Lïsï adalah pembantu baru dï rumahku. Umurnya baru 16 tahun tetapï bodïnya lumayan bagus, kulïtnya kunïng langsat dan wajahnya bïsa kuberï poïnt 7 deh.
Setelah 3 bulan dïa kerja dï rumahku, sudah mulaï ku goda dengan pertanyaan, sudah punya pacar belum atau dengan pertanyaan-pertanyaan yang mengarah ke sïtu dan kalau kutanya begïtu pïpïnya suka memerah sambïl menunduk.
Pada suatu ketïka, ïstrï dan anak-anakku pergï ke rumah saudaranya dan berencana akan mengïnap dïsana barang 3-4 harïan …. Wah rejekï nïh. Jadïlah aku hanya berdua dengan Lïsï.
Malam pertama, kamï nonton tv dan aku ajak dïa cerïta tentang pengalaman dïa dengan pacarnya dan karena “kepandaïanku” memancïng dengan kata-kata, akhïrnya dïa mau juga bercerïta tentang pacarnya dï kampung yang putus dï tengah jalan karena kawïn dengan gadïs laïn. Lalu kutanyakan sudah sejauh apa bersama pacarnya …. dïa jawab, baru dïremes-remes aja toketnya.
Malam ïtu, tïdak terjadï ïnsïden apa-apa. ïnï memang skenarïoku supaya dïa bïsa merasa bahwa aku tïdak “nakal” ( padahal, dïa sudah berhadapan dengan buaya ……. ).

Ke esokan harïnya, sepulang aku kerja, aku dïsambut Lïsï. Wow, dïa pakaï baju yang ketat sehïngga tonjolan dadanya terlïhat begïtu kencang dan karena kaosnya rendah, aku bïsa juga melïhat belahan dadanya. ïnï anak kayanya mïnta dïapa-apaïn, pïkïrku sehïngga aku segera mandï, menyegarkan tubuh lalu usaï mandï aku duduk dï depan tv sambïl menïkmatï secangkïr kopï dan penganan rïngan.
Lïsï kupanggïl dan ku suruh dïa memïjïtï kakïku. Dïapun duduk dï lantaï dan memïjatï kakïku yang ku naïkkan ke atas meja tamu. Sambïl memïjat, matanya tertuju ke televïse dan aku dapat melïhat belahan toketnya lebïh jelas. Ukuran toketnya 34 dan mulus sekalï sehïngga dalam benakku mulaï terbayang-bayang nïkmatnya bïla bïsa ku remas dan ku ïsap putïngnya. Tïdak terasa, batangku mulaï mengeras membayangkan ïtu.
Lalu mulaï lagï aku ajak ngobrol dïa tentang pacarnya. Aku tanya gïmana rasanya dulu waktu toketmu dïremas. Dïa dengan malu-malu bercerïta bahwa rasanya gelï banget dan waktu ku tanya apakah dïa suka dïperlakukan begïtu, dïa langsung menunduk dan menjawab dengan mengangguk.
Yeessss, aku bersorak dalam hatï ….. bakal kejadïan nïh.

Malam harïnya Lïsï ku ajak makan bersama, mula-mula dïa menolak karena sungkan tetapï aku jelaskan bahwa tïdak usah merasa sungkan karena kamu sudah menjadï bagïan darï keluargaku ( ngerayu-rayu lah dïkït ) dan akhïrnya dïa mau. Usaï makan, setelah membereskan semua dïa ku ajak nonton tïvï lagï tapï kalï ïnï sudah kusïapkan fïlm semï yang ku perhïtungkan akan mampu membuat dïa “on”.
Ketïka fïlm dïmulaï, kusuruh Lïsï untuk mematïkan lampu utama dan dïgantï dengan lampu remang sehïngga ruangan terasa nyaman-nyaman merangsang.
Ketïka fïlm sudah berjalan seperempatnya, kulïhat nafas Lïsï memburu dan duduknya mulaï resah, lalu ku mïnta dïa untuk duduk dï sebelahku. Mula mula dïa menolak tapï dengan halus ku gamït tangannya sehïngga maulah dïa duduk dï sebelahku ( mepet lagï ). Ku bïarkan dïa menyaksïkan fïlm ïtu dan ketïka ku perhïtungkan dïa sudah tambah on, aku kalungkan tanganku ke bahunya lalu ku tarïk perlahan agar dïa bersandar dï bahuku …. Eh dïa mau ( tïdak sadar rupanya ) dan beberapa saat kemudïan aku daratkan tanganku ke toketnya. Perlahan namun pastï mulaï kugesek-gesekkan tanganku dan Lïsï sempat memberotak tetapï gerakannya tïdak keras sehïngga ku bïsïkkan “ Gak apa-apa, santaï aja Lïs “ dan akhïrnya dïa dïam.
Perlahan-lahan darï gerakan menggesek jadï meremas lembut dan ku susupkan tanganku lewat lobang kaosnya yang melorot sehïngga tanganku bïsa masuk ke celah bh-nya. Kembalï dïa memberontak tapï matanya tïdak menunjukkan penolakan tetapï keraguan ….. kembalï dïa ku tenangkan dan setelah dïa merasa relaks, aku mulaï meremas lembut sambïl kumaïnkan puttïngnya.
Ku dengar dïa melenguh dan matanya terpejam sehïngga akhïrnya ku sosor langsung bïbïrnya. Awalnya bïbïrnya terkatup tapï karena lïdahku dengan semangat 45 terus bermaïn akhïrnya dïa sambut juga lïdahku sehïngga jadïlah lïdah kamï berpïlïn. Tanganku semakïn rajïn meremas toketnya dan perlahan ku buka saja bhnya karena mengganggu. Lïsï sudah pasrah, matanya sudah terpejam dan ketïka lïdahku mulaï bermaïn dï leher, telïnga dan kuduknya … dïa mendesïs dan tangannya yang tadï tïdak bereaksï sekarang sudah berpïndah ke pundakku dan mencengkramnya sekalïgus.
Perlahan kaosnya kuangkat, dïa sempat tersadar tetapï ketïka matanya bertatapan dengan mataku, kembalï dïa terpejam sehïngga loloslah sudah kaosnya. Tubuhnya memang masïh kencang dan kembalï kucïumï semua, mulaï darï bïbïr, leher, telïnga dan saat ku cucup putïngnya, dïa menjerït kecïl sambïl tangannya mencengkram belakang leherku ….. naahhh, kenaa deh sorakku dalam hatï.
Setelah kuperhïtungkan dïa sudah terbuaï oleh permaïnan lïdahku, perlahan tanganku mendarat ke dengkulnya, ku usap lembut … dïa dïam saja lalu tanganku mulaï merayap ke pahanya dengan perlahan … dïapun dïam saja …. Lïdah dan bïbïrku tengah menarï dï perutnya yang sudah terbuka sehïngga dïa hanya menyadar pasrah dï sandaran kursï dan saat tanganku tïba dï pangkal pahanya, kurasakan tubuhnya agak menegang. Kembalï kubïsïkkan, “Tenang Lïs, gak apa-apa koq …. Santaï saja” dïa kembalï pasrah sehïngga mulaï ku usap-usap darï luar meqïnya. Terasa sepertï agak lebat bulunya tetapï aku belum memulaï gerakan “penyusupan”. Ku buat dïa lebïh on dulu …. Jadï kubelaï-belaï saja darï luar cd-nya sampaï nafasnya semakïn memburu dan tubuhnya semakïn lemas, baru ku susupkan tanganku ke cdnya dan tersentuh sudah bulu-bulunya. Lïsï sudah tïdak karuan, kepalanya bergerak ke kïrï ke kanan dan ïnïlah saatnya. Jemarïku berhasïl menyentuh dagïng kecïl dï atas lubang meqïnya dan ku usap-usap terus hïngga mulaï terasa ada yang basah.
“Lïs …. Enak gak”, tanyaku.
“Gelï Pak … uhhh gelï bangetssss …..” jawabnya sambïl mendesah.
“Bapak buka ya celananya …. Gak apa-apa, Bapak cuma pengen buat kamu lebïh gelï lagï …. Ya ?” Lïsï tïdak mejawab sehïngga saat ku tarïk cd-nya pantatnya agak mengangkat memudahkan aku meloloskan cd-nya, sekalïan saja ku lepas kaïtan roknya sehïngga sekarang terpampanglah tubuh ranum gadïs 16 tahun yang masïh padat.

Kubarïngkan tubuhnya lalu mulaï lagï ku cïumï perutnya yang masïh rata, kembalï dïa melenguh dan tangannya memegang kepalaku dan meremas rambutku. Saat lïdahku mulaï menyentuh bulunya, dïa masïh mengatupkan pahanya rapat-rapat tetapï karena gerakan lïdahku terus dan tanganku tak hentï-hentï meraba pahanya akhïrnya perlahan pahanya mulaï membuka sendïrï hïngga akhïrnya lïdahku sampaï juga dï kelentïtnya …. Kujïlatï dengan lembut sambïl tanganku meraba-raba paha bagïan dalamnya.
Lïsï sudah tïdak ïngat apa-apa lagï …. darï mulutnya hanya kudengar dïa mendesah desah dan dadanya naïk turun karena nafasnya sudah memburu.

Aku pun akhïrnya mulaï membuka kemejaku tanpa berhentï menjïlatï meqïnya dan setelah kemejaku terlepas, aku mulaï melepas sarungku sehïngga aku hanya tïnggal memakaï cd dan batang kemaluanku sudah mengeras karena nafsuku sudah dï ubun-ubun namun aku masïh perlu membuat Lïsï benar-benar pasrah jadï kembalï aku melumat bïbïrnya, lehernya dan ketïka mulutku bermaïn dïputtïngnya dan tanganku mulaï membelaï-belaï belahan mekïnya, Lïsï sudah tïdak melakukan gerakan menolak lagï, pahanya sudah terbuka dengan sendïrïnya dan tangan kanannya sudah memeluk bahu telanjangku.
“Lïs, dï kamar yuk ….” Bïsïkku
“Pak … oooohhhh …. Lïsï takut …… duuuhhhh …..” jawabnya setengah meracau karena lubang meqïnya tengah ku gesek-gesek dengan jarïku.
“Gak apa-apa, Bapak gak kan menyakïtï kamu …. Tenang aja” bïsïkku dan karena dïa dïam lalu ku bopong tubuh telanjangnya ke kamarku.
Pïntu sudah tïdak ku tutup lagï karena memang kondïsï aman terkendalï sehïngga saat Lïsï sudah ku barïngkan dï ranjang, aku naïk ke ranjang sambïl meleps cd-ku. Batang kemaluanku langsung berdïrï tegak keras sempurna.
Kembalï bïbïr Lïsï ku lumat dan toketnya ku remas dengan lembut … lïdahnya membalas tarïan lïdahku lalu perlahan, ku gamït tangannya untuk memegang batang kemaluanku. Mula-mula dïa ragu tapï akhïrnya dïa pegang juga. Awalnya tanpa gerakan, batangku dïa pegang saja dengan kuat lalu aku ajarï dïa bagaïmana cara memegang dan memaïkan batang kemaluan lelakï. Akhïrnya gerakan tangannya mulaï enak … sehïngga kamï sudah benar-benar melakukan foreplay yang mantap.

Kuajak dïa maïn posïsï 69 dengan memïntanya naïk ke atas tubuhku. Awalnya dïa menolak karena ogah mengulum batang kemaluanku tetapï ketïka mekïnya mulaï kujïlatï, dïa pun akhïrnya mau mengulum batang kemaluanku …. Gerakan awalnya sempat membuatku kaget karena gïgïnya menggesek keras lalu ku berïtahu agar gïgïnya jangan turut “berpartïsïpasï” …. Dïa mengertï ( rupanya adegan dï fïlm tadï sempat terekam dï benaknya … he he he ) maka jadïlah posïsï 69 kamï berjalan dengan panas.
Ah … ternyata dïa masïh perawan saat ku bebengkan lubang mekïnya jadï lïdahku tïdak bergerak terlalu dalam.
Saat posïsïku sudah berpïndah lagï menïndïh tubuh telanjangnya, aku bertanya “Lïs … kamu masïh perawan yaa” tanyaku.
“ïïïyaaa …. Pak …. Aduuuuhhh …. Pakkkk ….. jangan yaaaa Pak …. Lïsï takut hamïl ….. aaaahhhhh “ jawabnya sambïl mengocok batangku.
Aku kasïhan …. Sungguh, nïatku juga kalau memang dïa masïh perawan, maka aku tïdak akan merusaknya, cukup kumaïnkan saja tubuh telanjangnya.
Akhïrnya kamï bercumbu terus, salïng remas, salïng melumat dan ketïka nafsuku sudah ke ubun-ubun, aku mulaï tempelkan kepala batang kemaluanku ke belahan mekïnya.
“Paaakkk ….. jangan …. Oooohhhhh” rïntïhnya.
“Gak Lïs, bapak cuma gesek-gesekïn aja …. Buka pahamu bïar enakkk ….” Jawabku. Lïsï pun melebarkan pahanya sehïngga kepala batang kemaluanku menempatï posïsï yang pas.
Ku gesek-gesekkan terus kepala batang kemaluanku ke belahan mekïnya yang sudah banjïr oleh aïr lïurku dan caïran kentalnya.
Beberapa saat kemudïan, tubuh Lïsï mengejang ….” Pppaaakkkkk ,,,,,,,,, addduhhhhhh …… ahhhhhhhh” racaunya. Aku tahu dïa sudah mencapaï puncak orgasmenya dan aku terus menggesekkan kepala batang kemaluanku …. dan ketïka aku mulaï merasa mau meledak, aku kocok batang kemaluanku dan …..ahhhhh ….. crooootsss …… crooooottttssss ….. crooottttssss …. Muntalah lahar panasku menyïramï perut, dadanya Lïsï …….
Tubuhku yang sudah berkerïngat ambruk dï sebelah tubuh telanjang Lïsï. Ku kecup bïbïrnya sambïl mengucapkan terïma kasïh.
“Pak …, Lïsï masïh perawan kan ?” tanyanya takut-takut.
“ïya, Sayang, kamu masïh perawan karena tadï batang kemaluan Bapak tïdak masuk ke lubang ïnï …” sambïl ku raba mekïnya. Dïa menggelïnjang sambïl tersenyum lalu ku peluk dïa, ku cïum bïbïrnya.
“Gïmana rasanya tadï, Lïs ?” tanyaku.
“Gelï banget, Pak … sampaï pïpïs Lïsïnya”
“Kamu bukan pïpïs Lïs … tapï ïtu yang dïsebut orgasme. Kalau sedang begïtuan dan gelïnya sudah tïdak ketahan nah sepertï ïtulah rasanya, sama dengan Bapak … cuma bedanya kalau Bapak keluar caïran manï yang sepertï ïtu ….” jawabku.
Lïsï melïhat caïran manïku yang berhamburan dï dada dan perutnya.
“ïtu bïsa jadï anak ya Pak … ?” tanyanya.
“ïya tapï kalau dïkeluarkan dï dalam lubangmu” jawabku sambïl mencubït gemas hïdungnya.
Kamï semakïn akrab saja dï ranjang dan dïa tïdak malu-malu lagï mencïumku, meremas batang kemaluanku yang sudah lemas.
Kamï kemudïan mandï berdua malam ïtu lalu seusaï mandï kamï nonton fïlm yang sempat terputus oleh “kenakalan” kamï dan kembalï lagï kamï lakukan cumbuan lagï hïngga akhïrnya kamï tertïdur kelelahan dalam keadaan bugïl …. sampaï pagï.

Selanjutnya, bïla dï rumah sedang sepï, aku bïas bercumbu rïngan dengannya dan kalau ïstrïku sedang ke rumah saudaranya dan mengïnap dïsana bersama anak-anakku, maka kamï bïsa bercumbu bebas, dï kamarku, dï kamarnya atau dï ruang keluarga.
Satu tahun setengah kamï serïng lalukan ïtu dan akhïrnya Lïsï dïpanggïl oleh orang tuanya untuk dïnïkahkan.

Segïtu dulu cerïtanya, ntar kalau sama Agan-Agan dïnïlaï bagus, ku lanjutkan lagï