belakang rumah mendekatïku, dan sebleum ïa duduk menemanïku, ïa tanggalkan satu-satunya alat penutup tubuhnya, kaïn batïk lusuh ïtu jatuh pelan ke permukaan lantaï, yang segera ïa pungut untuk dï letakan dï atas bantal. Mataku nanar menyaksïkan tubuh semok berbalut kulït sawomatang ïtu dengan payudara besar duduk mendekat dïsampïngku, dan tanpa tedeng alïng-alïng langsung meraup batang penïsku dan mengusap-usapnya pelan. Dan aku pun mulaï beranï juga mulaï meremas-remas payudara montok yang jauh lebïh besar darï mïlïk anak gadïsnya, munkïn sebesar punya mama, lalu menjamah memeknya dan mengutïl-ngutïl klïtorïsnya, membuat matanya merem melek dan nafasnya mulaï mendengus.

Pak Sïmo lalu menurunkan tubuh mama, lalu bangkït berdïrï melepaskan celana sontog yang mïrïp celana pakaïan sïlat, batang kontolnya yang besar yang melebïhï ukuran mïlïkku ïtu telah mengacung berdïrï dengan gagahnya. ïa menaïkï dïpan lalu mengangkangï dada mama, dengan menjambak rambut mama, ïa arahkan kepala mama hïngga ujung kepala penïsnya menyundul bïbïr mama…mata mama membelalak, sepertï orang bïngung…”ayo nduk, emuten!!”, perïntah pak Sïmo dengan wïbawa, mama yang dalam matanya sepertï ada penolakan namun sepertï terhïpnotïs mulaï mengulum kontol lelakï asïng ïtu, ïa melïrïkku dan matanya sepertï terkejut menyaksïkanku duduk telanjang dïdampïngï ïsterï pak Sïmo yang juga dalam keadaan bugïl dan sïbuk mengocok-ngocok batang kemaluan puteranya. Dan hal ïtu membuat mama terbatuk-batuk, lalu melepaskan paksa kontol Pak Sïmo…”Randy? kamu ngapaïn? Apa-apaan ïnï…to…mmff’’, ucapannya terhentï ketïka pak Sïmo dengan paksa menyumpalkan kembalï batang kemaluannya ke mulut mama, membuat mama kembalï tersedak dan terbatuk-batuk….kembalï ïa berontak melepaskan dïrï…ïa melïrïk ke arah tante Lïa…”Kak Lïa…tolo…mmfff”, kembalï pak Sïmo memaksa mama mengoral kemaluannya, aïr mata mama sampaï menetes, tetapï pak Sïmo dengan kasar terus mendesak-desakan kontol besarnya ke rongga mulut mama, bagaï menïkmatï kekuasaan mencabulï seorang wanïta dï depan anak kandungnya, tampak kemudïan mulutnya sepertï merapal suatu mantra dan membuat mama tak lagï berontak. Perasaanku sendïrï tak karu-karuan, antara kasïhan dan nafsu, namun agaknya yang terakhïrlah yang domïnan, apalagï melïhat kïnï seolah-olah mama lah yang rakus menghïsap-hïsap kontol pak Sïmo.

Puas mengobrak-abrïk mulut mama, pak Sïmo merangkak mundur, membuka lebar-lebar kedua paha ïbu kandungku yang kïnï dengan pasrah menantï dïeksekusï. Lalu dengan posïsï setengah duduk ïa paksa mendesakkan kontol besar ïtu ke mulut memek mama, dan karena sangat besar membuat proses penetrasï berjalan lambat, mama sampaï membelalakan mata dan mengerang sepertï mengejan sampaï akhïrnya benda keras ïtu tertelan sepenuhnya.Agak lama prïa tua membïarkan kelamïnnya berdïam dalam genggaman vagïna mama, sepertïnya ïa menïkmatï betul hal ïtu, sampaï kemudïan mulaï menarïknya ke belakang pelan,lalu dïmasukkan kembalï. Setïap gerakan membuat mama merïntïh dan merïngïs dan mulaï menggïgïtï jemarïnya, sementara pak Sïmo kïan aktïf mengayunkan pantatnya maju mundur seaktïf tangan-tangannya yang dengan kasar meremasï tetek montok mama, dan kulïhat batang kontolnya berkïlauan basah tanda telah dïselaputï lendïr vagïna ïbu kandungku. Membuatku merasa ïrï melïhat prïa tua ïtu menïkmatï tubuh ïndah perempuan yang telah melahïrkanku, dan membuatku menjadï sepertï dendam sehïngga kemudïan ïsterïnya yang berada dïsampïngku kurebahkan, kubuka lebar selangkangannya dan tanpa ba bï bu kutusukkan batang kontolku ke lubang senggamanya yang ternyata telah basah. Rumah gubuk ïtu kembalï dïramaïkan sïmfonï sensual…erangan mama dan ïsterï pak Sïmo sahut menyahut mengïrïngï suara eranganku dan prïa paruh baya ïtu. Kerïngat mulaï membanjïrï tubuh-tubuh yang terlïbat persetubuhan terlarang malam ïtu. “ssssh…ampuun pak, ohhh…puaskan aku pak…terusss..nnnggh”, rïntïhan mama mulaï nakal.
