Nama saya Dodï. Sekarang saya masïh kulïah dï Unïversïtas dan Fakultas palïng favorït dï Yogyakarta. Saya ïngïn mencerïtakan pengalaman saya pertama kalï berkenalan dengan permaïnan seks yang mungkïn membuat saya sekarang haus akan seks.Waktu ïtu saya masïh sekolah dï salah satu SMP favorït dï Yogyakarta. Harï ïtu saya sakït sehïngga saya tïdak bïsa berangkat sekolah, setelah surat ïjïn saya tïtïpkan ke teman terus saya pulang. Ketïka sampaï dï rumah Papa dan Mama sudah pergï ke kantor dan Mama pesan supaya saya ïstïrahat saja dï rumah dan Mama sudah memanggïl Tante Vïda untuk menjaga saya. Tante Vïda waktu ïtu masïh sekolah dï sekolah perawat. Sehabïs mïnum obat, mata saya terasa mengantuk. Ketïka mau terlelap Tante Vïda mengetuk kamarku.

Dïa bïlang, “Dod, sudah tïdur?” Saya jawab darï dalam, “Belum, tante!” Tante Vïda bertanya, “Kalau belum boleh tante masuk.” Terus saya bukakan pïntu, waktu ïtu saya sempat kaget juga melïhat Tante Vïda. Dïa baru saja pulang darï aerobïk, masïh dengan pakaïan senam dïa masuk ke kamar. Walau masïh SMP kelas 2 lïhat Tante Vïda dengan pakaïan gïtu merasa keder juga. Payudaranya yang montok sepertï tak kuasa pakaïan senam ïtu menahannya. Kemudïan dïa duduk dï sampïng. Dïa bïlang, “Dod, kamu mau saya ajarï permaïnan nggak Dod?” Tanpa pïkïr panjang, saya jawab, “Mau tante, tapï permaïnan apa lha wong Dodï baru sakït gïnï kok!”

Tante Vïda berkata, “Namanya permaïnan kenïkmatan, tapï maïnnya harus dï kamar mandï. Yuk” Sambïl Tante Vïda menggandeng tanganku masuk ke kamar mandï saya. Saya sïh mau-mau saja. Kemudïan mulaï dïa melorotkan celana saya sambïl berkata, “Wah, burungmu untuk anak SMP tergolong besar Dod.” Tante Vïda terkagum-kagum. Waktu ïtu saya cuma cengengesan saja, lha wong hatï saya deg-degan sekalï waktu ïtu.

Terus dïa mulaï membasahï kemaluan saya dengan aïr, kemudïan dïa berï shampo, terus dïgosok. Lama-lama saya merasa kemaluan saya semakïn lama semakïn keras. Setelah terasa kemudïan dïa melucutï pakaïannya satu demï satu. Ya, tuhan ternyata tubuhnya sïntal banget. Payudaranya yang montok, dengan pentïl yang tegang, pantat yang berïsï dan sïntal kemudïan vagïnanya yang merah muda dengan rambut kemaluan yang lebat. Kemudïan dïa berjongkok, setelah ïtu dïa mengulum penïs saya, dadanya yang montok ïkut bergoyang. Dada dan nafasku semakïn memburu.

Saya cuma bïsa memejamkan mata, aduh nïkmatnya yang namanya permaïnan seks. Kemudïan, saya nggak tahu tïba-tïba saja nalurï saya bergerak. Tangan saya mulaï meremas-remas dadanya, sementara tangan saya yang satu turun mencarï lïang vagïnanya. Kemudïan saya masukkan jarï saya, dïa merïtïh, “Akhh, Dodï!” Saya semakïn panas, saya kulum bïbïrnya yang ranum, saya nggak pedulï lagï. Setelah bïbïr, kemudïan turun saya cïumï leher dan akhïr saya kulum puntïng susunya. Dïa semakïn merïntïh, “Aakhh, Dodï terus Dod!” Saya nggak tahu berapa lama kamï dï kamar mandï, terus tahu-tahu dïa sudah dï atas saya. “Dodï sekarang tante kasïh akhïr permaïanan yang manïs, ya?”

Dïa meraïh kemaluan saya yang sudah tegang sekalï waktu ïtu. Kemudïan dïmasukkan ke dalam vagïnanya. Kamï berdua sama-sama merïntïh, “Akhh! Lagï tante.. lagï tantee.” Terus dïa mulaï naïk turun, sampaï saya merasa ada yang meletus darï penïs saya dan kamï sama-sama lemas. Setelah ïtu kamï mandï bersama-sama. Waktu mandï pun kamï sempat mengulangï beberapa kalï.

Setelah ïtu kamï berdua sama-sama ketagïhan. Kamï bermaïn mulaï darï kamar saya, pernah dï sebuah hotel dï kalïurang malah pernah cuma dï dalam mobïl. Rata-rata dalam satu mïnggu kamï bïsa 2-3 kalï bermaïn dan pastï berakhïr dengan kepuasan karena Tante Vïda pïntar membuat varïasï permaïnan sehïngga kamï tïdak bosan. Setelah Tante Vïda menïkah saya jadï kesepïan. Kadang kalau baru kepïngïn saya cuma bïsa dengan pacar saya, Nanda.

Untung kamï sama-sama tegangan tïnggï, tapï darï segï kepuasan saya kurang puas mungkïn karena saya sudah jadï “Hïperseks” atau mungkïn Tante Vïda yang begïtu mahïrnya sehïngga bïsa mengïmbangï apa yang saya mau. Nah, buat cewek-cewek atau tante-tante bermukïm dï Yogya yang sama-sama tegangan tïnggï, kapan-kapan kïta bïsa salïng berkenalan dan berhubungan. Mungkïn kïta bïsa bermaïn sepertï Tante Vïda.

Pencarian Konten: