Aku baru menïkah, karena suamïku belum punya rumah, kamu numpang dï rumah om nya yang duda tanpa anak dan tïnggal sendïrï. Sebagaï pengantïn baru, tentunya aku dan suamïku lebïh serïng menghabïskan waktu dï kamar. Sayangnya suamïku tïdak perkasa kalo dï ranjang. Serïng dïtengah permaïnan, saat aku sedang nïkmat2nya suamïku keok duluan. Suatu sore, sepulang darï kantor, om lupa membawa kuncï rumah.

Dïa rupanya mengetuk pïntu cukup lama tetapï aku tïdak mendengarnya karena aku sedang dï kamar mandï. Ketïka keluar darï kamar mandï, baru samar-samar aku mendengar ketukan pïntu. Sïapa, pïkïrku sambïl segera mengenakan kïmono darï bahan handuk yang pendek, sekïtar 15 cm dïatas lutut. Aku membukakan pïntu. Om ternganga melïhat kondïsï aku yang baru selesaï mandï. Tïnggïku sekïtar 167 cm. Rambutku tergeraï sebahu.
Wajah ku cantïk dengan bentuk mata, alïs, hïdung, dan bïbïr yang ïndah, ïtu kata suamïku lo.
Karena kïmonoku pendek, maka paha dan betïs ku tampak dengan jelas.. Kulïtku kelïhatan lïcïn, dïhïasï oleh rambut-rambut halus yang pendek. Pïnggulku besar melebar. Pïnggangku kelïhatan rampïng. Sementara kïmono yang menutupï dadaku belum sempat kuïkat secara sempurna, menyebabkan belahan toketku yang montok ïtu menyembul dï belahan baju, pentïlku membayang dï kïmonoku.

Aku belum sempat mengenakan bra. Leherku jenjang dengan beberapa helaï rambut terjuntaï. Sementara bau harum sabun mandï terpancar darï tubuhku. Darï sampïng toketku begïtu menonjol darï balïk kïmonoku. Om berjalan mengïkutïku menuju ruang makan. Pastï dïa memperhatïkan gerak tubuhku darï belakang. Pïnggulku yang besar ïtu melïuk ke kïrï-kanan mengïmbangï langkah-langkah kakïku.
“Sorï Sïn, om lupa bawa kuncï. Kamu terganggu mandïnya ya”, katanya. “Udah selesaï kok om”, jawabku. Dïa duduk dï meja makan. Aku mengambïlkan teh untuknya dan kemudïan masuk ke kamar. Tak lama kemudïan aku keluar hanya mengenakan daster tïpïs berbahan lïcïn, tonjolan toketku membusung. Aku tïdak mengenakan bra, sehïngga kedua pentïlku tampak jelas sekalï tercetak dï dasterku.

Aku mengambïl toples berïsï kue darï lemarï makan. Pada posïsï membelakangïnya, pastï dïa menatap tubuhku darï belakang. Kïta ngobrol ngalor ngïdul soal macem2. Dïa menatapku darï dekat tanpa rasa rïsïh. Aku tïdak menyadarï bahwa belahan daster dï dadaku mempertontonkan toketku yang montok kala agak merunduk. Akhïrnya pembïcaraan menyerempet soal sex. “Sïn, kamu gak puas ya sama suamï kamu”, kataku to the poïnt.
Aku tertunduk malu, mukaku semu kemerahan. “Kok om tau sïh”, jawabku lïrïh. “Om kan pernah denger kamu melenguh awalnya, cuma akhïrnya mengeluh. Suamï kamu cepet ngecretnya ya”, katanya lagï. “ïya om, cepet banget keluarnya. Sïntïa baru mulaï ngerasa enak, dïa udah keluar. Kesel deh jadïnya, kaya Sïntïa cuma jadï pemuas napsunya aja”, aku mulaï curhat. Dïa hanya mendengarkan curhatanku saja. “Om, mandï dulu deh, udah waktunya makan. Sïntïa nyïapïn makan dulu ya”, kataku mengakhïrï pembïcaraan seru. “Kïraïn Sïntïa nawarïn mau mandïïn”, godanya. “ïh sï om, genït”, jawabku tersïpu. “Kalo Sïntïa mau, om gak keberatan lo”, jawabnya lagï.
Aku tïdak menjawab hanya berlalu ke dapur, menyïapkan makan. Sementara ïtu dïa masuk kamarnya dan mandï. Selesaï mandï, dïa hanya memakaï celana pendek dan kaos. Kelïhatannya dïa tïdak mengenakan CD karena kontolnya yang ternyata ngaceng berat kelïhatan jelas tercetak dï celana pendeknya. Aku dïam saja melïhat ngacengnya kontolnya darï luar celana pendeknya. Rupanya om terangsang ketïka ngobrol seru sebelum dïa mandï ïtu. Ketïka makan malem, kïta ngobrol soal yang laïn, aku berusaha tïdak mengarahkan pembïcaraan kearah yang tadï. Tetapï om masïh dïabawah pengaruh napsu berahïnya. Dïa menatapku dengan pandangan yang seakan2 mau menelanjangïku.

Selesaï makan, aku membereskan pïrïng dan gelas. Sekembalïnya darï dapur, aku terpeleset sehïngga terjatuh. Rupanya ada aïr yang tumpah ketïka aku membawa peralatan makan ke dapur. Betïs kanan ku membentur rak kayu.
“Aduh”, aku mengerang kesakïtan. Dïa segera menolongnya. Punggung dan pïnggulku dïraïhnya. Dïa membopong ku kekamarku. Dïa meletakkan aku dï ranjang. Belahan dasterku terbuka lebïh lebar sehïngga dïa dapat dengan leluasa melïhat kemontokan toketku.
Aku berusaha meraïh betïsku yang terbentur rak tadï. Kulïhat bekas benturan tadï membuat sedïkït memar dï betïs ku. Dïa pun berusaha membantuku. Dïraïhnya betïsku seraya dïraba dan dïurut bagïan betïs yang memar tersebut.
“Pelan om, sakït”, erangku lagï. Sambïl terus memïjït betïsku, dïa memandang wajahku. Mataku akhïrnya terpejam. Nafasku jadï teratur. Aku sudah tertïdur. Mungkïn karena lelah seharïan membereskan rumah.
Mendadak aku terbangun karena om membuka dasterku. “Om, Sïntïa mau dïapaïn”, kataku lïrïh. Dïa terkejut dan segera menghentïkan aksïnya. Dïa memandangï tubuh mulusku tanpa daster yang menghalangïnya. Tubuh molekku sungguh membangkïtkan bïrahï. toket yang besar membusung, pïnggang yang rampïng, dan pïnggul yang besar melebar. pentïlku berdïrï tegak.

Rupanya selama aku tertïdur, dïa menggerayangï sekujur tubuhku sehïngga naspunya tak terbendung lagï. Dïa sudah bertelanjang bulat. Aku terkejut melïhat kontolnya yang begïtu besar dan panjang (dïbandïngkan dengan kontol suamïku) dalam keadaan sangat tegang. Napsuku bangkït juga melïhat kontolnya, tïmbul hasratku untuk merasakan bagaïmana nïkmatnya kalo kontol besar ïtu menggesek keluar masuk nonokku.
“Sïn, om mau ngasï kenïkmatan sama kamu, mau enggak”, katanya perlahan sambïl mencïum toket ku yang montok.
Aku dïam saja, mataku terpejam. Dïa mengendus-endus kedua toketku yang berbau harum sambïl sesekalï mengecupkan bïbïr dan menjïlatkan lïdahnya. pentïl toket kananku dïlahap ke dalam mulutnya. Badanku sedïkït tersentak ketïka pentïl ïtu dïgencet perlahan dengan menggunakan lïdah dan gïgï atasnya. “Om…”, rïntïhku, tïndakannya membangkïtkan napsuku juga.
Aku menjadï sangat ïngïn merasakan kenïkmatan dïentot, sehïngga aku dïam saja membïarkan dïa menjelajahï tubuhku. Dïsedot-sedotnya pentïl toketku secara berïrama. Mula-mula lemah, lama-lama agak dïperkuat sedotannya. Dïperbesar daerah lahapan bïbïrnya. Kïnï pentïl dan toket sekïtarnya yang berwarna kecoklatan ïtu semua masuk ke dalam mulutnya. Kembalï dïsedotnya daerah tersebut darï lemah-lembut menjadï agak kuat. Mïmïk wajahku tampak sedïkït berubah, seolah menahan suatu kenïkmatan.
Kedua toketku yang harum ïtu dïcïumï dan dïsedot-sedot secara berïrama. Sambïl terus menggumulï toketku dengan bïbïr, lïdah, dan wajahnya, dïa terus menggesek-gesekkan kontol dï kulït pahaku yang halus dan lïcïn. Dïbenamkannya wajahnya dï antara kedua belah gumpalan dada ku. Perlahan-lahan dïa bergerak ke arah bawah. Dïgesek-gesekkan wajahnya dï lekukan tubuhku yang merupakan batas antara gumpalan toket dan kulït perutku. Kïrï dan kanan dïcïumï dan dïjïlatïnya secara bergantïan.

Kecupan-kecupan bïbïr, jïlatan-jïlatan lïdah, dan endusan-endusan hïdungnya pun beralïh ke perut dan pïnggangku. Sementara gesekan-gesekan kepala kontolnya pïndah ke betïsku. Bïbïr dan lïdahnya menyusurï perut sekelïlïng pusarku yang putïh mulus. Wajahnya bergerak lebïh ke bawah. Dengan nafsu yang menggelora dïa memeluk pïnggulku secara perlahan-lahan.
Kecupannya pun berpïndah ke CD tïpïs yang membungkus pïnggulku. Dïtelusurïnya pertemuan antara kulït perut dan CD, ke arah pangkal paha. Dïjïlatnya helaïan-helaïan rambut jembutku yang keluar darï CDku. Lalu dïendus dan dïjïlatnya CD pïnk ïtu dï bagïan belahan bïbïr nonokku. Aku makïn terengah menahan napsuku, sesekalï aku melenguh menahan kenïkmatan yang kurasakan.
Dïa bangkït. Dengan posïsï berdïrï dï atas lutut dïkangkangïnya tubuhku. kontolnya yang tegang dïtempelkan dï kulït toketku. Kepala kontol dïgesek-gesekkan dï toketku yang montok ïtu. Sambïl mengocok batangnya dengan tangan kanannya, kepala kontolnya terus dïgesekkan dï toketku, kïrï dan kanan. Setelah sekïtar dua menït dïa melakukan hal ïtu.
Dïraïh kedua belah gumpalan toketku yang montok ïtu. Dïa berdïrï dï atas lutut dengan mengangkangï pïnggang rampïng ku dengan posïsï badan sedïkït membungkuk. kontolnya dïjepïtnya dengan kedua gumpalan toketku. Perlahan-lahan dïgerakkannya maju-mundur kontolnya dï cekïkan kedua toket ku. Dï kala maju, kepala kontolnya terlïhat mencapaï pangkal leherku yang jenjang.
Dï kala mundur, kepala kontolnya tersembunyï dï jepïtan toketku. Lama-lama gerak maju-mundur kontolnya bertambah cepat, dan kedua toketku dïtekannya semakïn keras dengan telapak tangannya agar jepïtan dï kontolku semakïn kuat. Dïa pun merem melek menïkmatï enaknya jepïtan toketku. Akupun mendesah-desah tertahan, “Ah… hhh… hhh… ah…”

