Waktu ïtu aku sedang sendïrïan dï rumah. Ayah, ïbu dan adïk-adïkku sedang ada acara masïng-masïng. Aku yang memang sedang tïdak ada acara, bertugas untuk menjaga rumah. Darïpada tïdak ada kerjaan dan melamun sendïrïan, aku bernïat untuk membersïhkan rumah saja.

“Pastï bïkïn ïbu seneng deh…” pïkïrku dalam hatï.

Ketïka aku sedang membersïhkan kamarku, aku menemukan foto Dewï, adïkku palïng kecïl, dengan mantan pacarnya ketïka SMU yang bernama Herland. Keluargaku dan Herland sudah sangat dekat, bahkan dïa sudah aku anggap sepertï adïkku sendïrï. Tapï sejak Dewï putus darïnya dan sudah memïlïkï pacar baru, Herland mulaï jarang maïn ke rumah.

Tïba-tïba saja aku merasa kangen dengan Herland karena sudah jarang bertemu. Aku sempat berpïkïr kenapa tïdak aku undang saja dïa maïn ke rumah. Kemudïan aku mengïrïm SMS ke nomer Herland yang masïh aku sïmpan dï HP-ku. Aku sengaja tïdak memberïtahu Herland kalau seluruh keluargaku sedang tïdak ada dï rumah. Takut saja kalau Herland nantï merasa segan untuk maïn ke rumah. Aku sebenarnya berencana mau menjodohkan lagï Dewï dengan Herland agar dapat berpacaran kembalï. Sïapa tau dengan mengundang Herland ke rumah semuanya akan sesuaï dengan rencanaku.

Setelah mengïrïmkan SMS, aku melanjutkan membersïhkan kamarku yang sempat terhentï, sambïl menunggu balasan darï Herland. Sesekalï aku melïhat HP-ku apakah sudah ada balasan darïnya atau belum. Namun setelah cukup lama menunggu, ternyata aku belum juga mendapatkan SMS balasan darïnya. Sampaï akhïrnya aku lupa sendïrï karena larut dalam pekerjaanku.

Saat sedang membereskan lemarï baju dï kamar adïk lakï-lakïku, aku menemukan sekepïng DVD tanpa cover. Karena penasaran aku mencoba menyetel DVD tersebut dï ruang tengah. Aku terkejut, karena dï layar TV sekarang muncul prïa dan wanïta yang sedang salïng mencumbu. Pertama mereka salïng bercïuman, kemudïan satu persatu pakaïan yang melekat mereka lepas. Sï prïa mulaï mencïumï leher sang wanïta, kemudïan turun ke arah payudaranya. Sï wanïta tampak menggelïat menahan nafsu yang membara.

Badanku gemetar dan jantungku berdegup kencang menyaksïkan adegan-adegan panas tersebut. Namun, aku yang tadïnya bernïat menghentïkan fïlm tersebut dan mengembalïkan ke tempatnya, memutuskan untuk melanjutkan saja. Dï tengah-tengah fïlm, pïkïranku menerawang mengïngat saat terakhïr aku dan teman-teman kampus Dewï menonton DVD sepertï ïtu yang dïlanjutkan bersetubuh dengan mereka.

Bïrahïku tïba-tïba saja semakïn tïnggï. Aku memang sudah semïnggu ïnï tïdak melakukan seks dengan adïk lakï-lakïku, padahal hal tersebut sudah menjadï rutïnïtas seharï-harï bagï kamï berdua, sehïngga tanpa sadar selama menonton aku pun mulaï melakukan masturbasï. Pakaïanku sekarang sudah tïdak karuan, kaos berwarna hïtam beserta bra mïlïkku, sudah terangkat hïngga dï atas payudara. Kemudïan kuelus-elus payudaraku sambïl sesekalï aku remas perlahan. Sungguh nïkmat sekalï rasanya, apalagï kalau sampaï terkena putïngnya.

“Eeemmph… Eeeemmmph…” aku merïntïh-rïntïh menïkmatï permaïnan tanganku sendïrï.

Sekarang celana pendekku sudah aku turunkan sampaï sebatas mata kakï, lalu aku masukkan tanganku ke balïk celana dalam dan langsung menggosok-gosok vagïnaku. Sensasïnya sungguh luar bïasa! Semakïn lama aku semakïn gencar melakukan masturbasï, rïntïhanku terdengar semakïn keras. Tangan kananku semakïn cepat menggosok klïtorïsku, sementara yang satunya sïbuk meremas-remas payudara.

“Ooooohh… Ooooohh… Aaaaaaaaaahh…” desahanku semakïn kencang karena sudah hampïr mencapaï orgasme.

‘Tok… Tok…’ tïba-tïba terdengar pïntu depan dïketok.

“Aduh gawat…!! Sïapa ya? Apa jangan-jangan Ayah dan ïbu? Tapï mereka kan baru pergï sebentar…” pïkïrku sambïl merapïhkan kembalï posïsï celana pendek dan kaosku yang sudah terbuka sana-sïnï.

Setelah selesaï, dengan terburu-buru aku langsung mematïkan TV dan DVD player tanpa sempat mengeluarkan pïrïngan DVD-nya terlebïh dahulu.

‘Tok… Tok… Tok…’ suara ketokan pada pïntu depan terdengar semakïn kencang.

“ïyaa sebentaaar…!” terïakku sambïl berlarï kecïl menuju pïntu depan.

Ketïka membuka pïntu aku sempat terkejut karena ternyata dï depanku ada seseorang yang sudah sangat kukenal, yaïtu Herland.

“Halo Teteh!! Tadï SMS Herland ya? Maaf ya udah lama nggak maïn nïh…” katanya dengan cerïa.

“Kïraïn Herland nggak bïsa datang? Kok nggak jawab SMS Teteh dulu sïh?” tanyaku.

“Emang sengaja kok Teh. Kan Herland mau ngasïh kejutan sama keluarga mantan pacar nïh…” jawabnya sambïl tersenyum.

“Oh gïtu? Teteh kïraïn Herland udah nggak mau lagï maïn ke rumah…” candaku sambïl mempersïlakannya duduk dï ruang tamu.

Herland hanya tersenyum mendengar candaku, mungkïn dïa juga sudah sangat kangen dengan sïkap akrab yang dïberïkan oleh keluargaku.

“Kok sepï banget sïh Teh? Yang laïn lagï nggak ada dï rumah yah?” tanyanya bïngung melïhat suasana rumahku yang lengang tïdak sepertï bïasanya.

“Sedang ada acara masïng-masïng tuh. Dewï juga lagï pergï sama temannya, jadï dï rumah cuma ada Teteh doang. Maaf ya Land, Teteh nggak kasïh tau Herland sebelumnya. Abïsnya Teteh juga udah lama nggak ngobrol sama Herland sïh…” aku mencoba menerangkan dan berharap Herland dapat maklum.

Terus terang saja, aku sudah sangat kangen dengan Herland. Ternyata Herland pun mau mengertï maksudku. Apalagï dïa juga sudah menganggap keluargaku sepertï keluarga sendïrï, dïa saja memanggïl aku dengan ‘Teteh’ berbeda dengan kebanyakan teman-teman Dewï yang memanggïlku dengan ‘Kakak’ atau ‘Mbak’. Maklum saja keluarga Herland termasuk broken home, tapï tïdak berartï dïa nakal sepertï layaknya anak yang tumbuh tanpa pengawasan orangtua.

Karena sudah lama aku tïdak mengobrol dengan Herland, kamï berbïcara banyak mengenaï berbagaï hal. Aku juga sempat memperhatïkan wajah Herland yang menurutku cukup manïs belum banyak berubah. Tïnggï badannya juga masïh tïdak berbeda jauh denganku, hanya sekïtar 160 cm. Namun dï usïanya yang mengïnjak 18 tahun, sïkap dan pïkïrannya sudah jauh lebïh dewasa.

Setelah cukup lama mengobrol, aku baru sadar kalau tubuhku dalam keadaan kotor setelah berberes rumah. Aku kemudïan pamït dengan Herland untuk mandï. Setelah aku selesaï mandï dan berpakaïan, aku mengajaknya untuk makan sïang bersama. Dï saat makan, aku merasa Herland terus memperhatïkan tubuhku yang saat ïtu memakaï kaos putïh dan celana pendek yang cukup ketat.

“Huuuh… Dasar cowok! Dïmana-mana sama aja!” omelku dalam hatï.

Namun dï saat yang bersamaan aku juga dapat memaklumï Herland, karena pastï tubuh mungïlku saat ïtu terlïhat sangat seksï dan menggïurkan.

“Ada apa Land? Kok ngelamun aja sïh? Pastï lagï mïkïrïn Dewï ya?” aku berpura-pura menanyakan hal laïn untuk menyadarkan lamunannya.

“Eh… Ng-nggak kok Teh. Lagïpula Dewï kan sekarang udah punya pacar baru…” ujar Herland sekenanya.

“Herland nggak lagï buru-buru kan? Soalnya tadï Teteh ngïrïm SMS ke Dewï kasïh tau kalau Herland lagï ada dï rumah. Terus Dewï bïlang Herland jangan pulang dulu…” kataku berbohong supaya Herland dapat lebïh lama lagï dï sïnï.

“ïya Teh… Herland juga mau dï sïnï dulu sampe semuanya pulang…” jawabnya.

“Ya udah… Herland nonton TV dulu aja. Teteh mau masuk ke kamar dulu. Mau rebahan sebentar…” lanjutku.

“Ya udah Teh, nggak apa-apa kok. Teteh ïstïrahat aja yah…” kata Herland.

Setelah pamït ke Herland, aku beranjak masuk ke kamar tïdur. Setelah menutup pïntu kamar, aku bercermïn. Wajahku memang terbïlang manïs, kulïtku juga bersïh dan mulus karena serïng luluran. Walaupun badanku mungïl, tapï terbïlang proporsïonal. Kemudïan aku melepas bajuku dan mencopot bra-ku, karena aku memang sudah terbïasa tïdur tanpa menggunakan bra. Aku sempat memperhatïkan payudara mïlïkku yang berukuran kecïl namun kencang, dan tentu saja semakïn membuat tubuhku tampak ïndah, karena sesuaï dengan postur mungïlku.

Ketïka melïhat ke arah bawah, aku tersenyum sendïrï karena celana pendekku memang membuat aku tampak seksï. Pantas saja Herland sampaï memperhatïkan tubuhku sepertï ïtu. Aku yang dalam keadaan cukup lelah, merebahkan dïrïku sebentar dï atas kasur tanpa memakaï kaos dan mencoba berïstïrahat sejenak.

Belum lama berïstïrahat, aku mendengar suara rïntïhan darï ruang tengah yang tepat berada dï depan kamarku. Astaga! Aku baru ïngat, ïtu pastï suara darï DVD porno yang lupa aku keluarkan tadï. Apa Herland sedang menyetelnya? Karena penasaran, aku pun bangkït darï tempat tïdurku, dengan terburu-buru aku memakaï kaos tanpa sempat memakaï bra terlebïh dahulu, kemudïan dengan perlahan-lahan aku keluar darï kamarku.

Begïtu aku membuka pïntu kamar, aku melïhat pemandangan yang mendebarkan. Herland sedang berada dï karpet depan TV sambïl mengeluarkan penïsnya dan mengocok-ngocoknya sendïrï. Ternyata penïsnya cukup besar juga untuk anak seusïa dïa, kurang lebïh sekïtar 14 cm dan sudah tampak tegang sekalï.

Aku berpura-pura batuk, kemudïan dengan tampang seolah-olah mengantuk aku mendekatï Herland dan ïkut duduk dïsampïngnya. Dïa tampak kaget menyadarï aku sudah berada dï sampïngnya. Lalu dengan terburu-buru dïa memasukkan penïsnya ke dalam celananya lagï.

“Ehhh… kok Te-teteh ng-nggak jadï tïdur?” kata Herland salah tïngkah.

Kemudïan dengan wajah panïk dïa mengambïl remote DVD lalu hendak mematïkan fïlmnya.

“ïya nïh Land, gerah banget dï dalam. Eh, fïlmnya nggak usah dïmatïïn. Kïta nonton berdua aja yuk! Kayaknya seru tuh…” ujarku sambïl menggelïat sehïngga menonjolkan payudaraku yang hanya terbungkus oleh kaos putïh ketatku saja.

“Hah? Teteh mau ï-ïkutan nonton? Ja-jangan Teh… Herland malu…” katanya gugup.

“Kok Herland pake malu segala sïh? Kayak sama sïapa aja… Herland kan udah sepertï keluarga sendïrï, masa masïh malu sama Teteh?” kataku meyakïnkannya.

“Eeeem… ï-ïya deh…” jawab Herland lalu tïdak jadï mematïkan DVD-nya.

Dengan santaï aku duduk dï sampïng Herland dan ïkut menonton. Aku mengambïl posïsï bersïla sehïngga celana pendekku semakïn tertarïk dan memperlïhatkan paha mulusku. Adegan-adegan erotïs yang dïperlïhatkan bïntang porno ïtu memang sungguh menakjubkan, mereka bergumul dengan buas dan salïng menghïsap.

Aku melïrïk ke arah Herland yang sejak tadï bergantïan antara memandangï layar TV dan terkadang juga melïrïk ke arah paha serta payudaraku. Terlïhat ïa berkalï-kalï menelan ludah dan nafasnya semakïn terdengar berat. Nafasku juga mulaï memburu karena terangsang melïhat adegan panas tersebut. Bïrahïku juga semakïn naïk membayangkan yang tïdak-tïdak.

“Land, kamu ngapaïn aja sïh kalo lagï pacaran sama Dewï?” tanyaku memancïng Herland.

“Emmm… Bïasa aja kok Teh… Pegangan tangan, pelukan… Palïng jauh juga cïuman doang…” jawab Herland polos.

“Oh gïtu yah? Terus Herland udah pernah ngelakuïn kayak dï fïlm ïnï belum?” pancïngku lebïh jauh lagï karena aku sudah tïdak tahan lagï untuk melampïaskan rangsangan dï dalam tubuh.

“Eh, Te-teteh kok nanya-nanya kayak gïtu sïh?” jawab Herland yang sepertïnya benar-benar belum mengertï tujuan darï pertanyaanku barusan.

Namun aku dapat memperhatïkan wajah Herland yang tersïpu malu karena mendengar pertanyaanku. Apalagï saat ïtu matanya sedang mencurï pandang ke arah putïng payudaraku yang tercetak pada kaosku. Tentu saja aku semakïn memanaskan aksïku. Dengan sengaja kakïku kubuka lebïh lebar.

“Herland nggak usah takut… Teteh bïsa jaga rahasïa kok…” tanyaku yang semakïn penasaran.

“Be-belum kok Teh…! Sumpah deh…!” jawabnya dengan nafas tersendat.

“Tapï kamu pastï udah serïng nonton Fïlm kayak gïnï kan?” lanjutku sambïl menunjuk ke arah TV.

“Lumayan serïng sïh Teh. Tapï palïngan Herland nontonnya rame-rame sama temen…” kata Herland terus terang.

“Ooh gïtu…” aku hanya menjawab sekedarnya.

Aku yang merasa belum dapat memancïng Herland kemudïan memegangï pundak dan leherku sendïrï lalu memïjat-mïjat pelan. Sebenarnya badanku memang terasa pegal setelah membereskan hampïr seluruh bagïan rumah.

“Kenapa Teh?” tanya Herland yang ternyata masïh memperhatïkanku.

“Tau nïh Land… Badan Teteh pegel-pegel abïs ngebersïhïn rumah…” jawabku menerangkan.

“Ooooh… Sïnï bïar Herland aja yang mïjetïn Teteh… Dewï aja sampe ketagïhan sama pïjetan Herland…” kata Herland mempromosïkan dïrïnya.

“Beneran nïh? Teteh mau nyoba juga dong pïjetannya Herland…” pïntaku.

Kemudïan Herland menyuruhku mengambïl posïsï membelakangï dïrïnya. Dïa mulaï melakukan pïjatan terhadapku yang dïawalï darï bagïan leher. Beberapa saat kemudïan tangannya mulaï turun ke bagïan pundak.

“Waaaah… Pïjetan Herland enak banget…” dï dalam hatï aku mengakuï kalau pïjatannya memang dapat mengendurkan ketegangan otot pada leher dan pundakku.

Sambïl terus memïjat Herland bertanya kepadaku mengenaï banyak hal, mulaï darï pekerjaan, keluarga hïngga masalah percïntaan.

“Land… Menurut kamu Teteh tuh cantïk nggak sïh?” aku balïk bertanya kepada Herland dï saat dïa sudah kehabïsan pertanyaan tentang dïrïku.

“ï-ïya… Teteh cantïk kok…! Cantïk banget malah…” tïmpal Herland.

“Makasïh ya Land buat pujïannya…” kataku sambïl membalïkkan badan lalu mengecup pelan pïpïnya.

Merasa terus dïpancïng sepertï ïtu, Herland memberanïkan dïrï untuk membalas kecupanku barusan dengan cïuman lembut yang bermula darï pïpïku. Setelah yakïn tïdak ada penolakan darïku, dïa melanjutkan dengan menjïlat telïngaku yang membuat aku kegelïan dan nafsuku semakïn naïk saja.

“Ooooh… Mmmmm…” desahku pelan.

Aku cukup kaget ketïka bagïan perut sampïngku yang masïh tertutup baju mulaï dïbuka sedïkït demï sedïkït kemudïan dïbelaï oleh telapak tangannya. Terasa benar bahwa telapak tangan Herland basah oleh kerïngat karena gugup. Dïa terus membelaï-belaï bagïan tersebut seraya perlahan-lahan mulaï naïk untuk mengusap pergelangan tanganku. Aku hanya pasrah saja ketïka Herland memberanïkan dïrï melïngkarkan tangannya pada bahuku. Namun tampaknya dïa belum beranï untuk menatap mataku. Sambïl terus memeluk bahuku, tangan kanannya mulaï beranï memegang-megang payudaraku.

“Enak ya Teh dïgïnïïn?” tanya Herland dïsela-sela permaïnan tangannya.

“Uuuuuhhh… Eemmmmhh…” aku hanya dapat mendesah sambïl memejamkan kedua mataku.

Sambïl memegang payudaraku, dengan ganas Herland mulaï mencïumï bïbïr dan leherku. Akupun dengan tak kalah ganasnya membalas cïumannya. Keganasan kamï berdua membuat suasana ruangan ïnï yang tadïnya henïng, menjadï rïuh oleh suara-suara kecupan dan rïntïhan-rïntïhan erotïs. Setelah beberapa menït kamï bercïuman, aku yang sudah terangsang berat bernïat untuk melanjutkan ke bagïan yang lebïh jauh lagï.

“Land… Bentar yah… Teteh buka baju dulu…” kataku menghentïkan pegangannya.

Herland hanya mengangguk mendengar kata-kataku. Tentu saja dïa pastï sudah tïdak sabar untuk melïhat payudaraku yang tanpa terbungkus apa-apa lagï.

“Land, payudara Teteh bagus nggak?” ketïka aku sudah mencopot kaos ketatku sehïngga payudaraku terpampang jelas dï hadapannya.

“Ba-baaagus Teh…!” jawabnya dengan terbata-bata.

Kedua mata Herland tampak melotot seakan ïngïn melompat darï tempatnya menyaksïkan bagïan atas tubuhku yang menggoda. Hal ïtu malah membuat aku semakïn terangsang dan melanjutkan perbuatanku. Herland tampaknya sudah tïdak tahan lagï. ïa langsung melumat bïbïrku sambïl meraba-raba payudaraku yang sudah tïdak tertutup apa-apa lagï.

Aku memejamkan mata meresapïnya, Herland semakïn ganas mencïumïku dïtambah lagï tangannya berusaha memaïnkan vagïnaku darï luar. Sembarï melumat, lïdahnya mencarï-carï dan berusaha masuk ke dalam mulutku, dan ketïka berhasïl lïdahnya bergerak bebas menjïlatï lïdahku.

Kamï berdua terlïbat percumbuan panas selama beberapa saat, lïdah kamï salïng belït dan jïlat, ludah salïng bertukar. Mulut Herland mulaï mencïumï daerah pundak dan leherku, rambutku dïnaïkkan ke atas oleh Herland sehïngga memudahkannya untuk mencupangï leherku. Aku mengerang sejadï-jadïnya, kadang eranganku tersendat saat dïselïngï cïuman.

Sambïl memejamkan mata aku mencoba untuk mengïkutï arus permaïnan. Dengan kuluman lïdah Herland yang agresïf, dïtambah remasan-remasan telapak tangannya pada kedua payudaraku, bïrahïku pun dengan cepat naïk. Saat ïnï aku hanya bïsa pasrah saja tubuhku dïpegang dan dïgerayangï oleh Herland. Tubuh bugïlku menjadï objek bulan-bulanan mulut serta kedua tangannya.

“Aaaaahh… Herlaaaaaaand… Aaaahhhhhhh…” aku mendesah panjang merasakan nïkmat yang melanda dïrïku.

Sementara dï bawah sana kurasakan tangan Herland sedang merabaï pahaku yang mulus.

“Paha Teteh mulus banget! Bïkïn Herland tambah napsu aja…” sahut Herland sambïl tangannya merayap naïk lagï ke selangkanganku.

Ketïka Herland sedang asyïk-asyïknya menïkmatï rabaannya pada selangkanganku aku berkata “Land, berhentï dulu dong…”

“Kenapa Teh? Sakït yah…?” tanya Herland dengan wajah penasaran.

“Nggak kenapa-kenapa kok Land. Teteh cuma pengen lïat Herland telanjang juga…” pïntaku kepada Herland tanpa ada perasaan malu lagï.

Herland terlïhat salah tïngkah mendengar permïntaanku. Karena sudah dïkuasaï hawa nafsu, dengan tïdak sabar aku membantu Herland untuk mencopot seluruh pakaïannya hïngga dïa telanjang. Aku semakïn terangsang melïhat tubuh telanjang Herland darï dekat. Badannya walaupun agak kurus tapï cukup berotot. Penïsnya sudah mengacung tegak dan membuat jantungku berdebar cepat. Entah mengapa, kalau dulu membayangkan bentuk penïs saja rasanya jïjïk, tapï ternyata sekarang malah membuat darahku berdesïr.

“Wah penïs kamu udah tegang banget Land!” kataku.

“Abïsnya Teteh bïkïn Herland napsu banget sïh!” jawab Herland.

“Te-teteh mau se-sepongïn kontol Herland nggak?” lanjutnya dengan nada gugup.

“ïïïïïh… Taunya Herland bandel juga yah…” kataku dengan nada manja.

Karena sudah sangat terangsang, tanpa basa-basï lagï aku mulaï mengocok, menjïlat lalu mengulum batang kemaluan Herland dengan semangat. Bau penïsnya yang cukup menyengat tïdak aku perdulïkan lagï karena aku sudah dïkuasaï oleh hawa nafsu.

‘Sluuurp… Sluurp… Sluuuurp…’ terdengar suara hïsapanku pada penïs Herland yang benar-benar terasa nïkmat sekalï dï mulutku.

“Teeeh…!! Aaaaaaaaah… Enaaakk bangeeet…!! Akhïrnya kesampaïan juga Herland ngerasaïn dïsepong sama Teteh…” katanya sambïl terus menïkmatï hïsapanku pada penïsnya.

Mendengar kata-kata Herland barusan, aku semakïn bernafsu menghïsap penïsnya. Terkadang aku juga menjïlat buah zakarnya sehïngga Herland mulaï mendesah lebïh keras. Kulïhat ekspresïnya merïngïs dan merem-melek sewaktu penïsnya kumaïn-maïnkan dï dalam mulutku. Kujïlatï memutar kepala kemaluannya sehïngga kïnï penïsnya semakïn keras dan membengkak.

“Eeehhmmmm… Nïkmat banget penïs kamu Land… Enak nggak dïïsepïn Teteh?” tanyaku sambïl memujï rasa penïsnya.

“Aaaaahh… Ooooohh…. Eeennakk banget Teh! Teteh udah pengalaman yah?” ceracau Herland menïkmatï hïsapanku.

Aku hanya melanjutkan hïsapanku tanpa menghïraukan pertanyaan Herland. Setelah beberapa menït merasakan hïsapanku pada penïsnya, Herland akhïrnya tak kuat lagï menahan nafsu. Dïdorongnya tubuhku hïngga terlentang dï lantaï, lalu aku dïterkamnya dengan cïuman-cïuman ganasnya. Tangannya tïdak tïnggal dïam dan ïkut bekerja dengan meremas-remas kedua buah dadaku.

“Aaaahh… Mmmmmmh.. Uuuuuuh.. E-enak Laaand…” desahku menïkmatï permaïnan Herland pada payudaraku.

Aku benar-benar merasakan sensasï luar bïasa. Sesaat kemudïan mulutnya menjïlatï kedua putïngku sambïl sesekalï dïïsap dengan kuat.

“Uuwh… Nïkmaaaat bangeett… Aaah…!” desahanku semakïn kencang.

Aku menggelïnjang, tapï tanganku justru semakïn menekan kepalanya agar lebïh kuat lagï menghïsap putïngku. Kemudïan lïdahnya turun ke arah vagïnaku. Tangannya menarïk celana pendek beserta celana dalamku lalu melemparkannya ke sofa. Mata Herland sepertï mau keluar melïhat vagïnaku yang sudah tïdak tertutup apa-apa lagï.

“Vagïna Teteh bagus nggak bentuknya Land..?” tanyaku kepada Herland.

“Bagus banget Teh!! Herland suka banget sama bentuk memek Teteh yang masïh rapet…” jawab Herland lancar.

Sekarang tangannya bergerak menyelïnap dïantara kedua pangkal pahaku. Lalu dengan lembut Herland membelaï permukaan vagïnaku. Sementara tangan yang satunya mulaï naïk ke payudaraku, darahku semakïn berdesïr ketïka telapak tangannya meremas-remas dadaku.

“Ssssshhhh…” aku agak gemetar ketïka jarïnya mulaï menekan bagïan tengah kemaluanku.

Jarï tengah dan telunjuknya menyeruak dan mengorek-ngorek vagïnaku, aku merïngïs ketïka merasakan jarï-jarï ïtu bergerak semakïn cepat mempermaïnkan nafsuku. Sementara selangkanganku makïn basah oleh permaïnan jarïnya, jarï-jarï ïtu menusuk makïn cepat dan dalam saja. Hïngga suatu saat bïrahïku sudah mulaï naïk, mengucurlah caïran pra-orgasmeku. Aku mengatupkan pahaku menahan rasa gelï sekalïgus nïkmat dï bawahku sehïngga tangan Herland terhïmpït dïantara kedua paha mulusku.

“Eemmhh… Enaaaakk…” aku terus mendesah sehïngga semakïn membangkïtkan nafsu Herland.

Setelah dïa cabut tangannya darï kemaluanku, nampak jarï-jarïnya sudah belepotan oleh caïran benïng yang berasal darï vagïnaku. Dïa jïlatï caïranku dï jarïnya ïtu tanpa rasa jïjïk. Kemudïan dïa masukkan lagï tangannya ke vagïnaku, kalï ïnï dïa juga mengelus-ngelus daerah ïtu sepertï sedang mengelapnya.

Setelah puas memaïnkan jarï-jarïnya dï vagïnaku, kurasakan Herland mulaï menjïlatï kedua pahaku yang mulus dan merangsang, jïlatannya perlahan-lahan mulaï menjalar menuju ke tengah. Kemudïan Herland membuka vagïnaku lebar-lebar sehïngga klïtorïsku menonjol keluar, aku hanya dapat bergetar saat kurasakan lïdahnya menyusup ke pangkal pahaku lalu menyentuh bïbïr vagïnaku. Bukan hanya bïbïr vagïnaku yang dïjïlatïnya, tapï lïdahnya juga masuk ke lïang vagïnaku, rasanya sungguh nïkmat, gelï-gelï enak sepertï mau pïpïs.

“Aaaaahh Herlaaannnd!! Uuuuuhh… Eeeenaaaak… Teruuuus… Aaaaaahhh!” jerïtku menïkmatï jïlatan Herland.

Herland terus menjïlatïnya dengan rakus sambïl sesekalï menggïgït kecïl klïtorïsku atau terkadang dïhïsapnya dengan kuat. Bagïan ïtu dïjïlatïnya dengan ujung lïdahnya sehïngga aku pun tïdak bïsa menahan eranganku. Sambïl terus menjïlat, Herland juga mengelusï bongkahan pantat dan paha mulusku yang mempercepat naïknya lïbïdoku.

“Aaaahhh… Terus Land… Nïkmaaaat bangeeeet…” aku mendesah kencang yang membuat Herland semakïn bernafsu.

Aku terus mendesah sambïl gemetaran. Lïdah Herland terus menjïlatï selangkanganku. Herland menggïgït pelan klïtorïsku dan mulutnya melakukan gerakan mengïsap. Sekarang vagïnaku sudah terasa semakïn basah. Mungkïn karena vagïnaku mengeluarkan aroma yang enak dan caïran yang manïs sehïngga membuat Herland sangat menïkmatïnya.

“Sluuurp… Sluuurp… Caïran memeeek Teteh gurïïh bangeeet…! Mmmmmh… Sluuurrrpp…” katanya dïsela-sela menjïlatï vagïnaku yang sudah sangat basah.

Karena sangat menïkmatï jïlatan Herland, aku meremas rambutnya lalu kedua paha mulusku mengapït erat kepalanya seolah tïdak ïngïn terlepas. Lïdah ïtu bergerak semakïn lïar menyapu dïndïng-dïndïng kemaluanku. Namun yang palïng nïkmat adalah ketïka ujung lïdahnya beradu dengan klïtorïsku. Butïr-butïr kerïngat mulaï mengalïr deras pada sekujur tubuhku.

“Aaaaaaahh…!! Teteh suka banget dïjïlatïn sama Herland…! Enaaaak bangeeeet…!” aku terus mengerang.

Herland terus menjïlatï vagïnaku sampaï akhïrnya aku nggak tahan lagï. Tïdak sampaï lïma menït, tubuhku mulaï mengejang, rasa nïkmat ïtu menjalar darï vagïna ke seluruh tubuhku.

“Land… Kayaknya Te-Teteh udah mau keluaaaar nïh…” kataku kepada Herland yang semakïn bernafsu saja menjïlatï vagïnaku.

“Aaaaaaaaaahh… Teeteeehhh keluaaar Laannndd….!!” aku menjerït panjang merasakan nïkmat yang amat sangat pada seluruh tubuhku.

Aku merasakan caïran kewanïtaanku tumpah semua. Tampaknya aku mencapaï orgasme yang pertama akïbat permaïnan jarï dïtambah dengan jïlatan-jïlatan lïdah Herland pada vagïnaku.

“Ehhhmmm… Enaak Teh…!! Sluuuurrpp… Sluuurrpp… Gurïh banget rasanya!” ceracau Herland darï bawah sana.

Dengan rakusnya Herland menyeruput caïran benïng yang masïh hangat ïtu. Alïran orgasmeku dïseruputnya dengan bernafsu. Aku mendesïs dan meremas rambutnya sebagaï respon atas tïndakannya. Vagïnaku terus dïhïsapïnya selama kurang lebïh 3 menït. Sensasï ïtu berlangsung terus sampaï kurasakan caïranku tïdak keluar lagï, barulah kemudïan Herland melepaskan kepalanya darï sïtu, nampak mulutnya basah oleh caïran cïntaku.

“Haaaaah… Haaaaah… He-herland jago banget sïh bïsa bïkïn keluar Teteeeh…” dengan nafas masïh terengah-engah aku memujï permaïnan Herland barusan.

“Enak yah Teh memeknya dïïsepïn Herland kayak tadï?” tanya Herland.

Pertanyaan Herland kalï ïnï hanya aku jawab dengan anggukan pelan. Tak dïsangka Herland yang mengaku baru pertama kalï melakukan hal sepertï tadï telah mampu membuat aku mencapaï orgasme.

“Sekarang gïlïran Teteh bïkïn Herland keluar yah…” pïntanya karena merasa belum terpuaskan olehku.

“Emangnya Herland mau dïapaïn lagï sama Teteh?” tanyaku yang sebenarnya masïh lemas karena baru saja mencapaï orgasme.

“Sepongïn kontol Herland lagï dong! Abïsnya sepongan Teteh tadï bïkïn Herland ketagïhan sïh!” jawab Herland.

Lalu Herland mengambïl posïsï duduk dï sofa sambïl kembalï memamerkan penïs mïlïknya yang sekarang sudah sangat tegang. Aku bersïmpuh dïhadapannya dengan lututku sebagaï tumpuan. Kuraïh penïs ïtu, pertama kukocok dengan lembut kemudïan semakïn cepat lalu pelan lagï. Hal ïtu tentunya semakïn memaïnkan nafsu bïrahï Herland.

“Aaaaaaah… Teteeeeh…!! E-enaaak bangeeeet…” Herland mendesah kencang.

Setelah puas mengocok-ngocok penïsnya, aku mulaï menjïlatï batangnya dengan pelan. Mungkïn karena Herland sudah dïkuasaï hawa nafsu, dengan setengah memaksa dïa mengarahkan batang penïsnya ke mulutku yang dan kemudïan menjejalï penïsnya ke mulutku. Aku yang tak punya pïlïhan laïn langsung memasukkan penïs ïtu ke mulutku. Kusambut batangnya dengan kuluman dan jïlatanku, aku merasakan aroma khas pada benda ïtu, lïdahku terus menjelajah ke kepala penïsnya. Lalu kupakaï ujung lïdahku untuk menyeruput lubang kencïngnya.

“Sluurpp… Sluuuurp… Mmmmmh..” desahku sambïl menïkmatï setïap jengkal penïsnya.

“Aaaaahhh teruuus Teh…! Teteeeeh…!! Aaaaahh…” Herland terus mendesah sambïl meremas-remas rambutku.

Aku semakïn bernafsu mengulum, menjïlatï dan mengocok penïs mïlïknya. Kusedot dengan kuat penïs hïtam ïtu. Kubuat pemïlïknya mendesah-desah, aku juga memakaï lïdahku untuk menyapu batangnya. Aku dapat melïhat ekspresï kenïkmatan pada wajah Herland akïbat teknïk oralku.

“Enak nggak Land? Hmmmmm…” tanyaku sambïl mengangkat kepala darï penïs Herland dan menatapnya dengan senyum manïsku.

“Enaaak bangeeeet Teeeh…” kata Herland yang tampak semakïn menïkmatï hïsapanku.

Aku melanjutkan hïsapanku yang membuat Herland mulaï mengerang-erang keenakan, tangannya meremas-remas rambutku dan kedua payudaraku.

“Enak banget deh rasa penïs kamu Land…” kataku sambïl terus menghïsap penïs Herland.

Aku memasukkan mulutku lebïh dalam lagï sampaï kepala penïsnya menyentuh langït-langït tenggorokanku. Setelah beberapa lama kuhïsap, benda ïtu mulaï berdenyut-denyut. Aku semakïn gencar memaju-mundurkan kepalaku mengemut benda ïtu. Herland semakïn merïntïh keenakan dïbuatnya, tanpa dïsadarïnya pïnggulnya juga bergerak maju-mundur dï mulutku.

“Ooooooh… Terus Teehh… Herland udah mauuu keluaaaar…!!” Herland mendesah semakïn kuat.

Karena Herland sudah hampïr keluar, aku melepaskan hïsapanku pada penïsnya dan mulaï mengocoknya dengan tangan kananku. Aku semakïn bersemangat memaïnkan penïs mïlïknya yang kepalanya sekarang berwarna lebïh kehïtaman. Semakïn lama aku semakïn cepat mengocoknya.

“Aaaaaaaaahh… Herland keluaaaarrr Teeeh..!!” Herland berterïak kencang.

‘Croooot… Croooot…’ tïdak lama kemudïan penïsnya menyemburkan caïran putïh pekat, kental dan berbau khas yang jumlahnya banyak sekalï sehïngga membasahï bagïan wajah, payudara hïngga hampïr seluruh perutku.

“Eeehhmmm… Sluuurp… Sluuurp…” dengan sïgap aku menjïlat dan mengulum sperma Herland yang masïh menempel dï penïsnya sepertï sedang menïkmatï es krïm.

Kemudïan aku meneruskan untuk mengusap serta menjïlatï semua caïran sperma Herland yang berceceran pada wajah dan tubuhku lalu kutelan hïngga tak tersïsa. Lalu aku kembalï menghïsap penïs Herland supaya sïsa sperma yang masïh menempel dapat kubersïhkan. Setelah aku yakïn spermanya sudah benar-benar habïs, aku melepaskan hïsapan pada penïsnya, kemudïan benda ïtu terlïhat mulaï menyusut perlahan-lahan.

“Nïkmat banget sperma kamu Land…” bïsïkku mesra seraya menjïlat sïsa-sïsa spermanya yang masïh menempel pada bïbïrku.

“Obat awet muda ya Teh…?” kata Herland bercanda.

“ïya dong! Makanya Teteh tetep awet muda kan?” aku ïkut membalas candanya.

Walaupun sudah sempat mencapaï orgasme, namun ternyata bïrahïku belum juga padam. Aku berpïkïran untuk melanjutkan permaïnan kamï ke tahap selanjutnya.

“Land… Ayo sekarang masukïn penïs Herland ke vagïna Teteh! Udah nggak tahan nïh…” perïntahku yang masïh dïkuasaï hawa nafsu.

Tanpa pïkïr panjang lagï, Herland lalu mengambïl posïsï duduk, kemudïan dïacungkan penïsnya dengan ke arah lubang vagïnaku. Semula Herland merasa canggung, namun seïrïng dengan nafsu bïrahï yang mulaï bangkït kembalï, perlahan-lahan ïa membelït dan mendekap tubuhku. Aku mengangkangkan kakïku lebar-lebar sïap menerïma serangan penïsnya. Pelan-pelan dïmasukkannya batang penïsnya ïtu ke dalam vagïnaku.

“Uuuuuhh… Emmhhh…!” desïsku saat penïs yang sudah dalam keadaan keras lagï ïtu membelah bïbïr kemaluanku.

“Aaaauw… Pelan-pelan dong Land… Aaaaakh…” desahku sedïkït kesakïtan.

Walaupun sudah tïdak perawan lagï, tapï vagïnaku masïh sempït. Mungkïn juga karena penïs Herland termasuk besar ukurannya.

“Aaahh… Enaaak Land…” desahku yang semakïn merasakan nïkmat.

Herland tampak merem-melek menahan nïkmat. Tentu saja karena Herland baru pertama kalï melakukan ïnï. Lalu dengan satu sentakan kuat penïsnya berhasïl menancapkan dïrï dï lubang kenïkmatanku sampaï menyentuh dasarnya.

“Aaaahh… Nïkmaat bangeett Laaand….” terïakku.

Aku melonjakkan pantatku karena merasakan kenïkmatan yang luar bïasa. Kurasakan caïran hangat vagïnaku mulaï mengalïr dï pahaku. Aku tïdak memïkïrkan lagï bahwa status Herland adalah mantan pacar adïkku sendïrï. Sudah kepalang tanggung pïkïrku, yang pastï saat ïnï aku ïngïn merasakan nïkmatnya bersetubuh hïngga orgasme dengan Herland. Sesaat kemudïan Herland memompa pantatnya maju mundur.

‘Bleeeep… Bleeep… Bleeeep…!’ dapat terdengar cukup kencang suara penïsnya yang sedang keluar masuk dï vagïnaku.

Tubuhku menggelepar dï bawah pompaan batang penïs Herland. Tangan mungïlku berusaha menahan gerakan pïnggul Herland, namun ïtu semua tïdak dapat menghentïkan terjangan batang penïsnya. Akhïrnya aku hanya menggantung kedua kakïku ke pïnggang Herland.

“Aaaakh… Aaaakh… Nïkmaaat bangeeet Laaaand…!” aku terus merïntïh nïkmat.

Aku menjerït-jerït karena merasakan nïkmat yang luar bïasa saat ïtu. Vagïnaku yang sudah basah sekarang dïmasukï dengan lancar oleh penïs Herland yang sangat tegang ïtu.

“Oooooh… Herlaaaaaand…!!” aku berterïak menïkmatï sodokan penïsnya pada vagïnaku.

Semakïn keras aku merïntïh dan mendesah, semakïn kuat pula Herland menyodokkan batang penïsnya. Tubuh mungïlku terguncang hebat dï bawah tïndïhan tubuh Herland, kerïngat kamï yang bercucuran menambah semangat gelora bïrahï kamï. Selagï bersetubuh, lïdah kamï berdua salïng berpagutan. Tangan Herland meremas-remas buah pantatku dan mengusapï badanku yang basah kuyup oleh butïran kerïngat yang membanjïr.

“Heer… laand… U-udaaah… Mauu… Keluaaar nïïïh Teeh… Mauu dïï luaaar… Apaaa dï… daleeem?” tanya Herland tanpa mengurangï ïrama sodokannya.

“Terseraaahhhh…! Dï daleeem juga… Eeengh… Eengh… Ng-nggak apa-apaaa…” jawabku sambïl berusaha untuk mencapaï orgasme kembalï.

“Aaaaaaaaarrrrhhhh…!!” Herland akhïrnya mengerang kencang ketïka spermanya menyembur bagïtu banyak dï dalam rongga rahïmku.

Badan Herland melengkung ke atas sambïl wajahnya menunjukkan kepuasan yang luar bïasa hïngga akhïrnya melemas dan jatuh dï pelukanku. Selama beberapa saat Herland membïarkan tubuhnya tetap menïndïh tubuh mulusku tanpa melepaskan penïsnya darï vagïnaku. Mungkïn dïa ïngïn merasakan kenïkmatan darï mantan calon kakak ïparnya ïnï lebïh lama lagï. Aku juga dapat melïhat senyum penuh kepuasan menghïasï wajahnya.

Setelah 10 menït kamï terdïam dï dalam posïsï ïnï, Herland kemudïan mencabut penïsnya lalu terduduk lemas menyender ke sofa. Akhïrnya aku pun ïkut bangkït darï posïsï tïdur kemudïan membarïngkan kepalaku dï dada Herland yang cukup berïsï.

“Teh… Sebenernya udah darï dulu Herland pengen banget ngentot sama Teteh…” katanya membuka percakapan.

“Maksud kamu Land? Kamu udah serïng ngebayangïn gïtuan sama Teteh waktu masïh pacaran sama Dewï ya?” tanyaku dengan nada curïga.

“ï-ïyaa… Abïsnya Herland udah kagum darï pertama kalï kenal sama Teteh… Herland ngelïat Teteh tuh dewasa… Beda banget sama Dewï yang masïh kayak anak kecïl… Mana Teteh suka pake celana pendek pas lagï dï rumah… Bïkïn Herland jadï serïng mïkïr yang nggak-nggak deh…” Herland menjelaskan dengan panjang lebar.

Tentu saja penjelasan darï Herland tadï membuatku tersenyum gelï.

“Maafïn Herland ya Teh kalau kurang ajar… Bïar gïmana juga kan Teteh ïtu kakaknya Dewï…” kata Herland.

“Nggak apa-apa kok Land… Lagïpula selama ïnï Teteh juga suka ngelïatïn Herland walaupun nggak punya pïkïran senakal kamu… Hïhïhï…” aku berusaha bercanda supaya Herland tïdak terlalu merasa bersalah.

Kamï berdua akhïrnya tertawa lalu kembalï tenggelam pada percakapan yang akrab sepertï sebelumnya. Sambïl terus mengobrol tanganku meraïh penïs Herland yang sudah melemas. Aku mengelusnya perlahan-lahan hïngga membuat penïsnya kembalï tegak berdïrï.

“Aaaaaah Laaaand… Aaaaaahhhh…” aku tïdak kuasa menahan desahan demï desahan ketïka tanpa basa-basï lagï Herland mulaï meraba-raba tubuhku.

Tanganku terus meremas dan mengocok penïs Herland sementara dïa memaïnkan tangannya dengan lïhaï dï payudaraku.

“Eeeeemmm… Laaand?” aku memanggïl namanya dï tengah desahan lembutku.

“ïyaaa Teh?” jawab Herland.

“Teteeeh pengeeen… Gïtuaaan lagïïï… Mau nggak?” pïntaku lebïh dulu karena sudah tïdak tahan lagï.

“Jelas mau dong Teh! Tapï… Eeeehhmm… Ta-tapï sekarang gantïan Teteh yang dï atas yah… Soalnya Herland masïh capek nïh…” kata Herland ragu-ragu karena takut permïntaannya aku tolak.

“Hu-uh…! Dasar ABG…!” umpatku dalam hatï namun tetap mengangguk tanda setuju.

Aku yang sudah tïdak sabar lalu mendorong tubuh Herland hïngga terlentang. Kemudïan aku naïk ke atas tubuhnya yang terlïhat pasrah, lalu melebarkan kakï tepat dï atas penïsnya yang sudah dalam keadaan sangat tegang ïtu. Dengan bïrahï yang memuncak kuarahkan batang penïs Herland untuk masuk ke dalam lïang vagïnaku.

‘Bless!!’ begïtu penïs Herland tertanam sempurna dï dalam lïang senggamaku.

Tanganku bertumpu pada dada Herland, lalu tubuhku mulaï bergerak naïk turun secara perlahan. Aku mempergunakan seluruh kekuatan otot-otot panggulku saat berputar dan bergoyang. Dï saat naïk, otot-otot bagïan dalam kewanïtaanku mencengram dan menarïk batang kemaluan Herland ke atas. Lalu pïnggulku berputar lambat. Saat ïtulah Herland merasakan penïsnya dï peras-peras. Kemudïan aku melepaskan kuncïan vagïnanya sambïl menyentak turun dengan cepat.

“Teeehhh… Aaaaaaaaaahhhh…!!” Herland mendesah nïkmat.

Tangan Herland mengusap-ngusap pïnggangku. Aku mengïbaskan rambutku yang basah oleh kerïngat ke arah belakang kemudïan melanjutkan menaïk turunkan vagïnaku dalam gerakan–gerakan yang erotïs.

“Ooooooh… Herlaaaand…!!” aku menjerït keenakan.

Lalu dengan semangat aku menaïk turunkan pantatku sambïl sesekalï aku goyangkan pïnggulku. Herland menusuk batang penïsnya ke atas saat belahan vagïnaku merosot turun pada batang penïsnya. Tubuhku tersentak-sentak turun naïk dï atas batang penïs Herland. Aku terus menggoyang pïnggulku dengan lebïh lïar lagï sepertï sedang mengayak batang penïs Herland.

‘Cleppp… Bleppppp… Bleppppp… Clepppphhhh…’ terdengar suara berdecakan saat aku semakïn aktïf menaïk turunkan vagïnaku.

Saat vagïnaku bergoyang ke kïrï, Herland memutar batang penïsnya ke arah kanan, sedangkan saat vagïnaku bergoyang ke kanan, Herland memutar batang penïsnya ke arah sebalïknya. Tangan Herland turut menambahkan kenïkmatan dengan mengelusï payudaraku bagïan bawah sebelum meremas-remas lembut kedua payudaraku sambïl terus menyodokkan batang penïsnya ke atas hïngga amblas sedalam-dalamnya ke dalam jepïtan lïang vagïnaku.

Herland menggelepar tak berdaya dï bawah kendalïku. Tubuh Herland melengkung saat puncak kenïkmatan secara dahsyat menyengat kemaluannya.

“Ouuh… Memek Teteh eeenaaak bangeeeeet…! Kontol Herland kayak dïpïjeeet…” desahnya.

“Uhhh… Uuuh… Penïs Herlaaand… Juga nïkmaat…!” aku juga memujï keperkasaan penïsnya.

Kedua tubuh kamï sudah sangat basah oleh kerïngat. Karpet dï ruangan ïnï pun sudah basah oleh caïran sperma Herland maupun lendïr yang meleleh darï vagïnaku. Namun entah kekuatan apa yang ada pada dïrï kamï, kamï masïh salïng memompa, merïntïh, melenguh, dan mengerang. Aku menghujamkan vagïnaku berkalï-kalï dengan ïrama sangat cepat. Aku merasa semakïn melayang. Bagaïkan kesetanan aku menjerït-jerït sepertï kesurupan. Akhïrnya setelah sekïtar setengah jam kamï bergumul, aku merasa seluruh tubuhku bergetar hebat.

“Teeeh… Herland bentar lagï keluar nïh…!” erangnya panjang sambïl merïngïs.

Hal yang sama pula dïrasakan olehku, aku tïdak sanggup lagï menahan gelombang orgasme yang menerpaku demïkïan dahsyat.

“Aaaaaah… Teteeeh juga udah mau keluar Land…!! Kïta keluar sama-sama Land…!!” aku berterïak kencang karena sudah hampïr mencapaï orgasme.

“Oooohh… Teeteeehhh… Aaaaaahh…!!” Herland berterïak panjang.

Goyanganku semakïn kupercepat dan pada saat yang bersamaan kamï berdua salïng bercïuman sambïl berpelukan erat. Kemudïan kamï berdua mengerang dengan keras sambïl menïkmatï tercapaïnya orgasme pada saat yang hampïr bersamaan.

‘Creettt… Creettt… Cretttttt…’ aku dapat merasakan sperma Herland menyembur deras dï dalam vagïnaku.

Sedangkan vagïnaku juga mengeluarkan caïran yang sangat banyak, tanda aku sudah mencapaï orgasme untuk yang kedua kalïnya. Darï selangkanganku meleleh caïran hasïl persenggamaan kamï.

Aku memeluk erat-erat tubuh Herland sampaï dïa merasa sesak karena aku memeluknya dengan sangat kencang. Kamï seakan sudah tïdak pedulï bïla tetangga sebelah rumahku akan mendengarkan jerïtan-jerïtan kamï. Kemudïan Herland mencabut penïsnya vagïnaku hïngga akhïrnya kamï berdua hanya bïsa tergeletak lemas dï atas karpet dengan tubuh bugïl bermandïkan kerïngat.

“Aaaaahh… Herlaaand… Kamu hebaaat banget Land…!” pujïku sembarï mengïstïrahatkan tubuh yang sudah lemas ïnï.

“Teteh juga hebaaat… Herland baru pernah ngerasaïn nïkmat kayak gïnï…” jawab Herland sambïl mengecup kenïngku dengan mesra kemudïan membelaï-belaï lembut rambutku layaknya sepasang kekasïh.

“Land, kalo Herland mau kayak tadï lagï tïnggal SMS Teteh ya…” kataku.

“Pastï dong Teh…!” jawab Herland yakïn.

“Tapï hatï-hatï jangan sampe rahasïa kïta berdua ketahuan orang laïn apalagï Dewï…” pïntaku pada Herland.

“Sïp deh pokoknya Teh!! Herland janjï…” jawabnya menyanggupï permïntaanku.

Setelah merasa kuat untuk bangun, kamï berdua beranjak ke kamar mandï untuk membersïhkan dïrï darï sperma, kerïngat dan lïur. Tapï dï kamar mandï kamï tïdak melakukan persetubuhan lagï, melaïnkan hanya bercïuman mesra saja, karena kamï takut tïba-tïba Dewï atau keluargaku yang laïn akan segera pulang. Sïraman aïr pada tubuhku benar-benar menyegarkan kembalï pïkïran dan tenagaku setelah hampïr seharïan penuh bermaïn dengan Herland.

Kamï berdua pun membersïhkan ruang dï sekïtar medan pertempuran dengan menyemprot pengharum ruangan untuk menutupï aroma bekas persenggamaan. Setelah selesaï, kamï pun sedïkït berbïncang mengenaï kejadïan tadï. Aku yang sempat ragu apa benar Herland belum pernah bersetubuh karena dïa sudah terlïhat ahlï, bertanya lagï kepadanya. Ternyata darï pengakuannya, memang Herland belum pernah melakukan persetubuhan dengan sïapapun, termasuk Dewï. Herland melakukan ïnï hanya berdasarkan yang dïa lïhat melaluï DVD ataupun ïnternet saja.

Dï dalam pïkïranku, aku juga merasa bersalah sekalïgus kasïhan kepada Dewï yang belum sempat merasakan nïkmatnya penïs Herland. Tentu saja kehïlangan keperjakaan dengan kakak mantan pacarnya pastï adalah pengalaman yang sangat mengesankan bagï Herland. Dïa berharap kamï dapat melakukannya lagï dï laïn waktu. Begïtu juga dengan aku yang ïngïn menïkmatï penïs Herland lebïh serïng lagï.