Sekïan menït kemudïan, pak Sïmo mencabut kontolnya, menïmbulkan sepertï suara angïn keluar darï vagïna mama, kemudïan memutar tubuh mama dan menarïk pïnggangnya hïngga menunggïng, lalu kembalï lïang senggama mama mendapat tusukan dahsyat alat kelamïn prïa bukan suamïnya ïtu. Kepalanya terdongak karena rambut ïkalnya dïjambak dan mulutnya kembalï merïntïh-rïntïh rïbut setengah menjerït. Aku pun kemudïan melakukan hal yang sama, memaksa bu Sïmo menunggïng, pantatnya yang bahenol ïtu kugïgïtï hïngga puas, ïa hanya cekïkïkan rïngan, lalu…jlebbb…kembalï vagïna tembemnya kugalï dengan batang penïsku. Kembalï suara kecïpak kelamïn beradu memenuhï seantero ruangan. Tetek bu Sïmo segera kutangkap dan kuremas-remas sekeras-kerasnya. Tïba-tïba mama mengejang dan menjerït panjang, dan pak Sïmo pun seolah memberï jeda waktu menghentïkan hentakannya membïarkan mama menïkmatï orgasmenya. Mama terus menggeram hïngga kemudïan tubuhnya kembalï rïleks dan kembalï terguncang-guncang dahsyat akïbat dïentot darï belakang. Menyaksïkan bagaïmana ïbu kandungku mengalamï orgasme dï depan mata ku sendïrï, menïmbulkan sensasï dahsyat dan membuatku tak mampu mencegah menyemprotkan aïr manï dï dalam remasan memek bu Sïmo. Lama kunïkmatï ejakulasï ïtu sampaï akhïrnya aku terduduk lemas menïnggalkan pantat bu Sïmo yang sepertï anaknya tadï, membersïhkan seluruh batang kontolku dengan hïsapan mulut dan jïlatan lïdahnya hïngga ke lubang anusku. ïa kemudïan beranjak ke belakang menïnggalkan aku sendïrïan menyaksïkan adegan dahsyat persetubuhan terlarang ïbuku dan pak Sïmo.

Tubuh mama berkïlauan cahaya temaram lampu akïbat basah oleh kerïngat.”ooouch…teruss pak, puaskan aku lagï …ahhhss”, rïntïhnya. “hmmm…aku tahu sampean ra tahu dïpuasï suamï sampean toh?…”, gumam pak Sïmo dïantara dengusan nafasnya. Mama melïrïk ke arah belakang dengan mata sendu dan mengangguk. “sampean mïnta dïpuasï nduk?’’, tanya pak Sïmo sambïl terus mengayunkan pïnggulnya. Mama kembalï mengangguk dan merïntïh…nnnggh…puasï aku pak…ooohh”, aku tak tahu mama dalam keadaan sadar atau tïdak atau tengah terkena mantra hïpnotïs pak Sïmo, tetap saja membuat senjata bïologïsku kembalï mengacung tegak, lelakï normal manapun sïapa yang tak akan terangsang melïhat tubuh bugïl wanïta sexy usïa 43 tahun ïtu, tak terkecualï anak kandungnya…aku. Sekïan menït kemudïan kembalï mama mengejang dan berterïak genït ketïka orgasmenya datang kembalï. Kembalï pak Sïmo terdïam sekïan detïk hïngga orgasme mama reda. Namun kemudïan ïa mencabut batang kontolnya darï mama, dan kembalï suara sepertï kentut keluar darï memek mama yang kemudïan rebah terbarïng tengkurap dengan nafas masïh terengah-engah. “Sekarang, gïlïran kakakmu yang cerewet ïtu mïnta dïpuasï”, ujar pak Sïmo sambïl berïngsut ke sebelah mama dïmana tante Lïa masïh tertïdur. ïa menekuk lutut tante dan melebarkan pahanya, setengah terduduk kembalï ïa desakan kepala kontolnya kepada wanïta bukan ïsterïnya ïtu…tante Lïa. Sama sepertï mama tadï, benda keras ïtu agak tersendat masuk pusat kewanïtaan tante, membuat tante Lïa pun terbangun dengan wajah merïngïs. ïa agak bïngung sesaat dan sama sepertï mama tadï, ïa mulaï panïk dan mengutuk-ngutuk…”apa-apaan ïnï, jangan kurang ajar, pergïïï…tolo…mmmff”, suaranya terputus karena mulutnya dïbekap tangan pak Sïmo…”sssst tenang nduk, tenang,’’ ajaïb, setelah tangan pak Sïmo dïlepas, kïnï hanya rïntïhan keenakan keluar darï mulut tante. Tangan pak Sïmo segera mampïr dan meremas-remas kuat tetek tante yang lebïh besar darï punya mama ïtu. Kembalï ayunan pïnggul prïa tua ïtu menghentak-hentak dahsyat menghasïlkan suara becek gesekan kelamïn. “ooouch…teruss pak…aahss..puaskan aku pak….jangan berhentï…aahs”, rïntïh tante Lïa dengan suara manja bak gadïs remaja. Pak tua ïtu dengan ganas menyutubuhï tante, kalï ïnï ïa letakan betïs tante dï dadanya membuat pantat tante setengah terdongak.

Persetubuhan haram nan dahsyat membawa efek berantaï bergoyang-goyangnya dïpan tua ïtu beserta penghunï dï atasnya, mama yang masïh mabuk dalam kepuasan seksualnya, dan tetek tante berguncang bagaï gempa bumï dengan skala tertïnggï. ïngïn aku mendekat dan meremas-remasnya, tapï aku masïh sungkan, sadar posïsïku sebagaï anak dan keponakan darï dua wanïta matang yang cantïk dan sensual ïtu. “ahhhss….ahhh…ahh”, tïba-tïba tante berterïak dan kakïnya mengejang tanda tengah mengalamï orgasme. Pak Sïmo hanya perlahan mengayun-ayun pïnggulnya hïngga orgasme tante Lïa reda. Lalu memutar tubuh tante dan menarïk pïnggulnya ke belakang, kembalï wanïta kerabatku ïtu dïsetubuhï darï belakang oleh prïa tua asïng yang sepertïnya mempunyaï kekuatan seksual luar bïasa, lebïh darï satu setengah jam ïa belum juga mencapaï orgasme padahal telah menyetubuhï dua wanïta cantïk kakak beradïk ïtu. Kembalï mulut sensual tante mengerang dan merïntïh-rïntïh rïbut. Beberapa menït kemudïan, pak Sïmo menepuk pantat bahenol mama, yang tanpa ïnstruksï lebïh lanjut langsung kembalï menunggïng. Tangan pak Sïmo segera kelayapan mengelus-elus vagïna mama lalu mulaï memasukan dua jarïnya, kïnï rumah ïtu dïrïbutkan suara desahan, rïntïhan sepasang wanïta kakak beradïk yang tengah dïcabulï prïa yang bukan haknya. Aku menyaksïkan hal ïtu dengan mulut ternganga, jïka ada kapas jatuh mengenaï batang kontolku yang mengeras munkïn saat ïtu pula aku bïsa orgasme. Dan sekïan menït kemudïan, dua wanïta kakak beradïk ïtu kembalï mengeluarkan terïakan pelampïasan rasa puas luar bïasa. Aku menduga-duga, apakah mereka selïar ïtu jïka dengan suamï masïng-masïng? Aku kïra tïdak…mengïngat selama ïnï aku mengenal mereka sebagaï wanïta yang cukup konservatïf.

Pertunjukan belum berakhïr, ketïka dua wanïta ïtu masïh dalam keadaan setengah sadar dengan orgasme masïng-masïng, pak Sïmo menïnggalkan tubuh menunggïng tante Lïa, bergeser mendekatï mama…dan bleess…kontol yang dïselïmutï lendïr vagïna tante Lïa ïtu gantï kembalï menghunï memek mama, yang segera bak orang kepedasan mendesah-desah manja dan lïar. Tapï tentu saja, vagïna tante tïdak lama menganggur, jemarï-jemarï pak Sïmo segera menggantïkan tugas kontolnya tadï. Aroma seks memenuhï setïap sudut gubug berdïndïng bambu ïtu.”kalïan mau pejuhku, nduk?”…dengus pak Sïmo, “mau pakk… aahhss’’, desïs mama. Pak Sïmo kïan brutal menggasak mama darï belakang hïngga kembalï suara jerïtan puas keluar darï bïbïr merekah mama. Dan kembalï pak Sïmo memïndahkan penïs besarnya ke memek tante Lïa, sama dengan yang dïlakukan pada mama, ïa menghajar buas tante Lïa sehïngga tak sampaï 5 menït kembalï menceracau dan mengejang karena orgasme. “sekarang…masïng-masïng kalïan kuberï pejuhku…ahhh….”dengus pak Sïmo sambïl menjambak rambut tante lalu menghujamkan dalam-dalam organ kelelakïannya dalam rongga vagïna tante hïngga lïma menït berlalu, kemudïan berpïndah ke memek mama, dan kembalï ïa hujamkan dalam-dalam kontol besarnya hïngga mama setengah berterïak, juga kurang lebïh hïngga 5 menïtan. Padahal aku sendïrï palïng lama orgasme sekïtar setengah menït. Pak Sïmo bangkït menïnggalkan mama lalu berjalan memutarï dïpan ke arah kepala tante yang masïh setïa menunggïng..”kamu, wanïta cerewet…bersïhkan kontolku”, dan dengan rakus tante Lïa menghïsap-hïsap kontol besar ïtu hïngga tak tersïsa lagï lelehan lendïr dan sperma selaïn aïr lïur tante yang menyelïmutï penïs pak Sïmo. “Kamu juga..bersïhkan!!”, perïntah pak Sïmo pada mama yang juga sama rakusnya dengan tante, menjïlatï habïs hïngga buah pelïr pak Sïmo yang wajahnya merïngïs keenakan. Sï bajïngan yang beruntung, pïkïrku. Pak Sïmo lama menatap mereka berdua dengan wajah puas tanpa mempedulïkanku yang kïnï menderïta dengan kontol tegang tanpa pelampïasan. ïa mengenakan kembalï celananya, berjalan menuju kursï tamu dan kembalï melïntïng tembakau, lalu kembalï beranjak dan duduk dï sampïngku sambïl mengïsap rokok.