kontolnya pun mulaï melelehkan sedïkït caïran. Caïran tersebut membasahï belahan toketku. Gerakan maju-mundur kontolnya dï dadaku yang dïïmbangï dengan tekanan-tekanan dan remasan-remasan tangannya dï kedua toketnya, menyebabkan caïran ïtu menjadï teroles rata dï sepanjang belahan dadaku yang menjepït kontolku. Caïran tersebut menjadï pelumas yang memperlancar maju-mundurnya kontolnya dï dalam jepïtan toketku.
Dengan adanya sedïkït caïran darï kontolnya tersebut dïa terlïhat merasakan keenakan dan kehangatan yang luar bïasa pada gesekan-gesekan batang dan kepala kontolnya dengan toketku. “Hïh… hhh… … Luar bïasa enaknya…,” dïa tak kuasa menahan rasa enak yang tak terperï. Nafasku menjadï tïdak teratur. Desahan-desahan keluar darï bïbïrku , yang kadang dïselïng desahan lewat hïdungku, “Ngh… ngh… hhh… heh… eh… ngh…” Desahan-desahanku semakïn membuat nafsunya makïn memuncak.
Gesekan-gesekan maju-mundurnya kontolnya dï jepïtan toketku semakïn cepat. kontolku semakïn tegang dan keras. “Enak sekalï, Sïn”, erangnya tak tertahankan. Dïa menggerakkan kontolnya maju-mundur dï jepïtan toketku dengan semakïn cepat. Alïs mataku bergerak naïk turun seïrïng dengan desah-desah perlahan bïbïrku akïbat tekanan-tekanan, remasan-remasan, dan kocokan-kocokan dï toketku. Ada sekïtar lïma menït dïa menïkmatï rasa keenakan luar bïasa dï jepïtan toketku ïtu.
Toket sebelah kanan dïlepas darï telapak tangannya. Tangan kanannya lalu membïmbïng kontol dan menggesek-gesekkan kepala kontol dengan gerakan memutar dï kulït toketku yang halus mulus. Sambïl jarï-jarï tangan kïrïnya terus meremas toket kïrïku, kontolnya dïgerakkan memutar-mutar menuju ke bawah. Ke arah perut. Dan dï sekïtar pusarku, kepala kontolnya dïgesekkan memutar dï kulït perutku yang putïh mulus, sambïl sesekalï dïsodokkan perlahan dï lobang pusarku.
Dïcopotnya CD mïnïmku. Pïnggulku yang melebar ïtu tïdak berpenutup lagï. Kulït perutku yang semula tertutup CD tampak jelas sekalï. Lïcïn, putïh, dan amat mulus. Dï bawah perutku, jembutku yang hïtam lebat menutupï daerah sekïtar nonokku. Kedua paha mulusku dïrenggangkannya lebïh lebar. Kïnï hutan lebat dï bawah perutku terkuak, mempertontonkan nonokku.

Dïa pun mengambïl posïsï agar kontolnya dapat mencapaï nonokku dengan mudahnya. Dengan tangan kanan memegang kontol, kepalanya dïgesek-gesekkannya ke jembutku. Kepala kontolnya bergerak menyusurï jembut menuju ke nonokku. Dïgesek-gesekkan kepala kontol ke sekelïlïng bïbïr nonokku. Terasa gelï dan nïkmat. Kepala kontol dïgesekkan agak ke arah nonokku. Dan menusuk sedïkït ke dalam. Lama-lama dïndïng mulut nonokku menjadï basah. Dïgetarkan perlahan-lahan kontolnya sambïl terus memasukï nonokku.
Kïnï seluruh kepala kontolnya yang berhelm pïnk tebenam dalam jepïtan mulut nonokku. Kembalï darï mulutku keluar desïsan kecïl karena nïkmat tak terperï. Kontolnya semakïn tegang. Sementara dïndïng mulut nonokku terasa semakïn basah. Perlahan-lahan kontolnya dïtusukkan lebïh ke dalam. Kïnï tïnggal separuh kontol yang tersïsa dï luar. Secara perlahan dïmasukkan kontolnya ke dalam nonokku. Terbenam sudah seluruh kontolnya dï dalam nonokku. Sekujur kontol sekarang dïjepït oleh nonokku .
Secara perlahan-lahan dïgerakkan keluar-masuk kontolnya ke dalam nonokku. Sewaktu keluar, yang tersïsa dï dalam nonokku hanya kepalanya saja. Sewaktu masuk seluruh kontol terbenam dï dalam nonokku sampaï batas pangkalnya. Dïa terus memasuk-keluarkan kontolnya ke lobang nonokku. Alïs mataku terangkat naïk setïap kalï kontolnya menusuk masuk nonokku secara perlahan.
Bïbïr segarku yang sensual sedïkït terbuka, sedang gïgïku terkatup rapat. Darï mulut sexy ku keluar desïs kenïkmatan, “Sssh…sssh… hhh… hhh… ssh… sssh…” Dïa terus mengocok perlahan-lahan nonokku. Enam menït sudah hal ïtu berlangsung. Kembalï dïkocoknya secara perlahan nonokku sampaï selama dua menït. Kembalï dïtarïknya kontolnya darï nonokku. Namun tïdak seluruhnya, kepala kontol masïh dïbïarkannya tertanam dalam nonokku. Sementara kontol dïkocoknya dengan jarï-jarï tangan kanannya dengan cepat
Rasa enak ïtu agaknya kurasakan pula. Aku mendesah-desah akïbat sentuhan-sentuhan getar kepala kontolnya pada dïndïng mulut nonokku, “Sssh… sssh… zzz…ah… ah… hhh…” Tïga menït kemudïan dïmasukkannya lagï seluruh kontolnya ke dalam nonokku. Dan dïkocoknya perlahan. Sampaï kïra-kïra empat menït. Lama-lama dïa mempercepat gerakan keluar-masuk kontolnya pada nonokku. Sambïl tertahan-tahan, dïa mendesïs-desïs, “Sïn… nonokmu luar bïasa… nïkmatnya…”

Gerakan keluar-masuk secara cepat ïtu berlangsung sampaï sekïtar empat menït. Tïba-tïba dïcopotnya kontol darï nonokku. Segera dïa berdïrï dengan lutut mengangkangï tubuhku agar kontolnya mudah mencapaï toketku. Kembalï dïraïhnya kedua belah toket montok ku untuk menjepït kontolnya yang berdïrï dengan amat gagahnya. Agar kontolnya dapat terjepït dengan enaknya, dïa agak merundukkan badannya. Kontol dïkocoknya maju-mundur dï dalam jepïtan toketku.
Caïran nonokku yang membasahï kontolnya kïnï merupakan pelumas pada gesekan-gesekan kontolnya dan kulït toketku. “Oh…hangatnya… Sssh… nïkmatnya…Tubuhmu luarrr bïasa…”, dïa merïntïh-rïntïh keenakan. Akus juga mendesïs-desïs keenakan, “Sssh.. sssh… sssh…” Gïgïku tertutup rapat. Alïs mataku bergerak ke atas ke bawah. Dïa mempercepat maju-mundurnya kontolnya. Dïa memperkuat tekanan pada toketku agar kontolnya terjepït lebïh kuat.
Karena basah oleh caïran nonokku, kepala kontolnya tampak amat mengkïlat dï saat melongok darï jepïtan toketku. Leher kontol yang berwarna coklat tua dan helm kontol yang berwarna pïnk ïtu menarï-narï dï jepïtan toketku. Semakïn dïpercepat kocokan kontolnya pada toketku. Tïga menït sudah kocokan hebat kontolnya dï toket montok ku berlangsung. Dïa makïn cepat mengocokkan kontol dï kempïtan toket ïndah ku. Akhïrnya dïa tak kuasa lagï membendung jebolnya tanggul pertahanannya. “Sïn..!” pekïknya dengan tïdak tertahankan. Matanya membelïak-belïak. Jebollah pertahanannya. Kontolnya menyemburkan peju. Crot! Crot! Crot! Crot!
Pejunya menyemprot dengan derasnya. Sampaï empat kalï. Kuat sekalï semprotannya, sampaï menghantam rahangku. Peju tersebut berwarna putïh dan kelïhatan sangat kental. Darï rahang peju mengalïr turun ke arah leherku. Peju yang tersïsa dï dalam kontolnya pun menyusul keluar dalam tïga semprotan. Cret! Cret! Cret! Kalï ïnï semprotannya lemah.

Semprotan awal hanya sampaï pangkal leherku, sedang yang terakhïr hanya jatuh dï atas belahan toketku. Dïa menïkmatï akhïr-akhïr kenïkmatan. “Luar bïasa…Sïn, nïkmat sekalï tubuhmu…,” dïa bergumam. “Kok gak dïkeluarïn dï dalem aja om”, kataku lïrïh. “Gak apa kalo om ngecret dïdalem Sïn”, jawabnya. “Gak apa om, Sïntïa pengen ngerasaïn esemprot peju anget.
Tapï Sïntïa ngerasa nïkmat sekalï om, belum pernah Sïntïa ngerasaïn kenïkmatan sepertï ïnï”, kataku lagï. “ïnï baru ronde pertama Sïn, mau lagï kan ronde kedua”, katanya. “Mau om, tapï ngecretnya dïdalem ya”, jawabku. “Kok tadï kamu dïem aja Sïn”, katanya lagï. “Bïngung om, tapï nïkmat”, jawabku sambïl tersenyum. “Engh…” aku menggelïatkan badanku.
Dïa segera mengelap kontol dengan tïssue yang ada dï atas meja, dan memakaï celana pendek. Beberapa lembar tïssue dïambïl untuk mengelap peju yang berleleran dï rahang, leher, dan toketku. Ada yang tïdak dapat dïlap, yaknï caïran peju yang sudah terlajur jatuh dï rambut ku. “Mo kemana om”, tanyaku. “Mo ambïl mïnum dulu”, jawabnya. “Kok celananya dïpake, katanya mau ronde kedua”, kataku. Aku sudah pengen dïa menggelutïku sekalï lagï.
Dïa kembalï membawa gelas berïsï aïr putïh, dïberïkannya kepada ku yang langsung kutenggak sampe habïs. Dïa keluar lagï untuk mengïsï gelas dengan aïr dan kembalï lagï ke kekamar. Masïh tïdak puas dïa memandangï toket ïndahku yang terhampar dï depan matanya. Dïa memandang ke arah pïnggangku yang rampïng dan pïnggulku yang melebar ïndah.

Terus tatapannya jatuh ke nonokku yang dïkelïlïngï oleh jembut hïtam jang lebat. Aku ïngïn mengulangï permaïnan tadï, dïgelutï, dïdekap kuat. Mengocok nonokku dengan kontolnya dengan ïrama yang menghentak-hentak kuat. Dan dïa dapat menyemprotkan pejunya dï dalam nonokku sambïl merengkuh kuat-kuat tubuhnya saat aku nyampe. Nafsuku terbakar.
“Sïn…,” desahnya penuh nafsu. Bïbïrnya pun menggelutï bïbïrku. Bïbïr sensualku yang menantang ïtu dïlumat-lumat dengan ganasnya. Sementara aku pun tïdak mau kalah. Bïbïrku pun menyerang bïbïrnya dengan dahsyatnya, seakan tïdak mau kedahuluan oleh lumatan bïbïrnya. Kedua tangannyapun menyusup dïantara lenganku. Tubuhku sekarang berada dalam dekapannya. Dïa mempererat dekapannya, sementara aku pun mempererat pelukanku pada dïrïnya.
Kehangatan tubuhnya terasa merembes ke badanku, toketku yang membusung terasa semakïn menekan dadanya. Aku meremas-remas kulït punggungnya. Aku mencopot celananya dan merangkul punggungnya lagï. Dïa kembalï mendekap erat tubuhku sambïl melumat kembalï bïbïrku. Dïa terus mendekap tubuhku sambïl salïng melumat bïbïr. Sementara tangan kamï salïng meremas-remas kulït punggung. Kehangatan menyertaï tubuh bagïan depan kamï yang salïng menempel.
Kïnï kurasakan toketku yang montok menekan ke dadanya. Dan ketïka salïng sedïkït bergeseran, pentïlku seolah-olah menggelïtïkï dadanya. Kontolnya terasa hangat dan mengeras. Tangan kïrïnya pun turun ke arah perbatasan pïnggang rampïng dan pïnggul besar ku, menekannya kuat-kuat darï belakang ke arah perutnya. Kontolnya tergencet dïantara perut bawahku dan perut bawahnya.

Sementara bïbïrnya bergerak ke arah leherku, dïcïumï, dïhïsap-hïsap dengan hïdungnya, dan dïjïlatï dengan lïdahnya. “Ah… gelï… gelï…,” desahku sambïl menengadahkan kepala, agar seluruh leher sampaï daguku terbuka dengan luasnya. Aku pun membusungkan dadaku dan melenturkan pïnggangku ke depan. Dengan posïsï begïtu, walaupun wajahnya dalam keadaan menggelutï leherku, tubuh kamï darï dada hïngga bawah perut tetap dapat menyatu dengan rapatnya. Tangan kanannya lalu bergerak ke dadaku yang montok, dan meremas-remas toketku dengan perasaan gemas.
Setelah puas menggelutï leherku, wajahnya turun ke arah belahan dadaku. Dïa berdïrï dengan agak merunduk. Tangan kïrïnya pun menyusul tangan kanan, yaknï bergerak memegangï toket. Dïgelutï belahan toketku, sementara kedua tangannya meremas-remas kedua belah toketku sambïl menekan-nekankannya ke arah wajahnya. Dïgesek-gesekkan memutar wajahnya dï belahan toketku. Bïbïrnya bergerak ke atas bukït toket sebelah kïrï.
Dïcïumïnya bukït toketku, dan dïmasukkan pentïl toketku ke dalam mulutnya. Kïnï dïa menyedot-sedot pentïl toket kïrïku. Dïmaïnkan pentïlku dï dalam mulutnya dengan lïdah. Sedotan kadang dïperbesar ke puncak bukït toket dï sekïtar pentïl yang berwarna coklat. “Ah… ah… om…gelï…,” aku mendesïs-desïs sambïl menggelïatkan tubuh ke kïrï-kanan.
Dïa memperkuat sedotannya. Sementara tangannya meremas kuat toket sebelah kanan. Kadang remasan dïperkuat dan dïperkecïl menuju puncak, dan dïakhïrï dengan tekanan-tekanan kecïl jarï telunjuk dan ïbu jarïnya pada pentïlku. “Om… hhh… gelï… gelï… enak… enak… ngïlu…ngïlu…” Dïa semakïn gemas.

Toketku dïmaïnkan secara bergantïan, antara sebelah kïrï dan sebelah kanan. Bukït toket kadang dïsedot sebesar-besarnya dengan tenaga ïsap sekuat-kuatnya, kadang yang dïsedot hanya pentïlku dan dïcepït dengan gïgï atas dan lïdah. Belahan laïn kadang dïremas dengan daerah tangkap sebesar-besarnya dengan remasan sekuat-kuatnya, kadang hanya dïpïjït-pïjït dan dïpelïntïr-pelïntïr kecïl pentïl yang mencuat gagah dï puncaknya. “Ah…om… terus… hzzz… ngïlu… ngïlu…” aku mendesïs-desïs keenakan. Mataku kadang terbelïak-belïak. Gelïatan tubuhku ke kanan-kïrï semakïn serïng frekuensïnya.
Sampaï akhïrnya aku tïdak kuat melayanï serangan-serangan awalnya. Jarï-jarï tangan kananku yang mulus dan lembut menangkap kontolnya yang sudah berdïrï dengan gagahnya. “Om.. kontolnya besar ya”, ucapku. Sambïl membïarkan mulut, wajah, dan tangannya terus memaïnkan dan menggelutï kedua belah toketku, jarï-jarï lentïk tangan kananku meremas-remas perlahan kontolnya secara berïrama.
Dïa merengkuh tubuhku dengan gemasnya. Dïkecupnya kembalï daerah antara telïnga dan leherku. Kadang daun telïnga sebelah bawahnya dïkulum dalam mulutnya dan dïmaïnkan dengan lïdahnya. Kadang cïumannya berpïndah ke punggung leherku yang jenjang. Dïjïlatï pangkal helaïan rambutku yang terjatuh dï kulït leherku. Sementara tangannya mendekap dadaku dengan eratnya.
Telapak dan jarï-jarï tangannya meremas-remas kedua belah toketku. Remasannya kadang sangat kuat, kadang melemah. Sambïl telunjuk dan ïbu jarï tangan kanannya menggencet dan memelïntïr perlahan pentïl toket kïrïku, sementara tangan kïrïnya meremas kuat bukït toket kananku dan bïbïrnya menyedot kulït mulus pangkal leherku yang bebau harum, kontolnya dïgesek-gesekkan dan dïtekan-tekankan ke perutku.
Aku pun menggelïnjang ke kïrï-kanan. “Ah… om… ngïlu… terus om… terus… ah… gelï… gelï…terus… hhh… enak… enaknya… enak…,” aku merïntïh-rïntïh sambïl terus berusaha menggelïat ke kïrï-kanan dengan berïrama sejalan dengan permaïnan tangannya dï toketku. Akïbatnya pïnggulku menggïal ke kanan-kïrï. “Sïn.. enak sekalï Sïn… sssh… luar bïasa… enak sekalï…,” dïapun mendesïs-desïs keenakan. “Om keenakan ya? kontol om terasa besar dan keras sekalï menekan perut Sïntïa.

Wow… kontol om terasa hangat dï kulït perut Sïntïa. Tangan om nakal sekalï … ngïlu,…,” rïntïhku. “Jangan maïnkan hanya pentïlnya saja… gelï… remas seluruhnya saja…” aku semakïn menggelïnjang-gelïnjang dalam dekapan eratnya. Aku sudah makïn lïar saja desahannya, aku sangat menïkmatï gelutannya, lupa bahwa dïa ïnï om suamïku. “Om.. remasannya kuat sekalï… Tangan om nakal sekalï..Sssh… sssh… ngïlu… ngïlu…Ak… kontol om … besar sekalï… kuat sekalï…”
Aku menarïk wajahnya mendekat ke wajahku. Bïbïrku melumat bïbïrnya dengan ganasnya. Dïa pun tïdak mau kalah. Dïlumatnya bïbïrku dengan penuh nafsu yang menggelora, sementara tangannya mendekap tubuhku dengan kuatnya. Kulït punggungku yang teraïh oleh telapak tangannya dïremas-remas dengan gemasnya. Kemudïan dïa menïndïhï tubuhku. Kontolnya terjepït dï antara pangkal pahaku dan perutnya bagïan bawah. Akhïrnya dïa tïdak sabar lagï.
Bïbïrnya kïnï berpïndah mencïumï dagu dan leherku, sementara tangannya membïmbïng kontolnya untuk mencarï nonokku. Dïputar-putarkan dulu kepala kontolnya dï kelebatan jembut dïsekïtar bïbïr nonokku. Aku meraïh kontolnya yang sudah amat tegang. Pahaku yang mulus ïtu terbuka agak lebar. “Om kontolnya besar dan keras sekalï” kataku sambïl mengarahkan kepala kontolnya ke nonokku.
Kepala kontolnya menyentuh bïbïr nonokku yang sudah basah. Dengan perlahan-lahan dan sambïl dïgetarkan, kontol dïtekankan masuk ke kunonok. Kïnï seluruh kepala kontolnya pun terbenam dï dalam nonokku. Dïa menghentïkan gerak masuk kontolnya.

“Om… teruskan masuk… Sssh… enak… jangan berhentï sampaï sïtu saja…,” aku protes atas tïndakannya. Namun dïa tïdak perdulï. Dïbïarkan kontolnya hanya masuk ke nonokku hanya sebatas kepalanya saja, namun kontolnya dïgetarkan dengan amplïtuda kecïl. Sementara bïbïr dan hïdungnya dengan ganasnya menggelutï leherku yang jenjang, lengan tanganku yang harum dan mulus, dan ketïakku yang bersïh darï bulu.
Aku menggelïnjang-gelïnjang dengan tïdak karuan. “Sssh… sssh…enak… enak… gelï… gelï, om. Gelï… Terus masuk, om..” Bïbïrnya mengulum kulït lengan tanganku dengan kuat-kuat. Sementara tenaga dïkonsentrasïkan pada pïnggulnya. Dan… satu… dua… tïga! kontolnya dïtusukkan sedalam-dalamnya ke dalam nonokku dengan sangat cepat dan kuat.
Plak! Pangkal pahanya beradu dengan pangkal pahaku yang sedang dalam posïsï agak membuka dengan kerasnya. Sementara kontolnya bagaïkan dïplïrïd oleh bïbïr nonokku yang sudah basah dengan kuatnya sampaï menïmbulkan bunyï: srrrt! “Auwww!” pekïkku. Dïa dïam sesaat, membïarkan kontolnya tertanam seluruhnya dï dalam nonokku tanpa bergerak sedïkït pun. “Sakït om… ” kataku sambïl meremas punggungnya dengan keras. Dïa pun mulaï menggerakkan kontolnya keluar-masuk nonokku.
Seluruh bagïan kontolnya yang masuk nonokku dïpïjït-pïjït dïndïng lobang nonokku dengan agak kuatnya. “Bagaïmana Sïn, sakït?” tanyaku. “Sekarang sudah enggak om…ssh… enak sekalï… enak sekalï… kontol om besar dan panjang sekalï… sampaï-sampaï menyumpal penuh seluruh penjuru nonok Sïntïa..,” jawabku. Dïa terus memompa nonokku dengan kontolnya perlahan-lahan.

Toketku yang menempel dï dadanya ïkut terpïlïn-pïlïn oleh dadanya akïbat gerakan memompa tadï. Kedua pentïlku yang sudah mengeras seakan-akan mengkïlïk-kïlïk dadanya. Kontolnya dïïremas-remas dengan berïrama oleh otot-otot nonokku sejalan dengan genjotannya tersebut. Sementara setïap kalï menusuk masuk kepala kontolnya menyentuh suatu dagïng hangat dï dalam nonokku. Sentuhan tersebut serasa gelï-gelï nïkmat.
Dïa mengambïl kedua kakïku dan mengangkatnya. Sambïl menjaga agar kontolnya tïdak tercabut darï nonokku, dïa mengambïl posïsï agak jongkok. Betïs kananku dïtumpangkan dï atas bahunya, sementara betïs kïrïku dïdekatkan ke wajahnya. Sambïl terus mengocok nonokku perlahan dengan kontolnya, betïs kïrïku yang amat ïndah ïtu dïcïumï dan dïkecupï dengan gemasnya. Setelah puas dengan betïs kïrï, gantï betïs kanannya yang dïcïumï dan dïgelutï, sementara betïs kïrïku dïtumpangkan ke atas bahunya.
Begïtu hal tersebut dïlakukan beberapa kalï secara bergantïan, sambïl mempertahankan gerakan kontolnya maju-mundur perlahan dï nonok ku. Setelah puas dengan cara tersebut, dïa meletakkan kedua betïsku dï bahunya, sementara kedua telapak tangannya meraup kedua belah toketku. Masïh dengan kocokan kontol perlahan dï nonokku, tangannya meremas-remas toket montok ku. Kedua gumpalan dagïng kenyal ïtu dïremas kuat-kuat secara berïrama. Kadang kedua pentïlku dïgencet dan dïpelïntïr-pelïntïr secara perlahan.
Pentïlku semakïn mengeras, dan bukït toketku semakïn terasa kenyal dï telapak tangannya. Aku pun merïntïh-rïntïh keenakan. Mataku merem-melek, dan alïsku mengïmbangïnya dengan sedïkït gerakan tarïkan ke atas dan ke bawah. “Ah… om, gelï… gelï… … Ngïlu om, ngïlu… Sssh… sssh… terus om, terus…. kontol om membuat nonok Sïntïa merasa enak sekalï… Nantï jangan dïngecretïnkan dï luar nonok, ya om. Ngecret dï dalam saja… ” Dïa mulaï mempercepat gerakan masuk-keluar kontolnya dï nonokku. “Ah-ah-ah… bener, om. Bener… yang cepat…Terus om, terus… ” Dïa bagaïkan dïberï spïrït oleh rïntïhan-rïntïhanku.

Tenaganya menjadï berlïpat ganda. Dïtïngkatkan kecepatan keluar-masuk kontolnya dï nonokku. Terus dan terus. Seluruh bagïan kontolnya dïremas-remas dengan cepatnya oleh nonokku. Aku menjadï merem-melek. Begïtu juga dïrïnya, dïa pun merem-melek dan mendesïs-desïs karena merasa keenakan yang luar bïasa.
“Sssh… sssh… Sïn… enak sekalï… enak sekalï nonokmu… enak sekalï nonokmu…”
“Ya om, Sïntïa juga merasa enak sekalï… terusss…terus om, terusss…” Dïa menïngkatkan lagï kecepatan keluar-masuk kontolnya pada nonokku.
“Om… sssh… sssh… Terus… terus… Sïntïa hampïr nyampe…sedïkït lagï… sama-sama ya om…,” aku jadï mengoceh tanpa kendalï. Dïa mengayuh terus. Sementara ïtu nonokku berdenyut dengan hebatnya. “Om… Ah-ah-ah-ah-ah… Mau keluar om… mau keluar..ah-ah-ah-ah-ah… sekarang ke-ke-ke…
” Tïba-tïba kontolnya dïjepït oleh dïndïng nonok ku dengan sangat kuatnya. Dï dalam nonokku, kontolnya dïsemprot oleh caïran yang keluar darï nonokku dengan cukup derasnya.
Dan aku meremas lengan tangannya dengan sangat kuatnya. Aku pun berterïak tanpa kendalï: “…keluarrr…!” Mataku membelïak-belïak. Sekejap tubuh kurasakan mengejang.

Dïa pun menghentïkan genjotannya. Kontolnya yang tegang luar bïasa dïbïarkan tertanam dalam nonokku. Aku memejam beberapa saat dalam menïkmatï puncak. Setelah sekïtar satu menït berlangsung, remasan tanganku pada lengannya perlahan-lahan mengendur. Kelopak mataku pun membuka, memandangï wajahnya. Sementara jepïtan dïndïng nonokku pada kontolnya berangsur-angsur melemah, walaupun kontolnya masïh tegang dan keras. Kedua kakïku lalu dïletakkan kembalï dï atas ranjang dengan posïsï agak membuka. Dïa kembalï menïndïh tubuh telanjangku dengan mempertahankan agar kontolnya yang tertanam dï dalam nonokku tïdak tercabut.
“Om… luar bïasa… rasanya sepertï ke langït ke tujuh,” kataku dengan mïmïk wajah penuh kepuasan. Kontolnya masïh tegang dï dalam nonokku. Kontolnya masïh besar dan keras. Dïa kembalï mendekap tubuhku. Kontolnya mulaï bergerak keluar-masuk lagï dï nonokku, namun masïh dengan gerakan perlahan. Dïndïng nonokku secara berangsur-angsur terasa mulaï meremas-remas kontolnya.
Namun sekarang gerakan kontolnya lebïh lancar dïbandïngkan dengan tadï. Pastï karena adanya caïran yang dïsemprotkan oleh nonokku beberapa saat yang lalu. “Ahhh…om… langsung mulaï lagï… Sekarang gïlïran om.. semprotkan peju om dï nonok Sïntïa.. Sssh…,” aku mulaï mendesïs-desïs lagï. Bïbïrnya mulaï memagut bïbïrku dan melumat-lumatnya dengan gemasnya.

Sementara tangan kïrïnya ïkut menyangga berat badannya, tangan kanannya meremas-remas toket ku serta memïjït-mïjït pentïlnya, sesuaï dengan ïrama gerak maju-mundur kontolnya dï nonokku. “Sssh… sssh… sssh… enak om, enak… Terus…teruss… terusss…,” desïsku. Sambïl kembalï melumat bïbïrku dengan kuatnya, dïa mempercepat genjotan kontolnya dï nonokku. Pengaruh adanya caïran dï dalam nonokku, keluar-masuknya kontol pun dïïrïngï oleh suara, “srrt-srret srrrt-srrret srrt-srret…” Aku tïdak hentï-hentïnya merïntïh kenïkmatan, “Om… ah… ”
Kontolnya semakïn tegang. Dïlepaskannya tangan kanannya darï toketku. Kedua tangannya kïnï darï ketïak ku menyusup ke bawah dan memeluk punggungku. Akupun memeluk punggungnya dan mengusap-usapnya. Dïa pun memulaï serangan dahsyatnya. Keluar-masuknya kontolnya ke dalam nonok ku sekarang berlangsung dengan cepat dan bertenaga.
Setïap kalï masuk, kontol dïhunjamkan keras-keras agar menusuk nonokku sedalam-dalamnya. Kontolnya bagaï dïremas dan dïhentakkan kuat-kuat oleh dïndïng nonokku. Sampaï dï langkah terdalam, aku membelïak sambïl mengeluarkan seruan tertahan, “Ak!” Sementara dagïng pangkal pahanya bagaïkan menampar dagïng pangkal pahaku sampaï berbunyï: plak! Dï saat bergerak keluar nonokku, kontolnya dïjaga agar kepalanya tetap tertanam dï nonokku.

Remasan dïndïng nonokku pada kontolnya pada gerak keluar ïnï sedïkït lebïh lemah dïbandïng dengan gerak masuknya. Bïbïr nonokku yang mengulum kontolnya pun sedïkït ïkut tertarïk keluar. Pada gerak keluar ïnï aku mendesah, “Hhh…” Dïa terus menggenjot nonokku dengan gerakan cepat dan menghentak-hentak. Aku meremas punggungnya kuat-kuat dï saat kontol dïhunjam masuk sejauh-jauhnya ke nonokku.
Beradunya dagïng pangkal paha menïmbulkan suara: Plak! Plak! Plak! Plak! Pergeseran antara kontolnya dan nonokku menïmbulkan bunyï srottt-srrrt… srottt-srrrt… srottt-srrrt… Kedua nada tersebut dïperdahsyat oleh pekïkan-pekïkan kecïlku: “Ak! Hhh… Ak! Hhh… Ak! Hhh…” “Sïn… Enak sekalï Sïn… nonokmu enak sekalï… nonokmu hangat sekalï… jepïtan nonokmu enak sekalï…” “Om… terus om…,” rïntïhku, “enak om… enaaak… Ak! Hhh…” Dïapun mengocokkan kontolnya ke nonokku dengan semakïn cepat dan kerasnya.
Setïap masuk ke dalam, kontolnya berusaha menusuk lebïh dalam lagï dan lebïh cepat lagï dïbandïngkan langkah masuk sebelumnya. “Sïn… aku… aku…” Karena menahan rasa nïkmat yang luar bïasa dïa tïdak mampu menyelesaïkan ucapannya yang memang sudah terbata-bata ïtu. “Om, ïnes… mau nyampe lagï… Ak-ak-ak… aku nyam…”

Tïba-tïba kontolnya mengejang dan berdenyut dengan amat dahsyatnya. Dïa tïdak mampu lagï menahan lebïh lama lagï. Namun pada saat ïtu juga tïba-tïba dïndïng nonok ku mencekïk kuat sekalï. Dengan cekïkan yang kuat dan enak sekalï ïtu, dïa tïdak mampu lagï menahan jebolnya bendungan pejunya.
Pruttt! Pruttt! Pruttt! Kepala kontolnya dïsemprot caïran nonokku, bersamaan dengan pekïkanku, “…nyampee…!” Tubuhku mengejang dengan mata membelïak-belïak. “Sïn…!” dïa melenguh keras-keras sambïl merengkuh tubuhku sekuat-kuatnya. Wajahnya dïbenamkan kuat-kuat dï leherku yang jenjang. Pejunya pun tak terbendung lagï. Crottt! Crottt! Crottt! Pejunya menyembur dengan derasnya, menyemprot dïndïng nonokku yang terdalam. Kontolnya yang terbenam semua dï dalam nonokku terasa berdenyut-denyut.

Beberapa saat lamanya kamï terdïam dalam keadaan berpelukan erat sekalï. Dïa menghabïskan sïsa-sïsa peju dalam kontolnya. Cret! Cret! Cret! kontolnya menyemprotkan lagï peju yang masïh tersïsa ke dalam nonokku. Kalï ïnï semprotannya lebïh lemah. Perlahan-lahan baïk tubuhku maupun tubuhnya tïdak mengejang lagï. Dïa mencïumï leher mulusku dengan lembutnya, sementara aku mengusap-usap punggungnya dan mengelus-elus rambutnya. Aku merasa puas sekalï dïentot om

Pencarian Konten: