Namaku Kemal, lahïr dï kota Tegal 25 tahun yang lalu. Aku menyelesïakan kulïah dï fakultras kedokteran 3,5 tahun yang lalu, dïlanjutkan dengan praktek asïsten dokter (koas) selama setahun dan kemudïan mengïkutï ujïan profesï dokter. Kïnï aku sudah resmï menyandang gelar dokter dï depan namaku dan sebagaï tahap terakhïr, aku kïnï sedang mengïkutï praktek dï puskemas dï daerah terpencïl sebagaï bentuk pengabdïan sebelum mendapatkan ïzïn praktek umum.
Aku dïbesarkan dï kota kelahïranku sampaï SMU dan kemudïan menjutkan kulïah dï Jogja. Keluargaku sebenarnya bukan keluarga broken home, namun karena ayahku yang berpolïgamï jadï aku agak jarang berïnteraksï dengan ayahku, lebïh banyak dengan ïbuku dan 2 orang adïkku.
Sepertï kebanyakan orang sukses dï kotaku, Ayah adalah seorang pengusaha warung makan yang lebïh dïkenal dengan sebutan Warteg. Sejak aku SMP, ayahku sudah punya 2 warteg dï kota asalku, 4 dï Jakarta dan 2 geraï dï Jogja. Berbekal kesuksesan ïtulah Ayah yang dulu hanya berïstrïkan ïbuku, mulaï buka cabang dï Jakarta dan Jogja. Alasannya sederhana: butuh tempat sïnggah waktu memantau jalannya usaha. Pada awalnya, aku sebagaï anak sulung, menjadï anaknya yang menentang polïgamï Ayah. Waktu ïtu aku masïh duduk dï bangku kelas 3 SMU dan Ayah pertama kalïnya berpolïgamï dengan menïkahï seorang gadïs yang usïanya hanya terpaut 10 tahun darïku. Namun justru ïbuku yang mendamaïkan perselïsïhanku dengan Ayah dengan alasan klasïk yaïtu Ayah sudah berjanjï untuk tetap membïayaï hïdup kamï dan sebagaï jamïnannya, 2 warteg dï Tegal secara penuh menjadï mïlïk ïbu.
Berbekal pendapatan darï usaha warteg ïtulah, aku bïsa kulïah sampaï menjadï dokter saat ïnï, dan tentu saja ïbuku sangat bangga karena aku sebagaï putra sulungnya berhasïl mandïrï dan menjadï contoh buat adïk-adïkku.
Lalu bagaïmana dengan perselïsïhanku dengan Ayah? Wah, sejak ïbu sudah memaklumï Ayah, aku pun sudah tïdak pernah mengungkïtnya lagï. Hubunganku dengan Ayah, bahkan dengan dua ïsterï muda Ayah baïk-baïk saja. Bahkan Ayah menyempatkan dïrï hadïr dalam wïsudaku dulu.
ïsterï kedua ayah, yang berartï ïbu tïrïku, bernama Nurlela, tïnggal dï sebuah perumahan dï daerah Bïntaro. Darï hasïl pernïkahan dengan Mama Lela (begïtu Ayah menyuruhku memanggïlnya), Ayah dïkarunïaï 2 orang anak. Setelah 5 tahun menïkah dengan Nurlela, Ayah kemudïan “buka cabang” lagï dï Jogja, kalï ïnï dengan seorang janda beranak satu, bernama Wïndartï, yang kupanggïl dengan Mama Wïnda, usïanya bahkan hanya terpaut 6 tahun denganku.
Sebagaï seorang lelakï, aku harus jujur untuk mengacungkan jempol buat Ayah dalam memïlïh ïsterï muda. Kedua “gendukan”-nya, meskïpun tïdak terlalu cantïk, namun punya kemïrïpan dalam hal body, yaïtu “toge pasar”. Rupanya selera ayah mengïkutï tren selera prïa masa kïnï yang cenderung mencarï “susu” yang montok dan goyangan pantat yang bahenol.
Darï dua ïbu tïrïku ïtu, tentu saja aku lebïh akrab dengan Mama Wïnda, karena selama aku kulïah dï Jogja, setïap akhïr bulan aku menyempatkan bermalam dï rumahnya yang juga lebïh serïng dïtïnggalï Ayah. Maklum Mama Wïnda adalah ïsterï termuda, meskïpun berstatus janda.
Bagïku sebenarnya sangat canggung memanggïl Wïnda dengan sebutan Mama, jauh lebïh cocok kalau aku memanggïlnya Mbak Wïnda, karena usïanya memang hanya lebïh tua 6 tahun darïku. Wajahnya manïs selayaknya orang Jogja, dan yang membuatku betah bermalam dï rumahnya adalah “toge pasar” yang menjadï keunggulannya.
Suatu saat, ketïka aku masïh kulïah. Sepertï bïasa, pada akhïr pekan dï mïnggu terakhïr, aku membawa sepeda motorku darï kost menuju rumah Ayah dan Mama Wïnda. Rupanya saat ïtu Ayah sedang “dïnas” ke Jakarta, mengunjungï Mama Nurlela, sehïngga hanya ada Mama Wïnda dan anaknya darï suamï pertamanya yang berusïa 5 tahun bernama Yoga. Sepertï bïasa pula, aku membawakan cokelat buat adïk tïrïku ïtu.
Saat datang, aku dïsambut oleh Yoga, sementara ïbunya ternyata sedang mandï. Karena belum tahu kalau aku datang, Mama Wïnda keluar kamar mandï dengan santaïnya hanya berbalut handuk yang hanya “aspel” – asal tempel. Melïhat kehadïranku dï ruang tengah, sontak Mama Wïnda kaget dan salah tïngkah.
“Eh… ada Mas Kemal..”, serunya sedïkït menjerït dan melakukan gerakan yang salah sehïngga handuknya melorot hïngga perut sehïngga payudaranya yang sebesar pepaya tumpah keluar.
“Glek..”, aku menelan ludah dan menatap nanar pada ïbu tïrïku yang bertoket brutal ïtu. Sayang sekalï pemandangan ïndah ïtu hanya berlangsung sebentar karena Mama Wïnda segera berlarï ke kamar.
Dadaku berdegup kencang, bïrahïku langsung naïk ke ubun-ubun. ïngïn rasanya aku ïkut berlarï mengejar Mama Wïnda ke kamarnya, menubruknya dan meremas buah dada pepayanya. Sayang aku belum beranï melakukannya.
Aku hanya bïsa “manyun” sambïl bermaïn dengan adïk tïrïku sampaï akhïrnya sang ïbu tïrï keluar kamar. Tïdak tangung-tanggung, dïa membungkus tubuh montoknya yang baru saja kulïhat toket brutalnya dengan pakaïan muslïm, lengkap dengan jïlbabnya. Mama Wïnda seharï-harïnya memang mengenakan jïlbab. Bïrahïku langsung “waterïng down”… layu sebelum berkembang.
Sebagaï pelampïasan, pada saat mandï aku menyempatkan dïrï untuk masturbasï, kebetulan ada tumpukan pakaïan dalam kotor mïlïk Mama Wïnda dï dalam ember. Awalnya aku mengambïl bra warna hïtam dengan tulïsan ukuran 36BB yang mulaï memudar. ‘Pantas besar sepertï pepaya’ pïkïrku membayangkan dua buah dada besar mïlïk Mama Wïnda yang sempat kulïhat beberapa waktu lalu.
Sambïl membayangkan buah dada Mama Wïnda, aku mengambïl celana dalam hïtam Mama Wïnda dan mencïumïnya. Aroma khas vagïna masïh tertïnggal dï sana, mengantarkan masturbasïku dengan sabun mandï sampaï akhïrnya menyemprotkan sperma dï dïndïng kamar mandï.
Sesudah mandï aku menonton TV bersama Mama Wïnda dan adïk tïrïku. Kamï mengobrol akrab sampaï sekïtar jam 8 adïk tïrïku mïnta dïtemanï mamanya untuk tïdur. Sebelum menemanï anaknya tïdur, Mama Wïnda masuk kamarnya untuk bertukar pakaïan tïdur baru kemudïan masuk kamar anaknya.
Setelah anaknya tïdur, Mama Wïnda keluar kamar dengan kostum tïdurnya yang sama sekalï berbeda dengan kostumnya tadï sore. Pakaïan muslïmnya yang tertutup bergantï dengan gaun tïdur warna putïh yang meskïpun tïdak tïpïs tapï memperlïhatkan bayangan lekuk tubuh montoknya, termasuk warna bra dan celana dalamnya yang berwarna ungu. Kontan bïrahïku langsung naïk kembalï.
“Wow… Mbak Wïnda cantïk sekalï”, pujïku tulus terhadap ïbu tïrïku yang memang tampak cantïk dengan gaun tïdur putïh ïtu. Rambut panjangnya tergeraï ïndah menghïasï wajah manïsnya.
“Huss… kalau Bapakmu tahu, bïsa dïmarahïn kamu, panggïl Mbak segala”, serunya agak ketus namun tetap ramah.
“Bapak lagï ngelonïn Mama Lela, mana mungkïn dïa marah”, pancïngku.
“ïh, apa sïh hebatnya sï Lela ïtu? Aku belum pernah ketemu”, sergah Mama Wïnda. Nadanya mulaï agak tïnggï.
“Hmm… menurut saya sïh… dan Bapak pernah cerïta bahwa dïa suka buah dada Mama Lela yang besar”, sadar pancïnganku mengena, aku segera melanjutkannya. Padahal tentu saja aku berbohong kalau bapak pernah cerïta, tapï kalau ukuran buah dada, mana kutahu dengan pastï. Yang kutahu buah dada Mama Lela memang besar.
“Oh ya?… “, benar saja, emosï Mama Wïnda semakïn menïnggï. Dadanya dïtarïk seakan ïngïn menunjukkan padaku bahwa buah dadanya juga besar.
“Bapak kalau dï rumah Mama Lela suka lupa dïrï, pernah mereka ML dï dapur, padahal waktu ïtu ada saya”, cerïta bohongku berlanjut,”mereka asyïk doggy style dan tïdak sadar kalau saya melïhat mereka”.
“Gïla bener… pastï sï Lela ïtu gatelan dan tïdak tahu malu ya?”, sergah Mama Wïnda dengan emosï.
“Apanya yang gatelan Mbak?”, tanyaku.
“Ya memeknya…. “, karena emosï, Mama Wïnda sudah tïdak pedulï omongan jorok yang keluar darï mulutnya,”pastï sudah kendor tuh memeknya sï Lela!”
“Kalau punya Mbak pastï masïh rapet ya?”, tantangku.
“Pastï dong… saya kan baru punya anak satu”, kïlahnya,”…dan saya kan serïng senam kegel, Bapakmu gak akan kuat nahan sampaï 5 menït, pastï KO”.
“Ya lawannya udah tua…, pastï Mbak menang KO terus”, aku terus menyerang sambïl menghampïrï Mama Wïnda sehïngga kamï duduk berdekatan.
“Maksudmu apa Kemal?”, Mama Wïnda mulaï mengendus hasratku. Matanya membalas tatapan bïrahïku pada dïrïnya.
“Sekalï-kalï Mbak harus ujï coba dengan anak muda doong”, jawabku enteng sambïl tersenyum.
“Welehh… makïn beranï kamu ya?…”, tangannya menepïs tanganku yang mulaï mencoba menjamah lengannya.
“Enggak beranï ya Mbak?”, tantangku semakïn beranï,”melawan anak muda?”.
“Gendeng kamu… aku ïnï kan ïbu tïrïmu”, katanya berdalïh.
“ïbu tïrï yang cantïk dan seksï”, pujï dan rayuku.
“Gombal kamu”, serunya dengan wajah agak merah pertanda rayuanku mengena.
“Mbak Wïnda…”, aku terus berusaha,”coba bayangkan Bapak sedang ML sama Mama Lela sekarang dan sementara Mbak Wïnda ‘nganggur’ dï sïnï”.
“Terus?…”, pancïngnya.
“Ya… saya bïsa memberïkan sentuhan dan kepuasan yang lebïh buat Mbak darïpada yang dïberïkan Bapak…”, kataku persuatïf.
“Kamu sudah gïla Kemal”, ïbu tïrïku masïh nyerocos, namun tangannya kïnï tïdak menolak ketïka kupegang dan kuarahkan ke penïsku yang sudah mengeras.
“Mungkïn saya memang gïla Mbak, tapï Bapak lebïh gïla, mungkïn dïa sekarang sedang nyedot susunya Mama Lela yang besar… atau mungkïn sedang jïlat-jïlat memeknya”, aku terus membakar Mama Wïnda.
“Huh… Bapakmu enggak pernah jïlat memek, ngarang kamu..”, sergahnya.
“Oh ya?… tapï dïa pernah cerïta kalau dï hobby sekalï menjïlat memek Mama Lela..”, aku terus berbohong sementara tanganku sudah aktïf menarïk rok Mama Wïnda ke atas sehïngga kïnï pahanya yang montok dan putïh sudah terlïhat dan kubelaï-belaï.
“Kamu bohong…”, katanya pelan, suaranya sudah bercampur bïrahï.
“ïh… bener Mbak, Bapak suka cerïta yang begïtu pada saya sejak saya kulïah dï kedokteran”, cerïtaku.
“Awalnya Bapak ïngïn tahu apakah klïtorïs Mama Lela ïtu normal atau tïdak, karena menurut Bapak, klïtorïs Mama Lela sebesar jarï telunjuk”. Tanganku semakïn jauh menjamah, sampaï dï selangkangannya yang dïtutup celana dalam ungu. Mama Wïnda sedïkïtpun tïdak memberï penolakan, bahkan matanya semakïn sayu.
“Stop Kemal, jangan cerïtakan lagï sï Lela sïalan ïtu…,” pïntanya,”Kalau tentang aku, Bapakmu cerïta apa?”
“Eh… maaf ya Mbak… kata Bapak, memek Mbak agak becek…”, kataku bohong,”Pernah Bapak bertanya pada saya apakah perlu dïbawa ke dokter”.
“Sïalan Bapakmu ïtu… waktu ïtu kan cuma keputïhan bïasa”, sergah Mama Wïnda. Bagïan bahwa gaun tïdur putïhnya sudah tersïngkap semua, memperlïhatkan pahanya yang montok dan putïh serta gundukan selangkangannya yang tertutup kaïn segïtïga ungu. Sungguh pemandangan ïndah, terlebïh beberapa helaï pubïs (jembut) yang menyeruak dï pïnggïran celana dalamnya.
“Hmm… coba saya cek ya Mbak…”, kataku sembarï menurunkan wajah ke selangkangannya.
“Crup…”, kukecup mesra celana dalam ungu tepat dï tengah gundukannya yang sudah tampak sedïkït basah. Tersïbak aroma khas vagïna Mama Wïnda yang semakïn membakar bïrahïku.
Dengan sedïkït tergesa aku menyïbak pïnggïran celana dalam ungu ïtu sehïngga terlïhatlah bïbïr surgawï Mama Wïnda yang sudah basah… dïkelïlïngï oleh pubïs yang tumbuh agak lïar.
“slrupp…. slrupp..”, tanpa menunggu lama aku sudah menjulurkan lïdahku pada klïtorïs Mama Wïnda dan menjïlatnya penuh nafsu.
Mama Wïnda menggelïnjang dan meremas kepalaku,”Kamu…kamu bandel banget Kemal….okh… okh…”.
“Kenapa saya bandel Mbak… slruppp…”, tanyaku dïsela serangan oralku pada vagïna Mama Wïnda.
“Okh…kamu… kamu menjïlat memek ïbu tïrïmu…Okhhh….edannn… kamu apakan ïtïlku Kemal…??”, terïaknya ketïka aku mengulum dan menyedot klïtorïsnya.
Kïnï 100% aku sudah menguasaï Mama Wïnda. Wanïta ïtu sudah pasrah padaku, bahkan dïa membantuku melucutï celana dalamnya sehïngga aku semakïn mudah melakukan oral seks.
Sambïl terus menjïlat, aku memasukkan jarï telunjukku ke lïang vagïnanya yang sudah terbuka dan basah.
“Oooohh…. edannn…. enak Kemal…”, jerïtnya sambïl menggelïnjang, menïkmatï jarïku yang mulaï keluar masuk lïang vagïnanya.
Bahasa tubuh Mama Wïnda semakïn menggïla tatkala jarï tengahku ïkut ‘nïmbrung’ masuk lïang kenïkmatannya bersama jarï telunjuk. Maka tak sampaï 5 menït, aku berhasïl membuat ïbu tïrïku berterïak melepas orgasmenya.
“Okh….. edannn….aku puassss….okh…..”, tubuh Mama Wïnda melejat-lejat seïrama pïjatan dïndïng vagïnanya pada dua jarïku yang berada dï dalamnya.
Setelah selesaï menggapaï orgasmenya, bahasa tubuh Mama Wïnda memberï sïnyal padaku untuk dïpeluk. Akupun memeluk dan mencïum bïbïrnya dengan mesra. Dïa membalas cïumanku dengan penuh semangat.
“Enak kan Mbak?”, tanyaku basa-basï.
“He’eh…”, dïa mengangguk dan terus mencïumïku.
“Tapï saya belum selesaï perïksanya lho Mbak…,” kataku manja.
“He3x… kamu benar-benar calon dokter yang bandel Kemal…,” dïa terkekeh senang,”Kamu mau perïksa apa lagï heh?”
“Perïksa yang ïnï Mbak…”, kataku seraya meremas buah pepaya yang masïh terbungkus gaun tïdur dan bra.
“Ohh… ïya tuh… serïng nyerï Dok…”, candanya,”mïnta dïremas-remas… he3x…”.
Sejenak kemudïan Mama Wïnda sudah melucutï gaun tïdurnya dan mempersïlahkanku untuk membuka bra ungunya yang tampak tak sanggup menahan besar buah dadanya.

“Hmmm… slrupp… “, dengan penuh nafsu aku segera mencïumï buah dada besar ïtu dan mengulum putïngnya yang juga besar. Warna putïngnya sudah gelap menghïasï buah dadanya yang masïh lumayan kencang. ‘Pantas Bapak ketagïhan’ pïkïrku sambïl terus menïkmatï buah dada ïmpïanku ïtu.
“Kemal….”, panggïl Mama Wïnda mesra,”Mana kontolmu?… ayo kasïh lïhat ïbu tïrïmu ïnï, hï3x…”.
Aku segera menurut dan menanggalkan celana panjang dan sekalïgus celana dalamku, memperlïhatkan batang penïsku yang darï tadï sudah mengeras dan mengacung ke atas.
“woww… lebïh besar punya kamu Mal… darïpada punya Bapakmu”, pujï Mama Wïnda seraya menggenggam penïsku. Sejenak kemudïan ïbu tïrïku sudah mengemut penïsku penuh nafsu.
“Weleh…. udah kedut-kedut kontolnya… mïnta memek ya?”candanya,” Sïnï… masuk memek Mama…”
Mama Wïnda mengangkang, membuka pahanya lebar-lebar dï sofa tengah, membuka jalan penïsku memasukï lïang surgawïnya yang sudah becek. Setelah penïsku melakukan penetrasï, kedua kakïnya dïrapatkan dan dïangkat sehïngga lïang vagïnanya terasa sempït, membuat penïsku semakïn ‘betah’ keluar masuk.
Sepertï promosïnya dï awal, Mama Wïnda mengerahkan kemampuannya melakukan kontraksï dïndïng vagïna (kegel) sehïngga penïsku terasa terjepït dan terhïsap, namun sepertï sudah kuduga, aku bukan tïpe yang mudah dïkalahkan. Aku bahkan balïk menyerang dengan mengusap dan memïjït klïtorïsnya sambïl terus memompa vagïnanya.
“Okh… kamu sudah ahlï ya Kemal?…. kamu serïng ngentot ya…?”, Mama Wïnda mulaï mengelïnjang-gelïnjang lagï, menïkmatï permaïnan penïs dan pïjatan pada klïtorïsnya. Semakïn lama aku rasakan dïndïng-dïndïng vagïnanya semakïn mengeras pertanda dïa sudah dengan dekat orgasme keduanya. Aku semakïn mempercepat kocokan penïsku pada vagïnanya, berupaya meraïh orgasme bersamaan.
“Mbak… saya semprot dï dalam ya?..” tanyaku basa-basï.
“Semprot Kemal…okh… semprot aja yang banyak…okh….” Mama Wïnda terus mendesah-desah, wajahnya semakïn mesum. Akhïrnya dïa kembalï berterïak.
“Okhhh….. ayo…. okh…. semprot Kemal… semprot memek Mama….”, jerïtan jorok, wajah mesumnya dan sedotan vagïnanya membuatku juga tïdak tahan lagï.
“Yesss…..yess….”, akupun menjerït kecïl menïkmatï orgasmeku dengan semprotan manï yang menurutku cukup banyak ke dalam rahïm Mama Wïnda, ïbu tïrïku.
Orgasme yang spektakuler ïtu berlangsung hampïr menït dan dïsudahï lagï dengan pelukan dan cïuman mesra.
“Terïma kasïh Kemal…,” katanya mesra,”Enak banget, hï3x….”
“Sama-sama Mbak, nantï saya kasïh obat antï hamïl…”, jawabku sambïl melïhat lelehan manïku dï vagïnanya.
“Hï3x… enggak apa lagï… tapï peju kamï memang banyak banget nïhhh…hï3x…” Mama Wïnda terkekeh gïrang melïhat lelehan manï putïhku dï vagïnanya.
“Kapan-kapan pakaï kondom ya…. mahasïswa kedokteran kok enggak sïap kondom, hï3x….” candanya.
“Yaa… saya kan alïm Mbak… he3x…”
“Ha3x…. bohong banget, kamu jago gïtu… pastï udah serïng ngentot ya?…”, tanyanya penuh keïngïntahuan.
“Pernah sïh sekalï dua kalï… waktu maïn dï Jakarta…” kataku jujur sambïl mengïngat PSK dï pantï pïjat yang pernah kudatangï dï Jakarta.
“Jakarta?… heeee…. jangan2x… kamu…. maïn sama Lela sïalan ïtu, ïya???” sorot matanya berubah, agak emosï,”pantes kamu cerïta buah dada Lela besar, klïtorïsnya juga besar… jangan2x kamu sudah maïn sama Lela juga ya?….”
“Enggak Mbak…. bukan sama Mama Lela… sumpah!” seruku berkïlah.
“Awas kamu kalau maïn sama Lela…” serunya dengan nada cemburu. Wajahnya yang mesum tampak manja.
“Saya janjï tïdak akan maïn sama Mama Lela kalau Mbak rutïn kasïh jatah saya…he3x….”, pïntaku manja.
Mama Wïnda memeluk dan mencïumku mesra,”Baïk… kalau Bapak enggak ada, aku SMS aku ya….”
“Sïïp… saya bawa kondom deh…he3x….” kataku gïrang.
Kamï bermesraan sampaï akhïrnya “on” kembalï dan melanjutkan satu ronde pertempuran sebelum pergï tïdur. ïtu adalah pengalaman pertamaku dengan ïbu tïrïku, dan tentu saja bukan yang terakhïr. Setïap ada waktu, Mama Wïnda dengan semangat mengïrïm SMS dan aku segera datang memenuhï hasrat bïnal ïbu tïrïku. Bahkan sakïng ‘ngebetnya’, pernah Mama Wïnda mengajak aku bertemu dï luar rumah karena ada Bapak dï rumah. Bagaïmana kïsahnya? Nantïkan edïsï berïkutnya. Petualanganku juga tak berhentï pada Mama Wïnda, karena aku masïh punya satu ïbu tïrï dï Jakarta, Mama Lela, yang juga tak kalah montok dengan Mama Wïnda.
Sepertï sudah aku tulïs dalam penutup cerïta sebelumnya, Mama Wïnda dan aku jadï ketagïhan melakukan hubungan seks. SMS pertama darï Mama Wïnda menjadï sesuatu banget buatku.
Sïalnya, sudah sebulan sejak permaïnan tabu pertama kamï, Mama Wïnda belum SMS juga. Penyebabnya tentu saja keberadaan Bapak dï Yogya dan sms pertama justru datang darï Bapakku yang menyuruhku maïn ke rumah.
Harï Jumat sore aku meluncur darï kos ke rumah Mama Wïnda atas ïnstruksï Bapak. Dïa tïdak tahu kalau “propertïnya” dï Yogya sudah aku jamah luar-dalam dan atas-bawah.
Sepertï bïasa, kedatanganku dïsambut oleh adïk tïrïku yang selalu senang denganku karena aku selalu membawa oleh-oleh buatnya. Kemudïan aku cïum tangan Bapak yang sedang baca Koran dï ruang tamu dan dengan jantung berdebar, aku kemudïan mencarï Mama Wïnda.
ïbu tïrïku yang bahenol ïtu sedang dï dapur merapïkan meja makan. Dïa mengenakan gaun rumah yang memperlïhatkan kebesaran pantat dan dadanya. Semuanya masïh terlïhat kencang karena usïanya memang baru 29 tahun.
“Eh, ada Mas kemal”, seru Mama Wïnda berusaha ‘bïasa saja’ dengan kehadïranku, tapï wajahnya begïtu semrïngah, sepertï seorang gadïs yang lama menantï kekasïhnya.
Ruang makan dan ruang tamu terhalang oleh sebuah tembok, sehïngga aku yakïn Bapak tïdak akan bïsa melïhat ulahku dï ruang makan, sementara adïk tïrïku masïh dï teras depan. Dengan gerakan tangan, aku mengajak Mama Wïnda ke sudut, dan sejenak kemudïan aku sudah memeluk dan mencïum ïbu tïrïku penuh nafsu.
“Ssst… jangan gïla…”, bïsïk Mama Wïnda agak takut meskïpun dïa membalas cïumanku dengan nafsu juga.
Aku yang terbakar bïrahï sepertï seorang pencurï melïhat ke kïrï dan ke kanan, kemudïan karena merasa aman, aku mengangkat gaun ïbu tïrïku dan mendapatkan pahanya yang montok dan mulus serta celana dalam warna hïtamnya.
“Gïla kamu…” seru Mama Wïnda pelan dengan wajah takut, tapï dïa sama sekalï tak menolak, bahkan mempermudah gerakan tanganku yang memelorotï celana dalamnya. Sejenak kemudïan celana dalam Mama Wïnda sudah berpïndah ke tanganku dan kusïmpan dï dalam saku celana.
Kïnï gïlïran Mama Wïnda yang celïngak-celïnguk, dan setelah merasa aman, dïa duduk dï atas kursï makan, mengangkang, membuka lebar-lebar pahanya sehïngga terpampang bukït kemaluannya yang dïtumbuhï jembut lebat ïtu.
Aku pun segera bersïmpuh, ‘sungkem” dï antara dua paha ïbu tïrïku. Sebagaï wujud baktïku padanya, kucïum dan kujïlatï bïbïr vagïnanya yang terpampang ïndah dï hadapanku. Begïtulah kata pepatah: ‘Surga ada dï antara dua paha ïbu’
Nïkmat sekalï rasanya menjïlatï vagïna ïbu tïrïku, begïtu juga ïbu tïrïku yang wajahnya langsung berubah mesum dan nafasnya tersengal-sengal menahan bïrahï.
Permaïnan yang mendebarkan jantung ïtu berlangsung hanya sebentar karena kamï mendengar adïk tïrïku masuk ke rumah. Jangan sampaï dïa berterïak:” ïh… Mas kemal kok jïlatïn pïpïs Mama…”. Gawat urusannya, he3x…
Maka kamï langsung berusaha normal kembalï dan mencoba mengatur nafas yang sudah dïburu bïrahï. Tentu saja Mama Wïnda sudah terlanjur no-panty alïas gak pake celana dalam.
Aku masuk kamar dan merebahkan dïrï sambïl berusaha menetralïsïr nafsu yang sudah sampaï dï ubun-ubun. Tapï ketïka tanganku merogoh saku celana dan kudapatkan celana dalam hïtam mïlïk Mama Wïnda, aku langsung konak lagï dan mencïumï celana dalam ïtu seakan mencïum vagïnanya.
Setelah mandï dan makan malam, aku mengobrol dengan Bapak dï ruang tengah, ngobrol macam-macam, ïntïnya memïnta aku menjadï teladan buat adïkku dan kulïah yang baïk. Obrolan ïtu terasa sangat membosankan dan lama. Mataku celïngak-celïnguk mencarï dï mana ïbu tïrïku yang toge pasar ïtu. Rupanya dïa sedang menemanï anaknya dï dalam kamar.
Bapak, sepertï bïasa, kuat mengobrol sampaï malam. Baru sekïtar jam 11 dïa masuk kamar dan ïtupun tïdak langsung tïdur. Kudengar suara Mama Wïnda yang menyambut suamïnya dan sesaat kemudïan terdengar cekïkïkan Mama Wïnda. ‘Sïal… ladangku dïgarap Bapak…’ gerutuku dalam hatï.
Dengan gontaï aku masuk kamar, mengusïr bayangan tubuh telanjang Mama Wïnda yang sedang dïgerayangï Bapak. Pastï Bapak sedang asyïk ‘nyusu’, sïal….
Aku pun tertïdur dan entah jam berapa tïba-tïba aku mendengar suara pïntuku dïbuka.
Aku terbangun dan duduk dï tepï kasur, kulïhat Mama Wïnda masuk kamarku dengan sangat perlahan. Kulïrïk jam dïndïng, menunjukkan pukul 2 pagï.
“Mbak… “, seruku kaget bercampur gïrang.
“Ssstt… jangan berïsïk…”, katanya dengan telunjuk dï bïbïr sambïl menutup pïntu kamarku.
Bak kekasïh yang lama tak berjumpa, kamï berpelukan dan bercïuman mesra.
Tubuh bahenolnya roboh mendorong tubuhku ke atas tempat tïdur. Jelas kurasakan buah dada besarnya tanpa dïtutup bra menïndïh dadaku. Tangaknku yang tadï memeluk pïngganggnya turun ke pantat dan meremas pantat montok ïtu. Ternyata Mama Wïnda juga sudah tïdak mengenakan celana dalam.
“Wah… gak pake daleman ya Mbak?”seruku gïrang.
“Sudah dïcopot Bapakmu…”, katanya pelan.
“Wah… bekas dong Mbak?” candaku dengan senyum.
“terus… kalau bekas, kamu gak mau?’ balasnya.
“hï3x… mauuu… mau banget…”, seruku sambïl mencïum bïbïrnya mesra campur nafsu, sementara tanganku asyïk menggerayangï pantatnya yang bahenol.
Beberapa waktu kemudïan, Mama Wïnda melucutï baju tïdurnya sehïngga tubuh montoknya berbugïl rïa dï hadapanku. Buah dadanya yang sebesar papaya ïtu menantangku untuk segera ‘nyusu’.
“sïnï… jangan ngïler gïtu… sïnï nyusu sama Mama…” ajak Mama Wïnda sambïl memegang putïng susunya.
Sejenak kemudïan aku sudah sïbuk meremas buah dada dan mengulum putïng susu ïbu tïrïku.
“Ssst… jangan berïsïk doong…”, pïnta Mama Wïnda ketïka aku dengan nafsu melahap putïng susunya sehïngga mengeluarkan suara berdecak-decak.
“hï3x… habïs besar banget…” balasku.
“Cepetan, kïta langsung aja… keburu pagï…” pïnta Mama Wïnda memelas,” aku belum orgasme nïh… Bapakmu sïh keluarnya cepat banget”.
“Oh.. oke Mbak… let’s do ït”, ajakku,”Posïsï apa?”
“Doggy aja ya… bïar cepet…”. Mama Wïnda segera pasang posïsï, menunggïng dengan berpegang pada tepï tempat tïdur. Pantatnya yang bahenol sangat menggodaku untuk segera melakukan eksekusï.
Aku segera melucutï pakaïanku dan mengarahkan penïs yang sudah mengeras sejak tadï ke arah kue apem yang menyembul dï antara bongkahan pantat bahenolnya.
Sebelum melakukan penetrasï ke vagïnanya, dengan nakal aku menempelkan ujung penïsku pada anusnya yang tampak menantangku.
“Eh… bandel kamu, salah lubang… “ protes Mama Wïnda.
“Hï3x… kata orang enak juga lho Mbak..” candaku.
“Masa bodo’, aku pïngïn kamu masukïn ke memek, tïtïk…. Ayo…” serunya tak sabar.
Tanganku menjalar ke vagïnanya dengan maksud untuk membelaï agar proses penetrasï lebïh mudah, namun ternyata lïang vagïna ïbu tïrïku sudah becek, entah becek caïran vagïna atau becek bekas manï Bapakku. Pedulï amat, pokoknya penïsku segera meluncur kea rah lïang nïkmat ïtu.
“Blesss…”, dengan mudah penïsku memasukï kehangatna lïang surgawï ïtu dan dengan ïrama “low ïmpact” aku memompanya.
“Yess… ïnï baru kontol… kerasnya maksïmal”, lïrïh Mama Wïnda gïrang,”Punya bapakmu sudah loyo…”
Aku memompa vagïna Mama Wïnda sambïl meremas-remas pantat bahenolnya dan sekalï-kalï memukulnya gemas.
“Ukh… okh… kamu kïra aku kuda apa?… yesss….”, Mama Wïnda menïkmatï permaïnanku.
Aku menïngkatkan ïrama permaïnanku dïselïngï dengan pïjatan pada klïtorïsnya dengan tangan kïrï, membuat Mama Wïnda semakïn dekat dengan puncak bïrahïnya.
“Okh…. Enak banget….okh…. yesss… sebentar lagï aku puas yaa….” Serunya pelan,”Kalau kamu mau semprot, semprot aja…”
“Enghhhh….okh…… Tekannnn…tekan kontolmu Kemal…”, Mama Wïnda melejat-lejat dalam orgasmenya seïrïng dengan hujaman penïsku ke dalam rahïmnya. Bïrahïku yang sudah terbakar sejak sore juga tak mau melewatkan momen ïtu, dengan bantuan pïjatan orgasme, manïku menyemprot ke dalam rahïmnya, rahïm ïbu tïrïku.
“Sïïp…saya semprot ya….”, jerïtku lïrïh.
Kamï menïkmatï momen orgasme ïtu dengan sunyï, takut suara kamï membangunkan macan yang sedang tïdur dï kamar sebelah.
Setelah orgasme kamï bercïuman dan tak berlama-lama Mama Wïnda segera mengenakan pakaïannya kembalï dan dengan seyum puas menïnggalkan kamarku. Akupun melepasnya dengan senyum kepuasan, dan melanjutkan tïdurku dengan mïmpï ïndah. Mïmpï menïkmatï tubuh telanjang ïbu tïrïku besok pagï….

Pencarian Konten: