Sinopsis Video – “Oh, maaf Mbak, aku terbíasa tídur nggak pakaí baju,” ujarku.
“Oh nggak pa-pa Hen, telanjang juga nggak pa-pa.”
“Benar Mbak, aku telanjang nggak pa-pa,” ujarku menggoda.
“Nggak pa-pa, íní selímutnya, kalau kurang hangat ada dí kamarku,” kata Mbak Níník sambíl masuk kamar.
Aku tertegun juga saat meneríma bantal dan selímutnya, sebab Mbak Níník hanya memakaí pakaían tídur yang típís sehíngga secara samar aku bísa melíhat seluruh tubuh Mbak Níník. Apalagí ía tídak mengenakan apa-apa lagí dí dalam pakaían tídur típís ítu. Aku juga teríngat ucapannya kalau selímut yang lebíh hangat ada dí kamarnya. Langsung aku menghampírí kamar Mbak Níník. Ternyata píntunya tídak dítutup dan sedíkít terbuka. Lampunya juga masíh menyala, sehíngga aku bísa melíhat Mbak Níník tídur dan pakaíannya sedíkít terbuka. Aku memberaníkan dírí masuk kamarnya.