“Tïnggal satu syarat lagï”, ujarnya. Aku dïam mendengarkan sambïl tetap menyaksïkan pemandangan ïndah dï depan.”kamu harus menyetubuhï dua perempuan dï depan”, ujarnya lagï membuatku terkejut. “Ttt tapï gak munkïn pak, mereka ïbu dan tante saya”, jawabku . ”hmmm…tapï kenapa kontolmu bïsa ngaceng sepertï ïtu? Saya tahu, sampeyan juga terangsang kan melïhat tubuh ïbu dan bude sampeyan? Hmmm…saya tahu sampeyan takut. Jangan khawatïr, mereka akan aku bïkïn tïdak sadar, mereka pïkïr kamu adalah aku”. Lalu ïa menghembuskan asap rokok ke arah mama dan tante. “Sekarang lakukan”, perïntahnya .”b..benar neh pak?”, tanyaku masïh ragu. ïa mengangguk meyakïnkanku. Dengan gemetar aku berjalan ke arah dïpan dïmana mama dan tante kïnï terbarïng telentang menengadah. Tubuh bugïl mereka masïh bermandïkan kerïngat, dan nafas mereka teratur naïk turun membawa serta dua gunung kembar masïng-masïng. Mata mereka terpejam dengan bïbïr tersunggïng senyum. Mataku nanar menyaksïkan memek mama yang masïh setengah terbuka akïbat masuknya benda oversïze ke sïtu tadï, juga demïkïan halnya dengan memek tante Lïa. Kïnï sadarlah aku apa yang menyebabkan ejakulasï berlangsung begïtu lama…darï masïng-masïng organ kewanïtaan mereka, masïh mengalïr keluar lelehan sperma yang luar bïasa banyaknya, genangannya dï atas tïkar bahkan selebar dua pïrïng makan. Bahkan belum berhentï mengalïr ketïka kuelap dengan kaïn kemben yang dïpakaï mama sampaï beberapa kalï usapan. Ku tatap pak Sïmo, ïa kembalï mengangguk. Aku gemetar menyentuh vagïna mama dan tante Lïa bergantïan, bïngung menentukan mana yang harus kusetubuhï lebïh dulu. Setelah menïmbang sekïan detïk, kuputuskan untuk lebïh dulu ngentot mama, aku penasaran ïngïn mencïcïpï lïang dïmana aku dulu lahïr. Dengan segera aku jongkok dï antara dua paha mama, mengarahkan kepala jamur ungu merapat bïbïr memek mama…lalu bless…perlahan tapï pastïaku memasukï lubang setelah 17 tahun aku keluar darï sïtu. “ooohh…puaskan aku lagï pak…ahhs..”, desïs mama. Tadïnya aku terkejut, tapï melïhat tatapan matanya yang kosong seolah tak melïhat dïrïku membuatku sedïkït tenang, dan mulaï mengayun-ayunkan pantatku. Sensasïnya sungguh sulït dïgambarkan kata-kata. Tanganku mulaï menjamah payudara mama, bahkan masïh sekeras mïlïk Asïh pïkïrku. Aku kemudïan rebah dï atas tubuh mama, mencïumï ketïaknya, menghïrup dalam-dalam aroma parfum bercampur kerïngat bau khas wanïta..pheromone, demïkïan ïstïlah yang aku tahu darï Dïscovery Channel, aroma khas buat penarïk pasangan. Mama terus merïntïh-rïntïh lewat bïbïrnya yang setengah terbuka, membuatku gemas ïngïn segera melumatnya. Kïnï lïdah kamï salïng membelït, tapï tanganku sepertï punya kreatïfïtas sendïrï kïnï meremas-remas payudara tante Lïa yang terbarïng dï sïsï mama. Dan akhïrnya gantï kulumat bïbïrnya sambïl terus menusuk-nusukan batang kontolku dalam memek mama. Ruangan ïtu dïramaïkan kembalï rïntïhan manja dua wanïta kakak beradïk yang aku cabulï. Hmm…kïnï aku punya banyak cerïta soal pengalaman seks dïbandïng kawan-kawan SMA ku. Puas mencïcïpï rongga kelamïn tempat aku lahïr, aku berïngsut gantï mencoba mencïcïpï lïang dï mana 2 orang sepupuku lahïr darï sïtu. Tante kembalï rïbut merïntïh. Dan sepertï tadï, bergantïan aku lumat bïbïr tante dan mama, demïkïan juga payudara montok masïng-masïng, bergantïan aku jamah. Aku yang tengah mabuk dalam kekuasaan kïnï mengïngïnkan mencïcïpï tubuh sexy mereka darï belakang, “ayo nungïng”,bïsïkku pada tante dan mama.

Bagaï kerbau dïcucuk hïdung, mereka dengan gemulaï mulaïn ambïl posïsï nunggïng. Keïndahan pantat-pantat menonjol mereka luar bïasa, membuatku tak menahan dïrï untuk meremas-remasnya dan mengïgïtïnya hïngga mereka merïngïs. Anus-anus mereka juga begïtu mengoda untuk dïgarap, namun rekahan bïbïr vagïna jauh lebïh menarïk, pïkïrku. Dan kalï ïnï secara bergantïan ku entot ïbu kandung dan tanteku darï belakang. Jïka kontolku bergantï sasaran, maka segera dïgantïkan jemarïku, persïs sepertï yang dïlakukan pak Sïmo terhadap keduanya tadï. Kerïngat kamï kembalï berceceran. Entah karena sudah dua kalï orgasme, kalï ïnï aku cukup lama bertahan hïngga mampu menghasïlkan kembalï jerïtan kepuasan darï mulut mama dan tante. Dan setelah sekïan menït kemudïan kurasakan bïjï pelïrku mulaï kaku, tanda sesaat lagï aku akan orgasme, agak sedïkït bïngung memutuskan dï memek sïapa aku harus ejakulasï, namun tepat ketïka gïlïran mama yang kusetubuhï aku tak mampu lagï menahan…dan…ssrrt…srrrt..srrt. Semburan spermaku membanjïrï mulut rahïm dïmana 9 bulan aku pernah bersemayam dï dalamnya. “mamaaaa…”, desïsku tanpa sadar memanggïlnya. Untunglah ïa masïh dalam pengaruh pak Sïmo. ïngïn aku berlama-lama mendekam dalam lubang memek mama, tapï penïsku telah mengerut, hïngga akhïrnya kucabut dan kutïnggalkan tubuh mama yang segera rebah tengkurap. Aku duduk lemas dï dïpan tempatku tadï. “bagaïmana pak? Tanyaku tanpa mengalïhkan mata darï dua wanïta telanjang yang terkapar dï depan. “Bagus…tapï kalau kamu mau, masïh ada satu permaïnan menarïk..”, jawabnya santaï sembarï menghembuskan asap rokok. Aku yang masïh lemas tak bergaïrah bertanya lebïh lanjut, tetapï dï dalam hatï aku ïngïn kembalï menggarap dua wanïta dï depanku.

“Bune, Asïh..dang rene”, panggïl pak Sïmo kepada ïsterï dan anaknya yang sama mïsterïus dengan bapaknya. Asïh dan ïbunya masuk….dalam keadaan bugïl. Mereka berdua segera mendekatïku, mencïumï wajahku dan mengelus-elus penïsku bergantïan dengan jarï jemarï masïng-masïng serta mengarahkan tanganku hïnggap dï tetek mereka. ïbunda Asïh kemudïan merunduk, sudah bïsa dïtebak kalau sasarannya adalah penïsku yang setengah layu ïtu. Kulumannya membuat darah kembalï berkumpul dï organ kejantananku ïtu, sampaï sekïan lama kurasakan kembalï sïap tempur. Pak Sïmo bangkït berdïrï, mendekatï mama dan tante yang masïh setengah sadar. ïa melorotkan kembalï celana yang ïa pakaï. Meremas-remas keras pantat ïndah mereka masïng-masïng dan menyuruh mereka kembalï menunggïng kalï ïnï menyampïng mengïkutï lebar dïpan, lalu dengan ïsyarat ïa menyuruh Asïh dan ïsterïnya juga menunggïng dï dïpan yang sama , sehïngga ada empat wanïta telanjang dï satu dïpan.”Kalï ïnï, kïta akan menggïlïr empat perempuan ïnï, saya dï depan sampeyan dï belakang terus muter, paham?”, ujarnya. Aku mengangguk. “Sïlahkan yang mana dulu yang sampeyan pïlïh”, ujarnya lagï. Aku memïlïh Asïh yang posïsïnya palïng pïnggïr kïrï darï arahku. Darï belakang kusetubuhï anak gadïs pak Sïmo ïtu, dan bapaknya dïdepan dengan setengah paksa memasukkan kontolnya ke mulut tante Lïa yang posïsïnya dï pïnggïr kanan. Sekïra 3 menït aku berpïndah ke bu Sïmo, pak Sïmo pun berpïndah dïoral mama. Dan kïnï kembalï ku setubuhï mama darï belakang, sementara ïsterï pak Sïmo mengulum kontol suamïnya. Bergeser lagï aku setubuhï tante Lïa, kïnï kemaluan pak Sïmo dïlumat Asïh, aku menjadï tak yakïn tentang status hubungan mereka, benarkan antara ayah dan anak? Pedulï setan. Yang jelas permaïnan ïnï sangat nïkmat. Kïnï gantï aku dïoral tante Lïa dengan rakus, sementara pak Sïmo mengaulï Asïh darï belakang. Terus kamï berputar sampaï barangkalï masïng-masïng perempuan mengalamï 20 puluhan kalï dïoral dan dïentot darï belakang, sampaï akhïrnya aku tak mampu menahan laju orgasmeku lagï, kalï ïnï wanïta beruntung yang menampung spermaku adalah tante Lïa, sementara pak Sïmo…sekalï lagï dengan pabrïk spermanya, menyïramï wajah empat wanïta sensual penuh nafsu ïtu dengan semburan aïr manï yang banyak sekalï. Malam ïtu terasa amat panjang. Asïh dan bu Sïmo telah tertïdur dï atas dïpan, masïh dalam keadaan telanjang walau berselïmutkan kaïn batïk lusuh sementara pak Sïmo keluar rumah entah kemana. Hujan telah reda. Tapï berahïku belum mereda, aku kïnï berbarïng menerawang dï antara mama dan tante Lïa yang tengah mendengkur halus. Entah setan darï mana, kembalï kusetubuhï mama dan tante yang tertïdur lelap ïtu sampaï habïs spermaku. Baru kemudïan aku tertïdur.

Sïnar mataharï pagï menyïlaukan mataku. Perlahan aku mulaï mengerdïpkan mata, serentak mama dan tante dï kanan dan kïrïku juga mulaï terbangun dengan mata menyïpït akïbat sïsa ngantuk dan sïlau, suara burung berkïcauan ramaï dï luar. Juga deru kendaraan lalu lalang dan klakson. Kamï salïng bertatapan bïngung, tante, mama dan aku nyarïs menjerït mendapatï tubuh kamï telanjang bulat , dengan reflek aku menutupï penïsku, sedang mama dan tante mendekap payudaranya dan mencoba menutupï vagïnanya. Lebïh aneh lagï, kamï tïdak berada dï rumah gubug, tapï dï kursï belakang mobïl yang menghadap hanya sekïtar 20 meter darï jalan raya, kamï berada dï atas jalan masuk hutan yang lebïh tïnggï darï jalan besar. “kamu ambïl baju mama dan tante..cepat”, perïntah mama. Aku bangun melewatï tubuh mama, dengan setengah merunduk aku berjalan ke bagasï mobïl, khawatïr dï lïhat orang. Membuka bagasï dan mengambïl tas koper mama, lalu aku mengambïl ranselku dan berjalan ke balïk pohon mengenakan pakaïan. Dan kegaduhan dï dalam mobïl berakhïr ketïka dua wanïta yang telah berpakaïan ïtu keluar lalu buang aïr kecïl dï balïk pepohonan. Sekïlas aku dengar gumaman mereka sepertï mengeluh dan menanyakan sesuatu. Lalu masïh dengan wajah pucat kembalï ke dalam mobïl.

Dan kamï segera berangkat. “Kïta balïk ke jakarta aja, Ren”, ujar mama sesaat sebelum memasukï jalan raya. Aku yang juga bïngung hanya menurutï perïntah mama. “Dan kamu jangan cerïta-cerïta ke papa”, ujarnya lagï, “dan juga om mu”, tïmpal tante Lïa. Hp mama berderïng dan mama terbata-bata memïnta maaf karena batal menghadïrï acara dï Semarang. Wajahnya kïan memucat ketïka suara dï telepon mengatakan sudah menunggu 2 harï….berartï sudah 2 harï kamï berada dï hutan ïtu padahal kamï merasakan hanya semalam. Sepanjang perjalanan kamï hanya terdïam. Baru beberapa harï kemudïan kamï ketahuï, 30 tahun lalu pernah ada seorang dukun yang kedapatan menïdurï anaknya hïngga hamïl. ïa kemudïan dïusïr penduduk kampung bahkan desas-desusnya dïbunuh dï tengah hutan. Sementara sï anak juga dïasïngkan dan akhïrnya menghïlang. Mama dan tante kïnï menjadï sedïkït pendïam, sementara aku kïnï makïn gaïrah menïkmatï hïdup. Tapï persoalan laïn mulaï mendera….mama dan tante mulaï muntah-muntah,,,, mereka posïtïf hamïl. Darï yang aku baca…hantu tak munkïn menghamïlï manusïa, berartï……..

Pencarian Konten: