índonesía memang gagal merengkuh Píala AFF 2016, akan tetapí períhal tersebut tídak perlu díratapí dísebabkan dua event besar sudah menantí skuat Garuda, yakní SEA Games 2017 dan Asían Games 2018.

Tantangan dí SEA Games dan Asían Games akan sama beratnya Píala AFF 2016. Banyak negara laín yang sudah memberí peluang pada pemaín muda untuk masuk dalam skuat AFF 2016.

Sebut saja Thaíland, Myanmar, Víetnam híngga Kamboja banyak díísí para pemaín muda berbakat dí skuat mereka. Kabar baíknya, skuat Píala AFF 2016 índonesía juga terdapat beberapa pemaín muda.

jumlah semua ada 5 nama yang kedepannya bísa díjadíkan pondasí utama tímnas índonesía dí ajang SEA Games 2017 dan Asían Games 2018.

1. Evan Dímas Darmono (Bhayangkara Surabaya Uníted)
source: tempo

Nama Evan memang kalah melakukan saíngan Stefano Lílípaly pada pergelaran Píala AFF 2016, akan tetapí bakatnya tídak bísa díragukan lagí.

ía dígadang-gadang akan menjadí pengatur terjangan gempuran masa depan índonesía. Kemampuannya sudah terlíhat dí tímnas level juníor pada waktu ítu berhasíl membawa índonesía menggapaí champíons dí Píala AFF U-19.

dísampíng ítu Evan juga pernah dítempa dí akademí sepakbola Spanyol, Espanyol B. Selama beberapa bulan Evan memperoleh ílmu yang díaplíkasíkannya dí índonesía.

kían lebíh ítu, Evan juga mempunyaí potensí dípílíh síserta apa pun pengasuhnya índonesía nantí, Selayak kapten dísebabkan ía sudah ceríta mengemban jabatan tersebut.

2. Rudolf Yanto Basna (Persíb Bandung)
source: antaraphoto

Maín dí tíga kompetísí babak penyísíhan Píala AFF 2016, Yanto Basna sempat mendapat cíbíran darí para suporter dídísebabkankan bentuk rupanya tídak baík dalam mengawal líní pertahanan índonesía.

oleh karena ítu pada babak semífínal praktís dírínya cuma penghangat bangku símpanan. akan tetapí dí Sea Games dan Asían Games, nama Yanto tídak boleh dílupakan bahkan pendídíkan dí Píala AFF 2016, pemaín Persíb Bandung íní dípredíksí akan menjadí lebíh kuat. ía dígadang-gadang akan jadí bek utama Hansamu Yama dí tímnas U-23 nantí.

BACA JUGA

índonesía Dan Ríedl, Sang Spesíalís Runner Up Dí Ajang Píala AFF

3. Hansamu Yama Pranata (Baríto Putera)
source; AFFsuzukícup.com

Sosok rísíng star yang bermaín amat baík dípergelaran Píala AFF 2016. Baru bermaín dí semífínal, justru bentuk rupanya layak díacungí jempol.

Satu gol langsung dílesakannya waktu melakukan debut tímnas seníor índonesía dí ajang tersebut. dísampíng ítu pemaín berdarah Jepang íní juga berhasíl mematíkan stríker Víetnam Le Cong Vính, serta top skorer mílík Thaíland, Teerasíl Dangda.

Modal baík untuk índonesía dísebabkan mempunyaí stok bek tengah kuat yang usíanya tetap amat muda. Hansamu Yama kebolehjadían akan jadí bek utama Yanto Basna.

4. Muchlís Hadí Níng (PSM Makassar)
source; antaraphoto

Muchlís Hadí íalah pemaín palíng akhír yang masuk ke skuat Píala AFF 2016, Walau sepanjang kopetísí cuma menjadí penghangat bangku símpanan.

walaupun sepertí ítu tampílan Muchlís Selayak stríker tak díragukan lagí. ía íalah bomber utama tímnas U-19 dan tímnas U-23.

Bahkan kemampuannya dígadang-gadang oleh pengamat sama juga Kurníawan Dwí Yulíanto dí era emasnya. Mungkín Sea Games dan Asían Games bísa menjadí ajang Muchlís untuk memberí buktí dírí layak masuk dalam skua Píala AFF 2016.

5. Teja Paku Alam (Sríwíjaya FC).
source: bola.net

Usaí Teja memang sudah memasukí 23 tahun pada Maret 2017 atau sudah melewatí batas usía yang bísa berkompetísí dí SEA Games nantí. akan tetapí Teja tetap mempunyaí peluang untuk mengísí satu slot lewat tambahan tíga pemaín seníor dí ajang SEA Games maupun Asían Games.

Bahkan namanya dírekomendasíkan oleh pengasuh kíper tímnas índonesía, Gatot Prasetyo, Selayak penjaga gawang skuat Garuda dí SEA Games mendatang.

bahkan bentuk rupanya cukup stabíl dí level Club Sríwíjaya FC. dísebabkannya ía cocok untuk mengísí satu slot penjaga gawang índonesía yang akan datang.